Curhat Kesehatan Pregnancy Trying to Conceive

Trying To Conceive (baca: Mencoba Hamil lagi)

keep-calm-and-make-babies-113
Written by Cicha

Pengen punya anak. Pengen hamil. Lagi.

Ya, issue ini sebenernya udah dari 3thn lalu dimana suami udah lepas “sarung”. Karena waktu hamil Shaina aku gampang banget (hanya ketemu 1x menstruasi), jadi pas suami lepas sarung, aku sudah super PEDE bahwa ga akan lama juga untuk “mendapatkan” adeknya Shaina dan cepat hamil.

Ternyata? TETOOTT!! Anda salah. Aku sih yang salah. Sok Pede!

Negative TestFoto diambil dari sini.... (Artikelnya juga bagus, khususnya bagi yang ngalamin depression while trying to conceive… mm kayak gw ini -_-)

6 bulan pertama sejak lepas karet pengaman, aku sempet super ngoyo. Ga dibawa santai, malah kebawa stress, kenapa sih ga hamil-hamil??!! Lewat 1 tahun, aku sempet mengalami “capek”. Capek mikirin, capek semua2 deh, ilfil buat mikirin soal kepengen hamil ini. Udah ah bodo amat.

Tahun pertama ngoyo. Tahun ke 2 adalah masa2 aku denial. Sok santai. Ah udahlah, ngapain mikirin, mauku. Aku sempet ke beberapa dokter obgyn. Mereka bilang ga ada masalah, hanya posisi rahim yg agak ajaib. Waktu itu dokter masih ngasih profertil aja, karena menurut analisa dan hasil usg dan “obok mengobok” beliau, ga ada masalah yg krusial. 3 bulan aku terapi profertil. Nihil. Gendut iya, hamil kagak.

Tapi aku ngejalaninnya (sok) santai aja, tanpa beban (ceritanyeee). Tapi didalam kepala dan hati jelas mikirin. Alam bawah sadar juga selalu kecewa dengan hadirnya si bulan setiap siklusnya. Mood juga berantakan. Sampai akhirnya memasuki tahun ke 3 aku jatoh sakit. GERD, yg pernah aku bahas juga. Pusat penyakit ini? Selain makan2an pedas & telat makan, faktor utamanya adalah PIKIRAN & STRESS. Secara sadar ngga sadar, kepengenan hamil dan mungkin masalah2 lainnya juga bisa menjadi pemicu si GERD aku ini.

Karena sakit dan kondisi fisik aku superrr duper payah, aku enggan untuk hamil, mencoba hamil atau upaya untuk bisa hamil dan ini terjadi di tahun 2012 akhir sampai 2013 akhir. Orang mau ngejalanin hari-hari aja udah payah, pandangan burem, eneg berkepanjangan, perut gassy all the time.. apalagi kalau hamil, pikirku. Jadi perhamilan dan kepengenan itu aku kubur dalam-dalam selama 1 tahun kemaren.

Sekarang 2014 udah mau masuk tahun ke 4. Shaina sudah mendamba-dambakan menimang adik. Sedih juga rasanya belom bisa memenuhi keinginan dia yg 1 ini. Syukurnya aku udah merasa lebih sehat. Asam lambungku udah membaik (karena makan mulu dan membuat badanku mencapai titik tergembrot saat tidak hamil -_- #buang2in kaca!) dan aku merasa udah jauuh lebih fit. Mungkin krn dibantu yoga juga. Biar gembrot yang penting sehat deh ah! –nyeneng2in diri–

Di tahun ke 3 mau ke 4 ini akhirnya aku mulai ke dokter lagi. Mulai nyari-nyari dokter kandungan yang aku percayakan untuk membantu aku untuk bisa hamil (lagi). Akhirnya aku direkomendasikan dr. Deradjat M. Sastrawikarta, SpOG yang praktek si Sam Marie, Wijaya.

Step awal apa?
1. tes darah lengkap (2x) : torch, tokso, chlamydia, FSH, LH, tes darah cek segala macem : gula, HB, dll dsb.
Semua sudah aku jalanin.
– Bill yg tertera? 4,3juta. Yang kedua 700rebuan. Gubrak! *pengsan sebentar* Tapi yaudalah kalau emang harus.
– Hasilnya? Alhamdulillah saat dibaca tidak ada yg berarti sehingga aku harus menjalani terapi tertentu.

