Family Jalan-jalan My Reviews Staycation Traveling

Staying at Rumah Pohon Leo Mekarsari

rmhpohon1
Written by Cicha

Kemaren saat Oma dan Opa Gorontalo ada di Jakarta, kita menyempatkan diri untuk bermalam di Rumah Pohon Leo, Mekarsari. Kebetulan, Opa Gorontalo ini orang MIPA dan sangat tertarik sama tumbuh-tumbuhan, buah-buahan dsb. Waktu pertama kali ke mekarsari, Oma Gorontalo sudah niat kalau Opa datang dr AS mau nginep disini.

Rumah pohon Leo

Kesan pertama, memang rumah pohon Leo ini bentuknya kayak pohon. Jangan bayangin pohon yg dipahat-pahat jadi rumah ya. Tapi bangunan yang sedemikian rupa dibentuk seperti pohon. Didalamnya ya kamar biasa, semi cottage begitu kurang lebih.

Ada 5 rumah disini. 2 rumah diantaranya 2 lantai. Lantai atas untuk kamar dan lantai bawah ruangan kosong dan ada tempat untuk masak-masak (walau harus prepare segala peralatan sendiri, tidak disediakan kompor). Karena kita ber 5 dan memang bawa peralatan masak (kompor mini hi-cook paling utama) jadi kita pilih yg 2 tingkat, namanya rumahnya Kepel.

inside rumah pohon Kepel

Ini rumah yg paling bagus. AC nya paling dingin. Sebelumnya kita juga cek di rumah pohon lain, dan ini memang yg paling memenuhi syarat, AC nya dingin dan 2 lantai 🙂

Nginep disini jangan berharap tinggal di hotel. Mereka memang konsepnya “menyatu dengan alam”. Walau fasilitas dicukupi. Kamar yg berAC dan cukup nyaman untuk konsep “adventure” dan kamar mandi shower (tapi MINUS AIR PANAS). Shaina mandinya gimana? Diguyur pake pemanas air 🙂 jadi pemanas airnya diisi ? terus dicampur air biasa, baru diguyur.

Nyamuknya parah banget dong, tidur di tengah hutan begitu??
Engga juga. Untungnya kita bawa ultrasound insect repellent (pengusir nyamuk dari suara mikro something yg mampu ngusir nyamuk & berbagai insect – kebetulan nitip sama Opa dr AS) dan it really works!!
Mungkin bisa juga pake applikasi HP pengusir nyamuk, yg kerjanya kurang lebih sama.

Kurang puas? Bawa lotion anti nyamuk lah. Tapi serius, pengalaman kita sih ngga terlalu mengganggu kok.

So, untuk spending the night here cukup proper, even bawa toddler. Shaina seneng2 aja tuh 😉

Barbeque & Private tour

Barbeque di rumah pohon

Semua guest di rumah pohon ini dapet fasilitas barbeque untuk makan malam 4 orang, sudah include harga kamar. Kayak kemaren, kita dapet 3 gurame bakar, lalapan, sambal + nasi. Lumayan banget. Bisa pilih, mau ayam, ikan atau daging. Paginya juga dapet sarapan, nasigoreng yg dianter ke rumah untuk 4 porsi.

Mungkin krn pihak rumahpohon tau ya, sulitnya keluar-masuk area situ untuk cari makan, sementara restaurant ga ada, jadi disediain sama mereka.

Memang sih, kalau mau nginep sini harus prepare soal makanan. Kalau sudah didalam, mau keluar pasti udah males, apalagi malem krn jalanan gelap banget, namanya jg ditengah hutan 😉

Pagi? jam 7, 4 piring nasigoreng udah dianter ke kamar. Dan jam 9.30, kereta atau mobil tour khusus kita dateng jemput untuk bawa kita tour greenland (menanam, berkeliling kebun buah). Kita milih tour ini krn opa gorontalo memang sangat interest sama bidang ini. Pendidikannya dia aja lingkungan hidup, jadi pas banget lah 🙂

Enaknya lagi, ini kereta setia nungguin kita selama tour. Dan guidenya juga bareng kita the whole time. Bener-bener diurusin dan dientertain. Dan tour ini kita dapetin secara gratis, alias sudah termasuk harga kamar juga. Sementara kalau kita beli tiket, 1 orang itu 50ribu.

private tour

Kemaren sohib mama-papa dateng nyamperin kita buat refreshing pagi-pagi. Dan merekapun dapet fasilitas plus. Ikutan tour bareng kita seharga 10rb aja (seharga kereta regular 1 way). Jadi itu 1 kereta khusus buat kita. Bener-bener berasa VIP 🙂

Plus Minus Rumah Pohon Leo

PLUS
– Fasilitas dan pelayanan yang baik

MINUS
– Tidak ada cable tv (wajar kali ya 😉 si mama aja yg banyak maunya)
– Tidak ada water heater

