My Reviews Singapore Traveling

Top 3 Destinations in Singapore #3: Gardens by The Bay

gardens12
Written by Cicha

Akhirnya sampai di bagian terakhir alias ke 3 Top 3 Destinations versi aku. Jadi waktu ke Singapore kemaren, hari kedua aku ke USS, hari ketiga ke Singapore Zoo dan hari ke4 aku dan keluarga ke Gardens by the Bay. Denger-denger tempat ini adalah salah satu destinasi wisata yang wajib dikunjungi di Singapore. Jadi walau harinya udah mepet, tetep walau sore-sore kita usahain kesana.

3. Gardens by the Bay

How to get there?
Exit HarbourfrontNaik apa kalau mau ke sini? Kemaren karena penginapan kita dekat dengan MRT, tentunya aku memilih untuk naik MRT ke sini. Ke arah Harbourfront kemudian keluar Exit B langsung deh ke arah Gardens By The Bay.

Untuk menuju ke sini dibutuhkan stamina yang agak lebih. Kenapa? Jauh cyiinn jalannya. Dan apesnya lagi, pada waktu aku kesana, itu pas banget jam 5, artinya pas juga shuttle servicenya berhenti beroperasi. Ayo dicatat, kalau mau ngiterin puas semua area Gardens by The Bay, datangnya harus kurang dari jam 5. Karena shuttle servicenya udah selesai beroperasi, jalan lagi lah kita. Ahh.. untung Shaina pake stroller. Kalo engga, kayaknya hari itu bakal jadi kacau balau ada anak umur 6tahun – 24 kilo minta gendong sepanjang jalan deh.

Gardens by The Bay ini besar banget. Kalau mau khusus ke tempat berbayarnya, ada Indoor area dan Outdoor area. Kalau diliat kayak gedung bulet-bulet, yang kalau dari luar kayak giant shell alias cangkang kerang raksasa.. nah, itulah area Indoornya. Ada 2 area Indoor Flower Dome & Cloud Forest. Biasanya kalau beli tiket untuk Gardens by the bay, kita dapet sepaket buat masuk di keduanya.

Gardens by The Bay MAP

Peta Gardens by The Bay. Track aku kemaren dari Meadow Bridge ke Colonial Garden – Malay Garden – Chinese Garden – Indian Garden baru sampe di area Flower Dome – Cloud Forest. Jauh ya book 😛

Kalau dari area luar dan kejauhan, yang paling mencolok dari area Gardens by the bay ini adalah si pohon-pohonan buatan yang namanya Supertree Grove (OCBC SkyWay). Aku justru ga sempet ke area ini karena sayangnya kemaren udah kesorean dan kita langsung ke area indoornya.

Sementara, untuk ke OCBC Skyway, kita tetap harus bayar dan itu ga masuk kedalam paket tiket yang kita beli. Jadi harus bayar on the spot. Ga terlalu mahal kok, $5/person. Karena aku ga kesitu, jadi ga bisa cerita huhu. Next Singapore trip ah, kudu kesitu 🙂 Cita-cita pengen foto-foto di area itu pas malem saat lampu-lampunya udah mulai nyala.

Jadiii… Setelah berjalan jauh dari depan exit MRT Harbourfront, menujulah kita ke area Gardens by the bay. Sampai disitu, kita masih harus jalan lagi menuju ke dalam lagi untuk bisa ketemu si gedung indoor tempat Flower Dome dan Cloud Forest berada.

FLOWER DOME

Cape, kepanasan dan kelelahan sirna seketika waktu kita masuk area ini. Dingiiiiinn banget di dalem dan banyak tempat kita untuk duduk-duduk. Karena mata juga dimanjain sama berbagai warna-warni bunga yang super cantik di dalem, jadi lumayan mengobati sakit kaki yang kita alami jalan dari ujung ke ujung haha.

Truus, karena kita kesana sama Pak Profesor jurusan IPA, majoring ilmu Lingkungan Hidup, alias papa mertuaku, alias opa Shaina, jadiiii sekedar melihat-lihat bunga aja kayaknya kurang. Untuk nambah ilmu, di sana kita bisa sewa namanya “Audio Tour”, yang kalau ga salah biaya sewanya per-device itu 4 sg dolar. Sewanya juga ga sembarangan, harus taro ID Card.

Apa itu Audio tour? Jadi kita sewa device seperti ipod jaman dulu gitu, dimana si device ada fitur untuk kita mengetahui apa yang kita lihat. Errrr bingung yaa haha. Okay gini..

Audio Tour at Gardens by The Bay.. Recommended!

Audio Tour at Gardens by The Bay.. Recommended!

Nah.. every flower/tree di sana, itu ada nomor-nomornya dan namanya. Jadi kalau kita mau tau lebih lanjut, let say tentang si pohon nomor 53 ini, kita tinggal cari di si device itu nomor 53 dan PLAY. Nanti baru ada audio yang super lengkap mengenai si pohon nomor 53 ini. Nambah pengetahuan banget deh. Isi audionya kurang lebih itu ngejelasin pohon ini asalnya darimana, khasiatnya apa, bahayanya apa.. semua dijelasin disitu. Si Opa menikmati sekali setiap langkah perjalanannya dia, sambil manggut-manggut. “oooh begitu”, gitu kali ya dalam hatinya haha. Maklum pendidik & ilmuwan.