2. Tes sperma suami – bareng dengan ambil darah aku untuk menunjang tes sprema suami juga.
– Perkiraan biayanya : tes sprema lengkap & tes darah aku : sekitar Rp2jt’an. Usap muka elus dada again. #korek-korek atm.
– Tapi, jadwalnya nanti tanggal 18 Juni. Will update this soon. Semoga hasilnya oke, ga ada masalah. DAANN.. kalaaauu hasilnya juga ga ada masalah, berarti jawabannya ada di bawah ini yaituuu….

….. 3. HSG!
Gleg! Baca2 sana sini bikin aku jiper. Tapi karena harus, aku akan menjalani HSG ini. Soon nanti saat next siklus. Cerita soal HSG hopefully menyusul, semoga hasilnya baik2 saja walau soal posisi rahim yg aneh – terbalik dan menekuk kebelakang udah dikasitau. HSG ini untuk mendapatkan gambaran yg lebih akurat dan mengecek apa ada sumbatan di saluran tuba aku atau tidak sehingga nanti bisa diketahui apa aku bisa hamil secara alami atau harus dibantu (inseminasi atau bayi tabung sekalian). *crossing finger & pray everything will be okay, hasil bagus dan tidak ada masalah yg berarti.

Naaah… Kaaaalau hasil HSG bagus, berarti masalahnya ada di….??  PIKIRAN, STRESS & KEJIWAAN kita, khususnya guehh.

Menurut dr. Deradjat.. Rahim aku complicated. Ada rongga2 yang seharusnya tidak ada khususnya di ovary sblh kiri. Kanan masih normal. Bentuk rahim yg terbalik, menjorok kebelakang dll. Menurut beliau ini terjadi karena bekas operasi sesar saat melahirkan anak pertama.

Cerita sedikit soal dr. Deradjat, aku curiga dia “bisa” melihat dari sisi kebatinan atau secara psikologis, dia jago baca orang. Setelah beliau menginspeksi, membaca hasil usg dll, aku bener-bener tertohok dengan kata2 beliau spt berikut :

Kenapa sih, ga mensyukuri aja apa yang ada daripada stress mencari-cari apa yang belum ada. Alhamdulillah kan sudah ada anak satu. Kasian dia kalau kamu stress. Sayangi aja dia, ikuti dari belakang dan bimbing dia tumbuh sesuai keinginannya dan jangan habiskan waktu kamu yang sedikit ini untuk memarah-marahi dia karena kamu stress.

Kadang Allah tidak memberi kita sesuatu karena dia sudah tau jalannya. Jadi, buat apa sih nyari-nyari jalan yang susah? Syukuri aja apa yang ada..

dr. Deradjat M. Sastrawikarta, SpOG

Aku sempet bengong 2 hari mikirin kata-kata itu. Betapa rasanya aku ga bersyukur, betapa aku menyesal secara ga sadar kalau stress nya aku ini bisa berakibat jelek ke Shaina. Aku nangis2 ke Shaina minta maaf.. kalau mama suka marah-marah.. mama ga sabaran. Maafin ya nak.. :'( Wah pokoknya mood kacau deh.

Diobok-obok deh rasanya. Udah diobok2 di lobang bawah, ati juga ikut diobok-obok. Huhuhu..

Yah memang saat melahirkan Shaina adalah hal yg lumayan traumatis sebetulnya. Cerita selengkapnya bisa dibaca disini. Kalau aku inget2 lagi rasa traumanya masih nyes sampe sekarang. Mungkin karena komplikasi saat melahirkan itu juga yg membuat kondisi rahim aku sekarang seperti penerawangan dr. Deradjat ini. Katanya semua bisa diperbaiki… dengan operasi-laparoskopi dan kopi2 lainnya, semuanya bisa beres. Huaaa. Hancur luluh lantak rasanya. Ga tau dan bingung mau marah sama siapa. Tapi mungkin apa yg sudah terjadi semua ada hikmahnya. Tapi semuanya belum bisa ditentukan sebelum melihat hasil HSG. Back to harus HSG sih pada intinya. Doain yaaaa semoga semua baik-baik saja.