Tips staying @ rumah pohon Leo :
– If bringing a toddler, bila memungkinkan, request rumah pohon yg 2 tingkat, supaya ada space sedikit untuk bergerak. Karena besar kamar hanya sekitar 4x4m saja. Kalau ada ruang bawahnya lumayan banget. Bisa masak-masak dibawah. Bring kompor kecil. Kita bisa milih-milih & trial kamar. Jadi, usahakan dateng lebih awal atau pas check in, jam 2 biar bisa milih kamar yg AC nya dingin dan 2 lantai (bbrp kamar AC nya tidak terlalu dingin).
– Siapin perbekalan yg cukup untuk cemilan / makan diluar makan malam & makan pagi juga minuman. Apalagi bawa anak yg belum bisa total ikut makanan orang dewasa, siapkan semua peralatan perangnya.
– Sebisa mungkin bawa anti nyamuk. Bila ada pengusir nyamuk dgn gelombang suara lebih bagus lagi 😉
– Bringing toddler? Bawa ember kecil dan gayung supaya bisa mandi air hangat dengan mudah. Gak kayak Shaina yang dicur langsung dr teko krn air disana dingiiin

Resume :
– Untuk konsep menyatu dengan alam yang ringan dan tidak ekstrim, rumah pohon ini cukup dan bisa memfasilitasi hasrat ber-adventure di tengah hutan. Harga? Weekdays 550rb & weekend 715rb.
– Don’t expect luxury 🙂 tapi overall cukup baik kok.

From 1 – 10, I give 6,5 for the room and 10 for the other facility 😉

21 Comments

  • Informasi yang bisa saya hubungi untuk rumah pohon leo di mana y. No tlp-nya brapa. Kmarin saya tlp taman buah mekar sari tapi tidak ada tg jawab,…
    Mohon bantuannya. TERIMA KASIH

  • slm kenal yah tante cicha..
    aku kezia (18 yo).
    aku tertarik bgt sm rumah pohon ini.. nah krn tante udah pernah ksana, aku mau tny2, blh? 😀
    aku mau tny, kalo buat 6-7 org kira2 muat gak yah? klo bw kasur muat gak, tante?
    gmn dg kebersihannya?
    kalo weekend apa crowded bgt?
    makasih ya tante…
    aku tunggu balesannya scptnya, krn mau booking dl hehe
    😉

    Cicha Reply:

    kezia, kalo untuk 6-7 orang kayaknya umplek2an, tapi muat2 aja sih. Disana juga dikasih kok extrabed. Diatas kalau dempet2 bisa muat 3 orang, diextrabed mungkin 2 orang.
    Kecuali mau dibagi, ada yang tidur di lantai bawah (buat tipe rumah pohon yg 2 lantai).. Itu di atas bisa muat 5, di lantai bawah mau tambah 4 lagi juga bisa, tapi bawa karpet/tiker buat alas aja sama tempat tidur lipet misalnya.. 🙂
    Soal kebersihan ya so so, soalnya kan ditengah hutan ya, tergantung yang make aja sih.
    Kalo weekend ga crowded sih, disana cukup sunyi, enak buat rame2 ama temen-temen kok. Bookingnya kalo bisa dari jauh hari krn disana cuma ada 6 rumah pohon. Oh ya, inget2 nama rumah pohon ku, itu tipe yg 2 lantai dan smuanya cukup bagus, terawat.
    Have fun yaah

  • Hi Mba Cicha, salam kenal yah. Saya Susan. Boleh kah blognya saya link? Kalau sempat mampir yah Mba ke blog kami: keluargazulfadhli.blogspot.com. Thanks. Salam kenal buat Ka Shaina dari De Zahia 🙂

  • wah enak ya tamasya terus nih shaina…seru juga ya itu rumah pohon jadi bagian dari taman buah mekar sari ya cha?

    Cicha Reply:

    iya Cha, rumah pohohn itu bagian dr taman buah mekarsari. Betul sekali 🙂

  • Hi Mba Cicha, salam kenal yah. Saya Susan. Dah sering baca2 blog ini tapi ga pernah comment secara saya belom ada blog sendiri 🙂 sekarang udah bikin. Kalo ada waktu Mba mampir yah ke blog kami: keluargazulfadhli.blogspot.com. Salam kenal buat Ka Shaina dari De Zahia. Thanks

  • Shaina seneng dong ya…
    ikut tanam /petik buah nggak nih shaina..
    Itu rumah leo ada batasan berapa orang untuk 1 rumah nggak cha? atau terserah mau bawa masuk berapa aja yang penting tidurnya mau dempet2an dan jatah makan hanya untuk 4 orang. Sisanya prepare sendiri, gitu kali ya…

  • Mama Shainaaaa, salam kenal yaaa?
    Aku Kiky, silent reader menampakkan diri 😛

    Uuum, shaina sakit ya mbak? Kemarin aku liat pas di RS Tambak. Mau negor, tapi maluuu. Hehe..soalnya aku blom pernah ninggalin jejak di sini. Takut dikirain sok kenal 😛

    Cicha Reply:

    hai kiky..
    wah liat kita di rsia tambak ya? Iya nih, shaina batpil tapi lemes banget, pake demam segala, jadi ke dokter deh minta inhalasi.
    Iih, tegor aja lagi gapapa hehe. Shaina kemaren keliatan lagi manja banget yaa.. ngerengek melulu & gak mau lepas gendonganku 🙁
    next time ketemu tegor yaa.. 🙂

Leave a Comment