Curhat My Reviews Staycation

Saya si Konsumen Cranky Soal Beli Service! (Review Mercure Ancol)

Kamar Mercure Deluxe Ocean. Aku ga bilang jelek, tapi I DON'T WANT THIS ROOM, itu aja siihh :P
Written by Cicha

Kemaren, waktu sempat ada liburan-liburan kejepit, aku sempet cari quick staycation ke Ancol. Tujuannya sih selain ngejar masa subur (mwahahaha) juga mau ajak Shaina ngancol. Apakah itu main di pantai, sekedar kasih makan ikan di Ecopark, pokoknya menikmati Ancol lebih lama.

Biasanya, kalau ke Ancol, aku selalu prefer nginep ke Puteri Duyung Cottages. Walaupun memang cottagenya masih lama belom direnovasi, tapi masih okelah, masih proper. Keluarin uang untuk bermalam di Puteri Duyung “sekian”, dapet servis dan pengalaman yang “sekian” juga. Sesuai.

Tapi, kemaren ini karena aku denger Mercure Ancol juga udah beberapa kamar yang direnovasi, aku penasaran pengen ngerasain si kamar-kamar renovasi itu. Liat di webnya tertarik banget. Kamarnya ungu-ungu. Lantainya parquette & review-reviewnya juga bagus. Fix lah aku booking & bayar ditempat via webnya Accor. Nama kamar yang aku pilih Grand Deluxe. Harganya sih memang sama dengan tipe Deluxe Ocean (tipe kamar lama Mercure) tapi tetep yg aku pengen yang grand deluxe dong sesuai ekpektasi booking dari awal.

Sampai di Mercure. Mulailah “Gue si Konsumen Cranky” ini mencuat. Saking kecewanya, ini yang aku tulis di TripAdvisor :

My TripAdvisor Review..

My TripAdvisor Review..

Wajar ngga kalau aku kesel bin cranky? Orang gw pesennya Grand Deluxe kamar baru kok, kenapa dikasih Deluxe Ocean yang kamar lama? Di gambar websitenya bahkan si Deluxe Ocean ini lantainya udah parquette. Yang aku dapet? Masih karpet lama yang baunya ga enak dong. Bagian ujung-ujungnya udah ga terawat debuan gitu. Naro makanan di meja? 5 menit kemudian udah penuh semut tuh makanan. Merusak suasana hati deh! hiks.

Kamar Mercure Deluxe Ocean. Aku ga bilang jelek, tapi I DON'T WANT THIS ROOM, itu aja siihh :P

Kamar Mercure Deluxe Ocean. Aku ga bilang jelek loh, tapi I DON’T WANT THIS ROOM, itu aja siihh 😛 Dan, gongnya ACnya juga rasanya ga enak. Ga sejuk dan ada angin tapi pengap. Gimana tuh?

Kenapa sih yang aku booking Grand Deluxe dipindah ke Deluxe Ocean? Haduh.. Alasannya apa juga ga jelas. Sepihak aja gitu bilang, “Grand Deluxe pada hari itu ga bisa. Deluxe Ocean harganya sama kok”, gitu katanya

Heloooohhh… Kalo pesen makanan, istilahnya minta Gurame bakar kecap (gw pesen ini karena spesifik, ga bisa makan pedes) – dateng-dateng gurame bakar siram cabe rawit. Katanya kecapnya abis, adanya cabe, tapi harganya sama kok, sama-sama gurame juga! Menurut loh?

Emang, kata suami juga, aku urusan gini-gini apalagi aku BELI JASA (bukan produk) dan urusan hotel perhotelan ini, aku emang cranky. Maunya perfect, ga boleh ada kurang dan kalau bisa dapet lebih, baru deh sebagai konsumen aku puas. Kalau suami sih orangnya iya-iya aja. Komentar dia “ga jelek kok mom, udah lah syukurin aja”. Maapkan suami, aku bukan ga nurut perkataanmu. Tapi susah aku mensyukurinya urusan yang begini-begini.

Yang jelas, kalau puas aku pasti gembar-gembor dan referensiin sana sini jugalah pastinya. Fair kan?

Ya tentunya dong ya, aku keluarin uang kan ga sedikit untuk mendapatkan si service yang diharapkan sesuai. Aku sendiri sebagai konsumen juga udah bisa ngukur kok. Kalau emang aku bayar 50rb, ekspektasi aku juga segitu. Aku bayar 1jt, wajar kan kalau aku minta ekspektasinya juga sejuta?