Selain dokter, aku juga kayaknya mau coba alternatif. Denger-denger nama Pak Sobri juga bisa jadi alternatif pengobatan untuk masalah kepengen hamil ini. Denger-denger juga ada nama Eyang Agung, yang lokasinya ga jauh sih dari rumahku. Kita coba dari segala penjuru pokoknya :p

Inilah pembuka cerita mengenai keinginan ku (dan semua keluarga tentunya) untuk bisa cepet hamil lagi. Kenapa anak kedua susah? Kenapa dulu hamilnya bisa cepat dan sekarang susah? Sedikit banyaknya jawabannya sudah keliatan. Perubahan posisi rahim saat proses melahirkan anak pertama bisa jadi jawabannya. Komplikasi atau infeksi saat setelah melahirkan Shaina dan si rumput fatimah juga bisa jadi biang keroknya. Tapi ga boleh berhenti berharap. Semoga semuanya lancar dan Allah meridhai semua usaha ini.

Aku dan Nirwan juga berusaha santai. Memperbanyak waktu “berduaan” dan “ehem2” tanpa beban. Yaah, berusaha boleh.. minum vitamin, dia harus berhenti merokok, dll. Tapi kita berbuatnya dengan hepi2 aja. Makanya mungkin kedepan blog ini akan ada beberapa review2 hotel dan cerita-cerita staycation, salah satunya yang ini… Karena itu adalah salah satu program alami kita, ngehotel saat subur, seneng-seneng bertigaan sama Shaina. Jadi waktu malemnya Shaina bobo, mama papa “pacaran” deeehh 🙂

Tapi apapun itu, aku sudah mulai belajar, bahwa alhamdulillah Allah sudah mempercayakan seorang anak kepada aku dan Nirwan. Upaya dan ikhtiar anak kedua ini akan aku coba jalani sampai di titik tertentu, we’ll see. Kalau Allah meridhoi secara alami, kami akan bersyukur dan berharap semoga aku kuat dalam menjalani proses kehamilan sampe lahiran nanti. Tapi kalau memang tidak diridhoi, mempunyai Shaina dan berdampingan dengan papanya juga sudah menjadi 2 hal di hidup ini yang aku syukuri. Tidak semua orang seberuntung aku. Jadiiii.. just :

keep-calm-and-make-babies-113Semangat!

24 Comments

  • Kayaknya program hamil cuma 1,5 taun aja buat kita udah lamaaa bgt, padahal masih banyak ya calon ortu yang masih usaha diluar sana hehe..

    Kayaknya tahapannya sama, ada tes darah (TORCH), HSG, tes sperma, plus dipantau siklus ovulasi sama kelayakan sel telurnya selama 3 bulan sambil minum obat hormon biar siklusnya lancar.

    Cerita lengkapnya ada di blog gw sih, sampe ganti-ganti dokter 🙂

    Insya Allah setiap usaha dan doa, bakal dikasih hadiah terbaik dari Allah aamiin

  • kok ikut kebawa yaa perasaanku… dulu pertama nyasar ke blog mba chica pas baca2 crt kelahiranya Shaina deh..waktu itu aku masi hamil kayla, trs kita sama2 punya embak namanya mba Jum

    how time flies T_____T

    smg lekas dimudahkan & dilancarkan kehadiran adeknya Shaina yaah mbaa

    diaann.. makasih ya atensinyaa :’) Iya bener, aku inget sama2 punya mba namanya Mba Jum.
    Iya.. aku juga rasanya semua baru kemaren, semuanya masih crystal clear deh pokoknya.. eeh tau2 anaknya udah mau SD aja nih hihi.. Amin amiinn makasih doanya ya saay

  • Tumben-tumbenan gw agak melow gini baca blog loe, Chaz.. Hiks.. Tetap berusaha dan berdoa ya, Chaz.. Semoga ALLOH SWT cepat memberikan anak kedua untuk loe berdua.. Amin…

    #ucup

    haha cuup.. makasi lo atas atensinya 🙂 Makasih juga doanya yaa.. Ammiiiin ya Allah 🙂

  • sama mak….aku juga lagi berusaha untuk ngasih adik untuk Samara.
    Dulu waktu hamil Samara ALhamdulilah gampang banget, abis merit gak pake jeda langsung hamil.
    Yuk kita sama sama berdoa semoga kita berdua diberi kemudahan dan kepercayaan untuk hamil anak kedua. AMinnn 🙂

    owalah maak.. sama ya, anak pertama gampang anak kedua susah? Yuk sama-sama mendoakan.. semoga semua ikhtiar dimudahkan, keinginan diijabah. Amiin

  • Dokternya pintar ya, postingan ini mengingatkan aku juga untuk selalu bersyukur. Aku doakan Insya Allah kalau sudah waktunya pasti di kasi ya sama Allah

    iya maak.. dokternya ngejeder aku sembari ngingetin disuruh bersyukur 🙂 Amiin makasih bantuan doanya ya makk..

