Jalan-jalan Puncak Staycation

Puncak Getaway : Grand Ussu & Taman Safari

Naik gajah
Written by Cicha

Denger kata puncak kayaknya males banget ya? Bukan males apa-apa siih, yg jelas males ngebayangin perjalanan macetnya!
Tapi lagi-lagi dalam rangka TTC 1 bulan 1 kali, salah 1 pilihan kita ke puncak, setelah hotel2 di sentul penuh dan hotel favorit di bogor juga penuh. Emang dadakan banget nyari hotelnya: sabtu pagi haha.

Cari punya cari, hotel favorit di Puncak yaitu Grand Ussu ada kamar yg available. Yaudah dengan bismillah setelah ceki-ceki jadwal buka-tutup jalur puncak arah jakarta dan jakarta arah puncak, bergegaslah kami menuju. Dengan bekal jadwal buka-tutup ini, yang namanya kejebak macet bisa (sedikiiiit) di tolerir kok 😀 mari dicatat yuks

jadwal puncakgambar diambil dari website tamansafari.com

Setelah perjalanan yg cukup panjang dan lumayan macet, sampailah kita di Grand Ussu. Kita sampe jam 9 malem. Berangkat dari Jakarta emang udah sore. Jam 4 jalannya. Jadinya sampe di hotel, taro barang & langsung cari makan. Tempat makan pilihan kita di Bumi Nini. Yang penting makan sate nya sama bajigur. Aiihh endeus. Abis makan balik lagi ke hotel, mandi trus tidur deh. Besoknya kita udah planning ke Taman Safari 🙂

Kenapa sih suka Grand Ussu? Banyak faktor siihh. Aku coba ceritain satu-satu, menurutku yaa 🙂

  1. Karena hotelnya looks new & ga kumuh … Hotelnya terawat dan nampak baru (ga kyk hotel yg katanya berbintang lain di puncak yg dari jaman dahulu kala masih minim renovasi). Mungkin karena semua lantai2nya dibuat warna putih dan terang ya.
  2. Karena suasana nya enak. Ga creepy! …. Jangan salah loh, kalau dari luar, Grand Ussu kayaknya udah gitu aja, ga besar keliatannya. Tapiii kalau masuk ke dalam, kayak kita memasuki area baru (apeu).. Ada gedung2 sendiri dan luaaaasss banget. Karena semuanya juga seperti baru, jadi jauh dr kesan menyeramkan / horor. Ini puncak broh, kalo creepy ya tau sendiri lah rasanya :p
  3. Karena air panas untuk mandinya berlimpah… Siapa sih yg mau ke puncak yg udaranya cukup dingin (walau honestly ga sedingin dulu sih), terus pas mandi airnya juga pure air gunung yg dingin & air panasnya ndutndutan? Males kan? Air panas di Grand Ussu cukup mumpuni banget, kayaknya ga ada istilah “berebutan”, mengaliir terus pokoknya 🙂
  4. Karena ada AC nya! Ya, walau ini puncak, every room in Grand Ussu ada AC nya. Mengingat sekarang cuaca juga udah ga jelas dan yg namanya puncak (apalagi belom di atas banget lewat puncak pass) juga ga sedingin dulu, jadi ada AC ini buat aku sekeluarga menenangkan lah. Dijamin tidurnya nyenyak – aman – sentosahh!

Selain dari itu sebenernya ada juga kolam renang untuk anak-anak yang ada slide nya. Tapi ga terlalu aku highlight, karena airnya dingiin. Ini puncak siih, ngerti airnya pasti dingin secara air gunung. Tapi jadinya Shaina ga terlalu betah bermain berlama2 karena airnya too cold menurut dia. Jadi kemaren itu cuma sempet kecipak kecipuk sebentar, dan lewat 15 menit dia udah minta udahan 😀

Shaina - Grand Ussu

How about the breakfast? Lumayan lah menurut aku. Yang paling penting di setiap hotel tempat itu ada Egg Stall nya. Alias chef2an yang bikinin segala masakan telor2an. Mulai dari omelette, mata sapi, scramble dll. Jadi buat gw, tempat yang ada egg stall nya sudah cukup bikin ga cranky. Soalnya sejelek2nya, kalau makanan lainnya ga enak, makan telor aja ama toast, jadi 😀

Kemaren aku nginepnya di kamar yang namanya Cluster Bougenville di kamar 188. Ratenya weekend 750rb kalo ga salah. Ni penampakan dalemnya :

Bougenville ClusterMaapkan fotonya kok jelek banget ya. Udahlah malem-malem, kamera henpon juga ga tau kenapa kok pas foto panorama jadi bergaris-garis begitu -_- atleast keliatan lah ya.