Haahh.. Sudalah. Aku rasa kekesalanku udah cukup aku ungkapkan di TripAdvisor juga. Ikhlaskan dan pelajaran, besok2 kalau mau nginep di ancol, di Puteri Duyung aja, udah ketauan. Atau mungkin 3 tahun lagi kalau si Mercure udah fully renovated, barulah luka lama ini mungkin udah ilang dan MUNGKIN mau nyoba lagi.

Tadinya mau cerita tentang ngapain di Ancol nya, tapi next posting aja deh. Kalau disini takut kebawa “dongkol” nya hahaha. Itulah sepenggal kisah tentang saya si tukang protes kemaren. Biarin!

8 Comments

  • Paling sebel kalau dapet perlakuan spt ini ya. Waktu kita nginap di Montreal, bbrp hari tuh gga ada air anget krn heater mereka rusak pas harian Libur National. Pdhal kalau di Amerika gga ada tuh hari libur mereka jadi gga bisa repair their heater. Udah gitu kita gga dikasih diskon, jelas lah gw ngomel2. Akhirnya dikasih diskon tapi dikit banget, sebel deh rasanya.

    iya kesel banget rasanya. Kadang konsumen kalau terlalu bawel juga disebelin, tapi kita konsumen kan raja yaa.. kita beli sesuai dengan apa yang kita pengenin, kalo ga sesuai boleh doong proteess haha

  • AC itu krusial banget emang mbak. banget. kalo AC aja udah nggak dingin, wah….

    banget! Apapun bisa ketutup kalau ACnya dingin dan enak ya.. Kasusku udah begini begitu, ac nya bermasalah lagi. Lengkab!

  • hai Cicha…mampir balik nih 🙂

    mudah2an pengalaman kaya ginian nggak keulang lagi yah, trus sukses program masa suburnya…

    hai mamifel, thanks kunjungan baliknya. Hehehe.. makasihhh.. iyanih kepengen ngasih adek buat Shaina 🙂

  • Haha sama gue juga ga terlalu suka Mercure.. gak worth it sama harganya, kemeran kesana juga gara2 sisaan free night member. Putri duyung juga so so.. karena hotel lama kali ya.. agak creepy. Malah kangen kamar dirumah deh walau jauh lebih kecil dan sederhana. Nunggu courtyard by marriot jadi ajah..

    Iya bener Ti.. padahal nginep di Ancol itu ngangenin yaa.. sayang tempatnya belom ada yang bener2 mumpuni banget buat memuaskan hasrat para pecinta staycation. Wah kapan jadinya ya itu si Courtyard? Ga sabaarrr 😀

  • i feel you.
    udah bener tuh harus dikomplain karena mereka gak bisa begitu dong. kalo gak available kenapa kok reservasi lu bisa diterima. itu jelas salah mereka!
    harusnya duit lu harus dibalikin tuh!!!

    coba komplein nya diterusin ke corporate nya dah.

    Iya Man, mungkin ga singkron antara online booking sama kondisi saat itu. Emang sih, apapun itu gw sebenernya ga terima juga, tapi apa mau dikata deh. Mau pulang pas hari itu juga udah kepalang tanggung bebawaan barang ama keburu Shaina berharap2 nginep di hotel, jadi yaudah deh, gw accept dengan hati super dongkol -_-

  • kalo cuma dari foto, keliatan nyaman ya mba kamarnya, ternyataaa hehehe

    iya bener, tapi yang pasti lebih bagus dan lebih nyaman yang Grand Deluxe, miss. Teteup pokoknya hahaha.

  • gw setuju cha sama lo.. lah kita kan bayar mahal, harusnya dapet sesuai yg di janjiin dong.. namanya jual servis ya kudu bagus dong..
    wong biasanya kita beli barang ajah, klo servis penjualnya ngga enak jadinya kapok beli disitu, apalagi ini beli servis..

    emang ngga di diskon atau apa gituh? parah bener deh

    Gw sih berharap gitu ya. Kita “beli” karena kita tau apa yang kita expect kan. Dan ga didiskon juga ke. Pokoknya diganti kamar aja gituh. Ah sudalah.

Leave a Comment