Family Jalan-jalan MPASI My Reviews Puncak Staycation Traveling

Weekend at Puncak : Novus Hotel, Puncak

kamarnovus
Written by Cicha

Karena OmaShaina di Jakarta cuma sebulan, jadi sebelom Oma pulang ke Jakarta kita udah rencana untuk menghabiskan waktu weekend dengan refreshing keluar kota. Tapi luar kotanya yang deket2 aja, yang gak perlu via udara dan yang bisa dicapai pake kendaraan roda 4 🙂

Minggu ini giliran ke Puncak.

Mama milih Novus Puncak. Tadinya pengen di Yasmin Puncak, karena di Yasmin ada heated swimming poolnya. Sayangnya hari yang kita pilih udah fully booked, kamar jenis apapun 🙁 Yaudah, setelah browsing2, salah satu hotel yang recommended di puncak itu Novus. Selain Seruni sama Yasmin tadi. Pas mama cek e-reservation Novus di internet, hari yang kita pengenin kamarnya available. Ternyata rate reservation di internet lebih murah dari publish rate 🙂 Oke deh, Novus it is.

Mama pilih namanya Grand superior. Ini tipenya diatas deluxe. Kenapa pilih tipe ini? Karena di novus, 1-1nya kamar yang ada karpetnya adalah grand superior ini. Yang grand superior biasa atau yang grand superior with private pool, 2-2nya berkarpet. Tipe kamar lain tidak 🙂

Mama pilih kamar yang berkarpet, karena bayangannya puncak dingin kan. Sementara Shaina pasti kesana kemari, duduk di lantai, main kesana kemari. Kalo lantainya gak berkarpet, kesian dia gak bebas mainnya karena pasti dilarang-larang sama kita 🙂 Andaikan kamar lain berkarpet, mama pasti milih tipe yang biasa aja, karena di grand superior ini cukup mahal, 900ribu sekian. Sementara kamar yang paling murah di Novus sendiri 470ribu, yang tipe standar.

Pas hari H, karena takut kena macet, kita berangkat jam setengah 7 pagi, siap2 udah dari jam 5. Shaina yang biasa bangun jam 10, mau ngga mau dibangunin untuk ganti baju dan diaper, nanti di carseat dia mau tidur lagi, terserah. Tapi ternyata dia melek hehe. Tapi mulai jam 8 kurang dia tidur lagi setelah nyusu di mobil, tidurnya sampe jam 9 lewat.

Kita sampe di hotel jam 10 pas. Tadinya bingung mau nunggu check in sampe jam 13.00 dimana yaa? Secara jam 10 udah sampe di Novus. Yaudahlah mama registrasi aja, mau nunggu di pool sambil makan siang kek atau gimana, yang penting udah sampe. Dan pas sampe, pas Shaina baru kebangun lagi.. enak deh. Seger dia 🙂

Kamar dengan double bed (1 tempat tidur besar) yang mama pesan via e-reservation kebetulan masih dipakai. Tapiii.. ada kamar tipe yang sama tapi twin bed, alias 2 tempat tidur. Mba-mbanya bilang :

Mba-mba : Ibu, grand superior yang double bed semuanya masih dipakai. Nanti check in nya jam 2 ya bu, sekarang registrasi aja dulu
Mama : *sambil muka bingung mau ngabisin waktu dimana* Mmm oke deh mba, gapapa. Kita nunggu check in disekitar hotel aja gapapa.
Mba : *ngeliatin Shaina yang digendong papanya dengan muka baru bangun tidur* Halo adeek. Capek ya de, dijalan?
Mama : *seakan2 jadi Shaina* Iya tante, ini aku baru bangun.. tadi dibawah sempet kena macet
Mba : *kebelakang ngobrol ama temennya diskusi apa entah dan balik lagi ke mama* Ibu, kalau ibu mau masuk sekarang boleh aja, tapi adanya yang twin bed bu tipe kamarnya sama, Grand superior.. Gimana?
Mama : Mm.. kalau twin bed kita bisa masuk sekarang ya mba? *liat jam, jam 10:02*
Mba : Iya boleh ibu, kebetulan memang tidak dipakai, jadi boleh. *liat ke Shaina lagi* Capek ya adek?

