My Reviews Singapore Staycation Traveling

Review: Beach Hotel, Singapore, Room 302 – 502

20140413-090320-AM.jpg
Written by Cicha

Di Singapore, yang namanya harga hotel emang bisa dibilang ga masuk akal untuk ukuran orang Indonesia. Atleast kalau dibandingkan dengan harga hotel di Indonesia sih.

Gambaran ga masuk akalnya gini: di Jakarta, dengan uang 1,8juta, kita bisa menginap di Hotel bintang 5 sekelas Hotel Mulia, senayan. Di Singapore? Dengan budget yg sama mungkin kita hanya bisa nginep di hotel biasa bintang 2 dengan tipe family (triple occupancy) yg berlokasi di “wanted area” ATAU tipe standar di hotel bintang 3.

Wanted area? Apaan tuh? Itusih istilah gue doang, kayak area yg emang dipengenin setiap turis. Seperti lokasi yg tidak jauh dari stasiun MRT dan aksesnya dekat dengan restoran murah, dll.

Karena trip kali ini aku barengan dengan banyak keluarga dan mau “menghabiskan uang” untuk attraction dan wisata Singapore, jadi untuk menekan budget supaya bisa puas ngabisin dana nya di area yg lain, menekan biaya hotel jadi pilihannya. Lagian, siapa juga yang mau menghabiskan hari2nya bermalas-malasan di hotel? Ini Singapore gitulooh! Jalan-jalan doong, eksplooorr 😀

Okee setelah introduction yang puanjang indang, aku mau review tempat menginap budget friendly pertamaku di Singapore, tgl 9-11 april 2014.

20140413-085720 AM.jpg

Let’s talk about this one budget hotel, Beach Hotel yang terletak di 85 Beach Road, Singapore. Tapi kalau naik taksi, mereka lebih tau dengan jalan Liang Seah. Karena posisinya di hook, antara Liang Seah dan Beach Road.

20140413-091609 AM.jpg

Pertama kali orang kalau mau kesini mungkin bingung ya. Suamiku aja waktu pertama masuk ke area ini dengan polosnya nanya: “kamu bener nih mesen hotel kayak gini?”. Tapi setelah masuk kamar, komennya, “oohh, ya cukuplah” 😛

Tulisan hotelnya kecil, dan saat kita masuk itu bener-bener ga kayak mau masuk ke hotel. Pas masuk, kita langsung ada lift dan diminta naik ke lantai 2, dimana disitu ada tempat resepsionisnya. Resepsionisnya juga bapak-bapak dan shift lainnya ada ibu-ibu perawakan chinese setengah baya. Dimana-mana kan resepsionis cewe2 cakep gitu ya. Disini mah jangan harap yg model gitu dah.

Jadi di Beach Hotel ini ga sama setiap nomor kamarnya. Contoh : kamar 301 akan sama dengan kamar nomor 401, 501, 601 dll. Kamar 302 dengan 402, 502, 603 dst.

Nama boleh sama, triple sharing atau family room. Tapi, setiap family room aja beda model & besarannya. Jadi untuk lebih spesifiknya, aku akan menilai nomor kamar dengan buntut nomor 02. Karena aku dapat kamar di 302 dan mertua di 502.

Kayaknya, si buntut 02 ini adalah size terkecil untuk tipe Family di Beach Hotel ini. Penampakannya kayak gini:

20140413-084026 AM.jpg

Itupun aku udah foto sambil buka pintu loh haha. Sodaraku lainnya dapet kamar yg lebih besar. Apalagi yg buntutnya 01 dan 06 .. Itu kayaknya lebih recommended, size kamar triplenya lebih besar & kamar mandi juga jauh lebih besar. Jadi kalau pesen di Agoda, special request aja, minta kamar yg besar (301 / 401 / 501 / 601) atau yg belakangnya 06.

Tapii.. Walau ukuran kamar (yg aku dapet kebetulan – disayangkan) kecil, tapi fasilitas yg dikasih cukup kok. AC yg dingin (ini penting!), air panas yg ga tersendat-sendat (gimana mau tersendat kalo setiap kamar punya 1 waterheater sendiri) dan bedsheet yg mumpuni untuk istirahat sama hair dryer in each room, bikin aku ga terlalu complain juga.

Jadi setelah seharian capek di jalan, sampe hotel tetep bisa relaksasi dgn bersih-bersih mandi shower air hangat yg jos dan langsung keringin rambut. Istilahnya, walaupun budget hotel ga kesianan amat lah 😀 fasilitas cukup-cukup aja.

Si Beach Hotel ini juga lokasinya lumayan dekat dengan Bugis Junction (mall kecil – segala ada) dan stasiun MRT Bugis. Ya kurang lebih 400-500 meter. Harus jalan sedikit aja, kalau bawa anak2pun pasti sanggup kok jalannya 🙂

Jadi, apakah hotel ini direkomen?
Tergantung. Kalau memang datang dengan family (butuh triple sharing) yg cukup masuk akal harganya dan bener2 cari hotel untuk tempat singgah malam hari dgn fasilitas yang cukup, YA.

Tapi kalau mencari kenyamanan maksimal dan kenikmatan “nginep di hotel”, ya TIDAK TERLALU direkomen. Karena semuanya avarage aja, cukup, tapi tidak nikmat 🙂

Would I stay here again when coming back to Singapore?
Kalau aku dateng bersama group dan on a tight budget, I wouldn’t mind.

Tapii.. Kalau aku dateng sama keluarga inti aja – ga perlu ambil family room dan spare budget masih banyak, aku mau nyoba hotel lain yang bintang 3an, kayak Ibis, hotel V (khususnya yg di daerah Lavender) yang budgetnya terpaut sekitar 500rb’an/malam dari Beach Hotel ini 🙂

Next, aku bakal pindah Fortuna Hotel di dekat Farrer Park MRT. Ditunggu reviewnya 😉

blogging from my iPhone at Singapore.

4 Comments

  • Indah, Bugis emang ga terlalu cozy ya ndah.. apalagi kalau udah malem. Mati daerahnya kalau udah diatas jam 9an. Khususnya di beach road ini, cari makan malem juga susaah (cari makanan halal maksudnya).
    Gw liat kemaren Tai Hoe deket Fortuna tempat gw tinggal 2 malem terakhir. Enak ituuuhh.. sebrangan banget ama City Square. Cari makanan 24 jam ngesot dikit kebelakang (mustafa) deh 😀
    V Lavender iya bawahnya langsung mrt station. Next destination pengen disana sama Sentosa area kalo pas dapet rate diskonan yang lumejen haha 🙂
  • Hmmm….entah kenapa kalo ke Singapore, Hani males kalo gw ajak balik nginep di Ibis Bencoolen, Cha.
    Males jalan dari MRT Bugis ke Hotel katanya.
    Soalnya kalo dari hotel biasa kami nginep (Tai Hoe deket stasiun Farrer Park), kan tinggal ngegelundung ke MRT. :p
    Tapi yang V-Lavender kayaknya mo nyobain. Tinggal turun doang kan kalo ke MRT Lavender ?

Leave a Comment