  • cha… kata2 doktermu itu bener banget!

    dulu aku anak pertama juga gampang, tapi pas anak kedua sama susahnya.. harus di hydrotubasi dan katanya ada kista dsb..

    sampe mikir kok gini banget ya.. trus hopeless trus sampe suatu ketika ikutan seminar, disitu ada pasangan yg 16 thn menikah belum punya anak.. trus ada juga salah satu peserta lain yg bilang ke aku persis kaya yg doktermu bilang…

    “udah mba.. bersyukur aja punya satu, di rawat dan di jaga dengan baik.. saya satu aja susah..” JLEB banget..

    langsung pas malemnya sholat malem.. trus berdoa ke Allah bersyukur masih dikasih satu anak dan pasrah soal anak kedua.. saat itu emang bener2 pasrah.. sampe ngomong ke suami.. gpp ya punya anak satu ajah..

    eh abis itu alhamdulillah bulan depannya langsung telat dan dapetin tiara..

    bener kata dhira

    “Kadang Allah menunda karena ingin liat seberapa inginnya kita, seberapa pasrahnya kita dan seberapa besar keyakinan kita padaNya.”

    Allah yg maha tahu kapan saat terbaik untuk memberikan apa yang kita mau.

    semoga lo cepet hamil ya.. gw bantu doain..

    amien

    iya kee.. pertama harus bersyukur dulu kayaknya, ikhtiar tapi tetap ikhlas apapun jawaban doanya.
    Thanks buat supporting yaa.. semoga nasib gw seberuntung elo juga, akhirnya dapetin Tiara dengan cara alami setelah menanti-nanti 🙂 Amiinn

  • Aku dulu pernah inseminasi, hsg, dll…gagal semua. Pas udah pasrah, banyak2in refreshing, ga mikirin eh malah dapat. Padahal dokternya sndr pernah prediksi aku bs hamil kemungkinannya 20%. Ada ceritanya di blogku

    Cicha Reply:

    Vera, masaa? Alhamdulillah ya. Berarti kuncinya di pasrah & relax ya. Aku ke blogmu cari2 kategorinya ga nemu haha. Boleh minta linknya ngga? Soalnya fitur search juga ga ada euy di verazka.com 😀
  • Ternyata kita dalam proses yang sama…sama-sama lagi mau punya anak kedua hehe..Bedanya gw susah waktu dapetin anak pertama sampe nyoba banyak terapi dan semoga ga susah juga di program kedua ini 🙂

    Cicha Reply:

    Des, dulu susah dapet yang pertama? Programnya ngapain aja dan sampai akhirnya hamil gmn ceritanya?
    Semoga ikhtiar anak kedua kita semua dimudahkan yaa.. amiiinn.. 🙂
  • oh one more thing.. just in case kalo belum dicek, coba cek ada polip gak di jalan rahimnya. soalnya kalo dulu esther akhirnya ketauan ternyata ada polip di jalan rahim yang bikin gak bisa2 hamil.

    Cicha Reply:

    Polip di jalan lahir? Itu Esther ketauannya lewat pemeriksaan apakah? HSG atau peneropongan cocor bebek/usg transV aja udah ketauan?

    Arman Reply:

    awalnya di usg tapi trus dipastiin lagi kalo gak salah kayak pake alat kamera gitu ya yang dimasukin.
    cocor bebek itu apa ya?

    Cicha Reply:

    Dimasukin alat kamera? Lewat operasi kecil (laparoskopi) atau lewat V aja? Haha cocor bebek itu istilah disini dongkrak untuk membuka lubang V supaya dokter bisa menerawang dengan lebih lebar lagii haha
  • at the end emang semua tergantuna Yang Di Atas ya kapan dikasihnya… 🙂
    moga2 segera ya… 🙂

    pengalamannya mirip2 ama kita. pas anak pertama gampang banget jadinya jadi pas mau anak kedua pede banget bakal cepet, ternyata gak. hahaha.

    anak pertama dan kedua perjuangannya beda ya hehe. Amiiinn.. thank you doanyaa 🙂

  • Setuju sama Dhira.. In Shaa Allah yaa.. Semoga yang di harapkan dan di doakan selama ini bisa segera terkabul. Apalagi sebentar lagi Ramadhan.. Makin di geber deh doanya.