Akhirnyaa.. kita boleh early check in, asal mau kamar dengan 2 tempat tidur. Setelah diskusi sama Oma dan si papah, katanya iya deh, ambil aja, nanti tidur bisa diatur, digabung tempat tidurnya atau gimana. Kayaknya efek bawa bayi nih, jadi ‘dikasianin’ hahaha.

Oke mba, I’ll take it 🙂

Alhamdulillah rejeki. Tadinya udah kebayang harus bersusah-susah nyuapin Shaina di pinggir kolam renang, mana matahari menyengat juga walau angin tetep dingin ya.. akhirnya dikasih masuk kamar lebih awal.. jadi bisa santai 🙂

4 thumbs up buat keramahan dan kefleksibelan Novus Puncak 🙂

Ini kamarnya.. Walau 2 bed, tetep aja malemnya kita gabung jadi 1. Jadinya malah lebih besar 😉 Untungnya gak dipatenin tuh tempat tidur, jadi mudah digeser. Kalau engga repot, takut Shaina jatoh atau ketindihan, secara tempat tidurnya gak terlalu besar.. Kalau gini kan aman, posisi tidur Shaina jadi ditengah, dikepit mama sama Oma, jadinya anget.

grand superior twin bed, Novus puncak

Sampai kamar, langsung mandiin dan nyuapin Shaina bubur ayam cincang brokoli yang udah disiapin dari subuh tadi. Shaina kan belom mandi nih hehe.. tadi pagi cuma digantiin baju aja 🙂

Kamar mandinya walau biasa-biasa aja, gak pake marmer atau apalah, tapi bersih. Setiap sudut bersih. Ada bath tub sama wc aja. Washtafel ada di luar.

Tipe kamar kita ini cukup gede. Bagian bawahnya terpisah untuk tempat makan dsb. Untuk bagian bawah, lantainya dari kayu, jadi gak terlalu dingin juga.

Oh ya, kamar kita itu gak pake AC lho. Mm.. actually semua kamar di Novus gak pake. Tadinya ragu.. dingin ngga ya? secara Shaina (maaf bukan sombong) kalau kepanasan tidurnya pasti gelisah, rambutnya bisa basah kuyup. Jangankan gitu deh, pake AC tapi gak dingin aja udah kuyup dia 🙁 Ternyata, mulai matahari terbenam, mulai deh berasa dingin. Waktu malem pun dingin makin menjadi.. Jadi, walo gak pake AC, ya dijamin gak keringetan, malah bisa kedinginan. PapaShaina aja tidurnya pake tangan panjang 🙂 Soalnya, lokasi Novus ini udah lewat puncak pass.. udah di atas lah itungannya.

Kita juga waktu disana males kemana-mana. Karena dikamar udah difasilitasi ama cable tv, ada HBO nya. Kalau buat anak-anak ada disney channelnya, tapi gak ada playhouse. Secara dirumah, HBO ama channel film lainnya gak kita ambil, jadi lumayan deh buat ngisi waktu di kamar ajah nonton film 🙂 ..

Fasilitas disana, salah satu yang unik itu ada rabbit garden. Jadi taman kecil isi kelinciii semua gitu. Ada kelinci yang segede anjing kecil, namanya anggora rabbit.  Gedeee banget dan berbulu. Sayang waktu kita kesana, kelinci-kelincinya lagi masuk kandang karena rumput taman kecil itu baru dikasih obat katanya. Shaina sempet megang itu kelinci walau awal2nya takut. Tapi megangnya cuma sebentar 🙂 This is her 1st time holding a real animal.