Nothing much to complain lah. Cuma aja WC di kamar mandi ga terlalu bersih bagian dalamnya. Mungkin nyikat WCnya kurang dalem & kurang napsu, jadi ga bersih2 banget. Yang lainnya oke : AC dingin, TV juga channel nya banyak ada tv cable, air panas ga ada masalah, dll.  Sebelum memutuskan mengambil kamar Bougenville ini, aku sempat muterin semua tipe kamar yang malam itu kosong. Pokoknya pada akhirnya milih yang ini.

Bermalam disini sejenak, terus besoknya pas bangun kita langsung breakfast, Shaina main air di kolam renang anak sebentar. Selesai mandi, kita beres-beres & langsung Check out. Abis itu off we go to Taman Safari 🙂

TAMAN SAFARI

Udah lamaa banget kita ga ke Taman Safari. Shaina juga udah lama sih minta ke Taman Safari. Salah satunya kemaren diputuskan untuk ke Puncak untuk penunjang program TTC mama-papanya adalah kepengenan Shaina untuk ke Taman Safari 🙂 Jadi Mama-Papa ga putus “program”, Shaina juga hepi tentunya.

Masuk ke taman safari sekarang lumayan juga ya bok. 180rb kalo ga salah/orang. Untungnya di loket bisa transaksi pake kartu ATM apapun (kirain harus cash-soalnya cash kita kurang 50’rb-an kalo diitung-itung haha). Ga lucu bener harus keluar dulu untuk ngambil cash.

Tentunya Shaina udah heboh bener di mobil liat binatang-binatang yang seringnya mendekati ke arah mobil. Dari Zebra, lama, rusa. Tapi tetep sih dia takut dan panik kalau jendelanya kita buka. Jadilah berinteraksinya dari dalam kaca mobil aja 😀

Taman SafariAnak mama ini agak sedikit “terlalu berhati-hati” nampaknya. Mungkin juga pengaruh dari emaknya yg parnoan, bentar2 ngingetin hati-hati, bentar2 ngasihtau awas.

Dan di mobil dia udah bercita-cita mau ngasih makan penguin, naik binatang ini-itu, mau megang ini-megang itu, pokoknya heboh.

Terus, pada kenyataannya??

Yang ngasih makan penguin? Cencunya si papa. Shaina mindik2 aja di belakang papanya. Tadinya mau pegang ikannya, ujung2nya cuma penggembira si papa aja haha “ayo pah, kasih makan penguinnya” terus gayanya menginstruksi “awas pah”… Seru juga sih.. sekarang kita bisa masuk ke area penguin (berbayar – 1 tiket boleh 2 orang yg kasih makan harganya Rp100rb) Mama bagian tukang poto aja. Jadi bener-bener bisa upclose sama penguin-penguin itu. Lucu deh.

Feeeding the Penguin1Disuruh yg megang ikannya, Shaina ga pede, takut tangannya ikut digigit katanya

Feeding Penguin“Heere penguin”.. giliran dideketin Shaina kabur haha

Feeding the penguinsAkhirnya ikan-ikannya ditebar ke kumpulan penguin. Nah kalau ini Shaina berani. Itupun ikannya dilempar2in -_-

Shaina minta naik onta, naik gajah sama naik pony. Naik gajah dan naik kuda pony nya kesampean. Tapi pas mau naik onta, euh ga tahan baunya cyiinn.. akhirnya ga jadi deh. Naik gajah juga ada beberapa macem. Ada yang berapa ratus ribu, itu ada guidenya. Kelilingnya jauh banget, bahkan ke area safari tempat mobil-mobil berseliweran. Kalau ga salah harga tour naik gajahnya 200rb something. Tapi ga perlu juga ah pikirku tour gajah lama-lama. Naik yang Rp15rb seorang aja, walau tracknya pendek (banget), yang penting anaknya ngerasain naik gajah 🙂

Naik gajah

Terus naik pony juga kesampean.