    Semangaaattt.. Sesuai dengan gambar.. Keep Calm and Make Babies.. 🙂

    mamiirrr… Iyaa.. Insha Allah momen ramadhan sekalian dipakai untuk perbanyak ikhtiar doa nya. Makasih ya cyiinn, doakan anakku nanti (kalau dikasih) lucuuuuuuuuuu & nggemesin nya kayak Kirana :-*

  • Never stop believing karena Allah selalu.. ingat, selalu, dan selalu mendengar dan menjawab doa kita.
    Kadang Allah menunda karena ingin liat seberapa inginnya kita, seberapa pasrahnya kita dan seberapa besar keyakinan kita padaNya.
    Sebut nama Allah in every time you could.

    Allah pasti menjawab.. perbanyak sholat malam.. pas kan si mama suka bobo malam.. dan berdoa di sepertiga malam.. in sya Allah diijabah ya ma..

    Kami bantu doakan!

    bundaaahh.. thank you for your thoughtful prayers :’) makasih udah mengingatkan..
    Semoga ya buun.. Aku sudah mulai berusaha dengan pasrah juga, semoga dengan ikhtiar yang ikhlas, aku diberi jalan yang terbaik, amiiinnn… 🙂

  • Cicha..longtime ngga chit chat yah! First of all..jangan putus asa…manusia itu kan tempat usaha, soal hasil serahkan apda ahli-Nya (baca: Allah). Sebentar atau lama, He knows when best.

    Further…Doktermu bener…syukuri dan jalani saja dulu yang sudah diberikan sama Allah. Maksimalkan dengan suami dan anak yang sudah ada..someday u’ll miss the moment only u and Shaina.

    Tetap usaha dan berdoa, yakins ama setiap takdir Allah. Kamu bener, sudah syukur kamu dikasih kemudahan bisa dapat 1 anak. banyaaaakk wanita yang mau satuuu aja bener2 menyiapkan hati seluas samudra untuk sabar. Percayaah….penantian “kami-kami” sungguh tidaklah mudah, “perang batin” maupun menghadapi perang luar yang kadang sulit diterima hati. Ketika kami melihat istri2 dipanggil “Mama/Ibu” duh ser-ser-an rasanya. Ahirnya memang hanya usaha, doa dan pasrah pada kuasaNya. So…bersyukur dan nikmati lah apa yangs udah diberikan Allah!

    Aku Cha, Alhamdulillah sudah 6 tahun menikah akhirnya baru dikarunia kehamilan, sekarang sampai aku nulis ini sudah 5 bulan, Alhamdulillah sehat wal afiat, doakan yah lancar hingga persalinan punya anak selucu anakmu 😉

    Soal USAHA, aku juga sekitar 2 or 3 tahun lalu periksa lengkap di SAM MARIE sama prof JACOEB, tapi programnya di Klinik yasmin, RSCM, tahun 2013 hamil dengan insem, tapi nggak berkembang alias blighted ovum. Alhamdulillah tahun ini coba lagi Insem dan tadaaa..here I am, mbelendung 5 bulan.

    Temenku ada yg seperti kamu, abis nikah langsung hamil. Eh anak kedua harus menanti 8 tahun, padahal emang ngga ada masalah berarti. Kembali..hanya Allah yang tahu sesuatu terbaik bagi hambaNya.

    Semoga, usaha Cicha ke depannya akan segera di kabulkan yah. Meskipun belum, teruslah memohon sama Allah.

    Wassalam
    Ririe

    Ririeee… huaaa.. iyaa I know elo lama banget ya dapetnya & alhamdulillah iihh akhirnya hamil. Jadi 2 kali inseminasi ya? Kalau boleh tau kenapa harus inseminasi? Ada hubungannya dengan bentuk rahim atau???
    Ah anyways, aku senang deh dengernya lo sudah hamil Rie.. Congrats! Ikut happy for you 🙂

Leave a Comment