Lumayan buat anak-anak yang udah ngerti, rabbit garden cukup jadi hiburan 🙂

Terus ada juga ‘kids club’. Jadi tempat bermain anak. Kecil siih tempatnya. Ada didalam ruangan, yang dipenuhin sama playmat dan mainan-mainan anak dibawah 3 taunan. Terus ada yang diluar, buat anak2 yang lebih besar. Ada perosotan, ada macem-macem deh. Kalau Shaina udah umur 3-4 tahun, seneng kali dia di situ..

Sayangnya disini kolam renangnya dingiin 🙁 Kebayang dong, di puncak udah udaranya dingin, airnya juga dingin. Akhirnya kita urung deh berenang disitu. Tapi ada juga jacuzzinya. Katanya sih anget, tapi karena udara di luar dingin, jadi kagak berasa anget deh tu jacuzzi hehe. Ya suam-suam dingin gitulah.. Karena udah niat mau nyobain neck ring (ban renang yang dilingkarin di leher, biar kaki sama tangan anaknya bisa bener-bener olahraga, bukan sekedar main air di atas ban)-nya, akhirnya kita berendem bentar di jacuzzi. Shaina yang kedinginan jadi ketakutan pake neck ring.. mungkin karena lagi kedinginan juga kali yaa… Kesian badannya ampe gemeteran hehehe. Jadi berenang dengan neck ring lagi-lagi gagal. Walau sempet sih 2 menit lah hehe. Lucu, ngambang gitu hehe..

Akhirnya acara berenang (baca:berendem) cuma berlangsung 15 menit. Yang penting sarat pertanyaan “Berenang ngga disana?” bisa dijawab dengan, “Berenang doong” hehehe.

Intinya, this hotel is recommended for family getaway travelling with toddler 🙂 Recommended untuk tempat liburan di puncak yang bawa anak kecil / bayi, khususnya tipe kamar kita ya, Grand Superior. Kalau yang lain gak tau.. tapi yang pasti, tipe lain itu gak berkarpet layaknya Grand Superior. Gak cocok kayaknya kalau bawa baby / toddler yang udah mulai kesana kemari. Puncak kan dingin, kalo si anak main di lantai gitu, masuk angin dong ntar? Harga sih yaa.. begitulah, lumayan nyekek. Tapi lumayan worth it kok.. apalagi buat kita yang bisa early check in hihi.

Orang-orangnya juga ramah banget. Yang bikin paling kesengsem ya kefleksibelannya itu (yg bikin kita boleh early check in 😉 ). Yang lainnya juga cukup berkesan lah 🙂 Nanti kalau mau ke puncak lagi mau bandingin sama hotel Yasmin puncak yg ada heated swimming poolnya aahh. Ntar deh.. kalau ada rejeki lagi 🙂

Making homemade food when travelling with baby / toddler

Oke, gimana nih soal makannya Shaina di sana?

Mama akuin mama tipe yang ribet. Sebenernya bisa aja beli makanan disana buat Shaina, toh dia udah bisa juga makan apa aja asal masih tergolong lembek.

Tapi mama gak gitu. Kalau makan cuma 1x, masih oke deh beli di hotel atau diluar. Tapi karena kita nginep 2 hari 1 malem, it means, Shaina harus ketemu makan besar minimal 6x. Mama gak rela kalau 6x makan besar Shaina gak terkontrol gizinya, kuantitasnya dll. Sebisa mungkin maunya ya sesuai sama dia di rumah lah.