Pony ridingHer smile and happiness are priceless 🙂

Dan dia seneng banget bisa liat animals lebih dekat. Deket-deket baby orang utan, liat lion dari deket (walau panik bener dia, takut lepas talinya katanya).

baby orangutanPas disini disuruh foto ama orangutan dia ga mau, pas udah dimobil baru berubah pikiran, kepengen foto ama baby monkey, katanya. huft!

Selain itu, di Taman Safari sekarang walau masuknya agak mahal, tapi kita bebas dan bisa main semua permainan yang ada di dalem. Jadi kita dikasih gelang yang ada barcodenya. Oh ya, bebas bukan berarti bisa berkali-kali sih kayaknya. Setiap wahana bisa dinaikin 1x aja. Sistem barcode gitu. Dulu kan mau naik permainan kita harus bayar lagi ya (Rp10.000an / wahana kalo ga salah), sekarang udah engga. Jadi seperti tiket terusan.

Wahana anak2 di TSINaik salah satu wahana anak-anak di Taman Safari. Hepi banget ya anak mama 🙂

Tips mau ke Grand Ussu & Taman Safari :

  • Grand Ussu : Sebelum memilih kamar, saat mau check in, tanya sama frontliner nya apa boleh liat kondisi kamar dulu sebelum kita sewa. Mereka bolehin kok kalau memang kondisinya ada yang kosong. Jadi pas kita milih kamar, bener2 udah kita seleksi 😀
  • Kalau mau memilih cottage yang 2 kamar dan 3 kamar, better dibook dari jauh hari. Karena tipe cottage/kamar family ini hanya sedikit banget jumlahhnya, beda jauh dengan yang tipe hotel biasa, kayaknya go-show pun masih ada kemungkinan pasti dapet kamar, secara banyaaaak banget kamar-kamarnya. Kemaren omi ga bisa ikut karena cottage 2 kamarnya penuh.
  • Taman Safari : Usahakan bawa makanan / cemilan saat kesana. Bukannya ga ada yang jual makanan, tapi ga tau yaaa.. aku sendiri kurang sreg makan disana. Terlebih banyak seliweran laler besar2 yang ijo2 ituloohh. Haduh parno deh mau makan disana. Ga tau apa hari itu lagi ada “apa” atau sampah2 disana belom diangkatin atau gimana.. tapi yang namanya laler di area restoran itu banyak bener deh -_- Jadi mungkin jaaaauh lebih tenang dan aman kalau bawa makanan aja dari luar alias ngebekal
  • Seperti biasa, brosur dan peta taman safari yang dikasih dari loket di depan, disimpen dan dilihat jadwal-jadwal show animalsnya, supaya bisa nonton semua. Sayangnya kita kemaren ga bisa nonton semua. Cuma sempet nonton Birds of Prey show aja (ini bagus deh, seruu!). Padahal yg lainnya ada macem2 juga sih. Jadi alangkah tidak akan merasa rugi-nya kalau semua show bisa kita tonton 🙂

Next kalau ke puncak lagi aku pengen nyobain di hotel The Grand Hill ah. Belom juga kesempetan nyobain Citra Cikopo. Terus Hotel Seruni juga katanya bagus ya.. tapi kok aku liat foto2nya agak creepy ya haha.  Mungkin efek interior nya yang berukir2. Intinya aku masih kepengen nyobain hotel2 di puncak yg lain 🙂

Rempong yee mau staycation mulu bawaannya haha. Buat aku, hotel yang “tanpa resiko cranky” ya cuma Grand Ussu ini sih. Aah.. puncak walaupun ngeselin perjalanan kesananya macet dll, tapi tetep kalau aku sih suka kangen nginep disana. Pantes ya arah puncak macet mulu. Ya buktinya aku ini. Udah pernah kena macet 8 jam sampe keram di mobil loh padahal.. tapi teteeeep aja kepengen kesana lagi kesana lagi. Kalau kalian?