Buat yang seneng cari-cari ilmu, Audio Tour ini bisa jadi rekomendasi, jadi ga hanya sekedar lihat-lihat bunga, tapi bisa nambah pengetahuan juga..

Sang Professor lagi mengamati setiap pohon dan bunga yang dilewati :)

Sang Opa Professor lagi mengamati setiap pohon dan bunga yang dilewati 🙂

Okay here’s some pictures we took inside the dome :
gardens12

gardens7

gardens6

gardens2 gardens8Trus yang terakhir ini lagi panen bunga tulip buat Tulip Festival. Sayang belom pada mekar bunganya…

CLOUD FOREST

Puas liat-liat bunga di area Flower Dome, kita tinggal keluar dan menuju ke Cloud Forest area. Ambience nya jelas berbeda. Kalau di Flower dome banyak ijo-ojo seger dan berbunga-bunga, kalau ini kita kayak masuk hutan. Dan didalam itu berkabuutt.. mungkin ini kenapa dibilang cloud ya. Kalau di flower dome dingin, disini lebih dingin lagi.. dinginnya dingin lembab.

Si Audio Tour juga berfungsi disini. Pohon-pohon yang ada nomornya bisa kita caritau selukbeluk dan the story behind nya. Ada beberapa lantai yang bisa dieksplor. Kalau dari segi bagus dipandang mata, Flower Dome jelas lebih berwarna dan enak dipandang mata. Disini kayak kita masuk ke hutan awan. Dingin & lembab.

and here’s the pictures :

Pas masuk, disambut sama air terjun ini.

gardens10

The whole family inside the forest

The whole family inside the forest

Tips kesini:

– Kalau bawa anak-anak, pake dan bawa stroller itu penting deh. Karena perjalanan dan tracknya jauuuhh. Aseli 🙂 Dan untuk anak-anak, kedua tempat ini mungkin bisa jadi membosankan. Not really for children. Shaina sih ga keliatan bosen. Mungkin karena dia juga minta pake audio tour. Jadi sibuk deh dia dengan si device 😛

– Kalau bawa anak-anak, setelah cape ngeksplor seluruh area (yang menurut mereka mungkin membosankan), bawa anak-anak berbasah-basahan dan maen menghibur mereka di Far East Organization Children’s Garden. Aku sendiri sih ga sempet kesana kemaren. Baca-baca di blog mommy CitraManica, seru banget deh. Kids will love it definitely!

– Usahakan kesini sebelum jam 5 sore supaya bisa eksplor seluruh area dengan nyaman pake shuttle service. Menurutku paling ideal adalah jam 3 sore sampai disini. Dan tutup hari dengan makan di Satay By The Bay!

– Kalau memang saat dateng naik MRT, daripada harus kembali ke pintu masuk atau balik ke MRT Station Harbourfront, dari area Satay by the Bay tinggal jalan sedikit ke arah parkiran. Nah, nanti kita ketemu jalan besar dipinggir jalan ada bus station di sebelah kiri. Kita naik aja 1-1nya bis yang lewat situ, dan minta turun di MRT Station Marina Bay Sands. Lebih hemat jalan kaki!

Here’s the Series of 3 Top Destinations in Singapore, Cichaz.com’s verson 🙂
1. Top 3 Destinations in Singapore #1 : Universal Studio Singapore
2. Top 3 Destinations (with kids) at Singapore #2 : Singapore ZOO
3. Top 3 Destinations in Singapore #3: Gardens by The Bay

10 Comments

  • Seru ya… foto-fotonya keren-keren… makasih udah di-mention 🙂

    Cicha Reply:

    Sama-samaa..
    btw, aku tanggal 30 juli besok mau ke spore. Meet up yuuuu 🙂

    citramanica Reply:

    Ayuuuks….

    Cicha Reply:

    Aku planning between tgl 30/31juli di sentosa. Jalan2 bareng apaah? 😀
  • Wow I need this info! Haven’t been back to Spore for such a looooong time, except for transit in Changi. Mau kesana libur sekolah bulan Juli nanti dengan anak2, jadi seneng banget baca info ini

    be my guest Ria.. Singapore makin bejibun tempat2 buat dikunjungin bareng anak2. Muterin dan naik segala macem di Sentosa aja ga cukup sehari.. belom lagi di tambah 3 tempat yang gw kunjungin kemaren. Wah, met liburan yaaa 🙂

  • baguuuus tamannya… kenapa ya indonesia ngga bisa bikin yg kaya gini? -___-

    bagus banget kee… asli kepengen kesana lagi pengen eksplor setiap ujung2nya..
    Indonesia butuh disiplin, keseriusan dan investasi suuuuper tinggi buat bikin kayak gini 🙂

Leave a Comment