Jadii.. mama boyong rice cooker yang biasa buat nasi timnya Shaina dan supercooker. Super cooker apaan sih? itulho.. panci-kompor elektrik buat traveller. Emang sih, supercooker ini rata-rata selalu bikin makanan khususnya sup sayur jadi overcooked, karena kan gak bisa ngatur besar kecil api. Tapi.. jauh lebih baik daripada mesen sup di hotel buat 6x makan besar kan? Overcooked food sekali-sekali wont harm you hehe.

the art of making home made food when travelling with baby

Menunya? Ya standar ajalah. Nasi yang ditim pakai kuah kaldu ikan sama sup ikan + sayuran. Rice cooker buat nasi tim, super cooker buat bikin sup ikan – sayurannya. Dan kalau udah kelar buat masak si anak, bisa dipake juga buat bikin mie instan buat yang orang tua kalau mau ngirit gak makan di luar 😉 Kemaren malem-malem mama bikin indomie telor kornet.. maak mantep banget dingin2 makan gituan. hehehe.. Oh ya, kalau mau goreng-goreng, supercooker ini juga bisa kok. Bisa buat goreng juga selain rebus2.

Sayurnya Shaina sih udah dipotong2 dari rumah, dan sebelom berangkat dimasukkin di plastik wrap kecil dan masuk ke tas isi pendingin, biar sayur tetep seger. Dipotong-potongnya dari rumah, jadi gak perlu bawa talenan dan pisau. Tapi bawa parutan kecil untuk marut bawang putih-bawang merah sama sayurnya juga. Jadi gak ada acara rajang-rajangan, parut aja, simple 🙂

Ini untungnya juga Shaina punya booster Chair yang bisa dilipet, jadi kursi makannya pun diboyong 😉  Jadi, acara makan biar dimanapun bisa paling tidak tetap disiplin dan lancar 🙂

Mama milih berepot-repot ria kayak gini jadi acara makan besar Shaina tetap terkontrol. Repot? ngga juga ya, cuma bawaan aja emang jadi rada numpuk hihi.

Alhamdulillah selama disana gak ada acara susah makan (takutnya kan ditempat asing anak suka aneh-aneh ya, misalnya jadi gak mau makan). Terus, selama disana, Shaina maunya makan sama papa.. Manja gitu deh. Giliran disuapin mama sempet gak mau, bilang “Papa.. papa”. Pas itu mangkok n sendok dikasihin ke papa, abis kering tu mangkok. Tapi kalau papanya mau santai, Shaina pengertian kok, mau balik ke awal, disuapin sama mama 🙂

Jadi, karena acara makan dan menunya kayak dirumah, ya tetep aja lahap, malah makin banyak. Karena dingin kali yaaa.. jadinya laper terus hehe. Lega deh mama.. Karena untuk menjaga stamina dan kesehatan salah satu unsur terpenting adalah makan makanan yang bergizi 🙂 Ini tidak mengkhawatirkan.

Next week, we’re heading to Anyer.. Kalau kemaren gunung, besok cari suasana laut 🙂 Ahh gak sabar dehh. Yang pasti stamina sama kesehatan harus dijaga nih *komatkamit berdoa semoga diberi kesehatan dan stamina prima buat ngejalanin liburan 2 minggu kedepan*.. Dan yang pasti, Shaina kudu berenang lagi.. pengennya nyoba berenang di laut.. moga kesampean 🙂 Sehat selalu ya nak, biar maksimal kita liburannya..

25 Comments

  • love this post…

    mau tanya mbak chicaz,.. rice cooker & super cookermya itu kalo mau beli dmana ya??? merknya?? harganya??? hahaa..maklum ibuk2, rencana mau liburan juga niy… 🙂 thx

  • duh mamashaina semangat betul ya. mbak bisa sharing pengalamannya gak ? kalo sarapan shaina dikasih apa aja ya ? anakku lagi susah makan nih, lagi putar otak gimana caranya dia mau makan. thanks ya mbak. salut buat mbak.

  • Gitu ya ternyata travelling ma’ toddler, musti bebawaan cooker & panci masak (sambil blajar buat kalau Bri besar nanti). TFS yaaa 😀

  • waaah asyiik liburannya seruuu…jd ada referensi hotel nih, biasanya aku klo ke puncak nginep di hotel yasmin.

    Shaina pasti seneng bgt tuh liburan rame2…ajakin azka dooong…

  • enaknya yang liburan di puncak… Shaina sama nih kayak Nai, gak tahan panas pasti aja gelisah. Di kamar udah pake AC tetep aja bajunya hrs dibuka, pdhl ayah, sama kakaknya udah pada kedinginan..