13 Comments

  • Mbak, sdh jadi ke Seruni ?? Bagus sih menurutku. View OK banget. Tapi harus booking jauh2 hari (bulan sebenarnya, bisa 2 -3 bulan sblmnya), terus gak bisa internet booking (secara hari gini, gak bisa lewat agoda atau booking.com)… Cek di FB ku, ada Foto2nya. Tapi kelemahannya, gak ada AC, jadiiiii, agak panas.
    Terus hotel lain yg sdh pernah : Novus. Agak creepy ya dan banyak monyet liar. Tapi bagus juga sih, bersih, mahal (sesuai dgn kondisi)… hehehehe…. Interiornya model resort tropis. Pas itu gak ada breakfast (gak tahu kenapa, atau gak include aku pesennya ya). Jadi pagi2 harus cari breakfast.
    Terus, Puncak Inn …. hihihihi … ini hotel jadul banget, tapi pemandangannya, bagus bangeeeet…. Dingin, walau gak ada AC. Jgn berharap amenities ya, krn kalau kesini kita nikmati PEMANDANGAN !.
    Kalau mau nyaman di hotel, menurutku No. 1 : Hotel Novotel Bogor (bukan di Puncak). Breakfastnya TOP, ada bath tub di teras (tipe deluxe), pokoknya sip deh….
    Salam kenal Sri Subekti

    Cicha Reply:

    Halo, salam kenal juga Mba Sri 🙂
    Aku belom pernah nyobain seruni dgn pertimbangan ngga ada AC nya itu siiyy hehe.
    Novus aku juga udah pernah tapi udah lamaa 2009 hehe.
    Puncak inn belom pernah jugaa haha. Aku kalau udah ketemu 1 yang aku suka biasanya bolak balik ke situ lagi hehe.
    Ah iyaaa Novotel Bogor aku suka jugaa.. belom sempet review soalnya waktu nginep sana waktu blog aku hiatus haha
  • nanya dunk mba.. kamar mandinya shower atau sudah ada bathh upnya , thanks… kalo pengalaman dulu ke the poencer … ga rekomended… seadanya banget beda sama penampakannya

    Cicha Reply:

    Kamar mandinya shower 🙂
  • Waaa seru yaa ke taman safari, terakhir ke sana Kayla masi 10 bulan adeknya masi perut…mengingat anak masi kecil semua nampaknya perlu diagendakan wisata ke sana trus nginep di puncak…trs makan nasi tim ayam di warung sudi mampir 😀 hihi

    haha ayo ke taman safari. Anak2 pasti hepi dehh.. apalagi wahana2 sekarang bisa dinaikkin semua & mulai keliatan terawat lho 🙂
    Wahh nasi tim sudi mampir dimana ituuh? Enak yaaa? Catet aahh haha

  • Aku juga suka hotel grand ussu, kamarnya masi baru. Tp azka lebih suka seruni, alasannya, di ussu ga ada lift, di seruni ada lift dan ada beach pool. Aku malah pengen cobain hotel novus….udah pernah belom?

    Cicha Reply:

    Aku belom pernah Seruni. Penasaran sih pengen nyoba. Serem ngga sih disana? Di Novus aku pernaah dulu.. pernah aku ceritain disini http://www.cichaz.com/2009/07/weekend-at-puncak/

    vera Reply:

    seruni ceritanya ada di: http://verazka.com/review-hotel-seruni-3-puncak/.

    aku ga jadi nginep di novus, cha. akhirnya ke grand hill. udah aku posting http://verazka.com/12-tahun/

  • grand ussu… paporit bangeett pengen kesana lagi…
    emang itu hotel yg ga ada serem2nya klo selama gw nginep di puncak… nyaman, terang benderang dan bersih..

    seru ya ke TSI walau mihil bgt hrgnya skrg..

    iya Nikee.. gw paling suka Grand Ussu kayaknya so far. Walaupun masih pengen nyoba nyobi yang lain sih.
    Iya ke, ke TSI mehong.. tapi bisa main wahana2nya gratis, lumayan sih 🙂

Leave a Comment