  • sipppp…. salut deh buat mamashai yg mau repot bikin makanan homemade pas kluar rumah. yg lain aja, masak u d rumah aja malesnya setengah mati. hehehehe…

  • Baca cerita mama Shaina yg weekend ke puncak berasa ikutan deh! he..he..he..
    Dua minggu ke depan ke Anyer yach! ikut lagi ah…(ditunggu ceritanya lho!)
    Wah..enak ya Shaina walaupun jauh dari rumah tapi bisa tetep merasakan masakan mama.

  • wiihh Shaina jalan2 mlulu….sehat selalu ya cantik biar bisa maksimal liburannya sama Oma.

    Cha, gw juga klo pergi2 or nginep mikirin makanannya fadly aja 😀 pusing hihihi

    Met Ulbul juga…

  • Waaaa..senangnya. Liburan terus nih kayaknya keluarga mamashaina. Habis selesai liburan ke puncak, next iburan sudah di rencanain 😀 . Asyiiik. Bicara soal laut, kalau saya rencana bawa Dita main ke laut ntar pulang kampung lebaran nanti. Secara rumah yangtinya di dekat laut hehehe. Tapi laut pantai selatan yang ombak guede banget gitu 😀

    Btw, salut nih buat mama shaina soal nyiapin makanan buat shaina. Mau ribet gitu. Beneran, OK banget 🙂

    Shaina, selalu sehat ya. Biar liburan bareng mama, papa dan oma, puassss dan menyenangkan.

  • selalu salut sama mama cicha, yg begitu sayang dan selalu memperhatikan shaina dg detail. dan gak takut ribet, gak takut capek! salut mom!
    wah, senang yah jalan2 mulu .. ditunggu cerita ke anyernya weekend ini

    Cicha Reply:

    aah dirimu bu.. Aku rasa ibu2 lain juga mau kok kayak gini. Buat anak gituloh hehe.. 🙂 thanks ya yen..

  • salut cha…..masih mau sedikit “ribet” nyiapin makanan rumah buat shaina… 🙂

    Cicha Reply:

    hihi.. gak ribet kok, malah menenangkan diriku soal acara makannya Shaina.
    Kalo gak gini malah aku yang panik hihi. Kemaren itu supercooker sempet gak nyala aja aku keringet dingin haha.. 🙂

  • sip sip boleh di tiru tuh cara mama nyiapin makanannya shaina pas lagi liburan .. ribet sih tapi makan anak tetep terkontrol .. jadi bis liburan tetep sehat ya shai .. mama cicha mang TOP dech 😉

  • Wah shaina liburannya ngalahin anak sekolah nih, full liburan tiap wiken sampe 2mgg ke depan hihi.. Semoga sehat terus ya Shaina biar liburannya gak keganggu. Mana nih foto sama si oma pas lg liburan, kok gak nongol hehe..
    Ati2 ya Shaina kalo mgg dpn renang di laut. 🙂
    Oiya met ulbul ke 17 juga deh skalian. Sehat trs ya..

    Cicha Reply:

    hehe iya nih mot.. abis oma di Jakarta cuma 4 minggu.. Jadi 4x wiken kudu diplot sama acara liburan 🙂
    foto shaina ama oma tuh nyempil di foto kamar.. kecil ya? hehehe..

  • duh asiknya liburan terus ya ama oma..
    nggak sabar nih nungguin cerita jalan2 ke anyernya.
    walopun cuma baca ceritanya tapi berasa ikut seru deh,hehe. Kapan yah samy bisa liburan..papinya sibuk mulu nih..

  • Senangnyaaaaaa yang udah ngerasain liburan. Naima belum2 juga nih, hehehe. Semoga secepatnya deh ^^ Asik ya Shaina, mudah2an sehat deh..

Leave a Comment