Curhat Life Story Things to Remember

When I start Living as a Wife of an Enterpreneur

tiasg1
Written by Cicha

Saat itu, dunia gw seakan berhenti sekejap dengernya : “Aku mau resign aja dari semua. Aku mau fokus bangun si A. Kita harus siap beberapa bulan kedepan hidup prihatin dulu. Gaji terakhirku harus kita saving untuk 2-3 bulan kedepan, paling engga safe untuk bayar listik, air, cicilan dan sekolah Shaina”.

Serius. Sekejap seakan dunia freeze, pause. Keringet dingin. Matilah gue! pikirku. Gaji *sekian* yang biasanya kita nikmati tanpa hambatan dan halangan.. tiba-tiba distop begitu saja. Memang sih, kasus keluarga kita, 2-2nya bekerja. Tapi apalah arti pemasukan dari gue saat itu dibandingkan dengan bulanan dia. Pada saat itu, 5 bulan gw kerja sama dengan pemasukan dia ngantor + freelance tetapnya (iya gajinya dobel) selama 1 bulan. BA-YA-NGIN!

Sebagai seorang istri, gue akuin, sulit untuk sok ikhlas kehilangan setoran sebanyak itu. Meninggalkan sebuah (dua buah malah!) pekerjaan yang sudah pasti dan mewujudkan mimpi menjadi pengusaha.. Really? Means : No more sebulan sekali keluar kota – nginep di hotel. No more seminggu 3x makan diluar. Pikiran gw pun makin syedih ngebayangin : no more setahun sekali keluar negeri, no more ini – no more itu. Aarrrgghhh!! Jangan tanya seberapa sering kita berantem. Seberapa intens kita adu mulut. Seberapa sering aku cemberut & suami kepusingan dicemberutin.

Tapi lagi lagi sebagai seorang istri yang mau belajar soleha (kalo belajar soleha ini ada jenjang pendidikan, gw masih preschool!), dengan setengah ikhlas kemudian akhirnya harus ikhlas, walau dengan airmata.. aku izinkan dia melakukan apa yang diinginkan.

Gak gampang bu.., mba.., cyin.., seus.., mas.., pak… untuk diminta mendampingi seorang suami yang memulai usaha dari 0. Zero. Gak pake modal dan yang paling pedih, awal-awalnya ya gak ada pemasukan! Sebenernya pemasukan ada kok. Tapi, untuk ngegaji anak-anak buahnya.. Foundernya mah ga bisa gajian. Tapi dengan begitu aja dia udah bahagia. “Yang penting anak-anak udah gajian mom”, gitu katanya.  #kemudianbinisetress.

Tapi melihat suami yang bekerja dari pagi sampai pagi (iya gue ga salah ketik kok!), keyakinan dirinya terhadap apa yang dijalani dengan bekerja serta ikhtiar tanpa hentinya siang – malam – pagi.. Insha Allah aku percaya, Allah akan memudahkan jalannya.

Gak sedikit lhoo.. reaksi orang melihat suami dari luar :
“Waah Nirwan keren ya udah sukses jadi pengusaha sekarang”
“Wii.. udah jadi bos dia, traktir dong sob”
“Wow, pengusaha muda kita nih.. mantap!”
Sejujurnya, mereka ga tau ajeee.. kagak gajian ini 2 bulan braayyy.. Duit masuk di perusahaannya udah dibagi-bagi bakal running perusahaan 3 bulan kedepan. Bos sih bos, tapi dapetnya mah sisa-sisa cepretan doang #kemudianbiningosekwese

Iya, gak gampang memang stepping out from our comfort zone. Walau sebenernya lompatan ini dilakukan oleh suami, sesungguhnya sang istri lah yang merasakan efeknya. Sang istri dan anak lah yang merasakan akibatnya: bayaran sekolah terlambat, cicilan tertunggak, bayar PRT nyicil. You name it! Tapi…. ada juga kok saatnya, tau-tau si bini digantiin henpon super cakep, si anak dibeliin mainan idamannya. Ada juga 🙂

Dengan kondisi istri (aku) bekerja, alhamdulillah masih bisa menutupi kebutuhan pangan harian dirumah, belanja bulanan dan transport untuk si pencari rezeki bisa bergerak dan bekerja sehari-hari. Bayangkan kalau si istri ga bekerja #kemudianbinipulangkampung.

Tapi, sebagai seorang muslim, aku selalu ingat dengan beberapa hadits soal berbisnis sendiri (tidak bekerja untuk orang lain). Ini salah 2 nya:

“Hendaklah kalian berdagang, karena di dalamnya terdapat 9 dari 10 pintu rezeki.” (HR.Ahmad)

“Sesungguhnya sebaik-baik mata pencaharian adalah seorang pedagang” (HR.Baihaqy)

Bertumpu pada kalimat itu, aku percaya apapun usaha yang dilakukan seseorang apabila diyakini, diiringi dengan doa, ditemani dengan partner yang pas (hello Oom Bey 🙂 – yang juga resign dari posisi top level alias direktur di salah satu perusahaan korea terbesar dgn inisial S berakhiran G), dijalani dengan kejujuran dan diback-up dengan kemampuan yang mumpuni, insha Allah.. 🙂

Memang sih suami gue ga jualan barang yang bisa dipegang. Kan semua mengikuti jaman ya.. Tapi tetep kok, ujung-ujungnya dagang juga.

Kalau ditanya, udah sukses dong suaminya?
Hehe.. baru juga 1 tahun jalan. Ini yang produk barunya malah baru seumur jagung (3 bulan jalan, start dari Februari 2015 akhir). Jadi, masih jauh dari definisi sukses yang dimaksud orang-orang. Masih koook.. ngadepin bulan ini dapet duit tapi bulan depan ga gajian 😀 Dan kerja dari pagi sampe pagi juga masih BANGET!

Apapun itu, aku siap mendampingi serta menghadapi letupan-letupan dan kejutan-kejutan pahit, asem… manis apalagi kejutan indah dari usaha suamiku 🙂

Filekoo introduction at Techinasia 2015 Singapore

Here’s my husband.. menjejakkan kaki dan pamer gigi pertama kali ngenalin produknya di Tech in Asia Singapore 2015.

Jadi, how does it feels being a wife of a new enterpreneur? Semriwing pokoknya.. Doa, harapan, restu serta keikhlasan tentunya selalu aku sirami suamiku. That’s what a team should do kan? Saling support.

Wahai istri-istri, suami-suami, adakah yang pernah mengalami / ingin melakukan lompatan / sedang mengalami / atau malah telah mengalami apa yang sedang aku alami? *halah bahasanya ribet amat*. Free to share pleaasee.. sama-sama belajar 🙂

80 Comments

  • membacanya sungguh campur aduk rasanya. semangat ya mak.. insya Alloh dimudahkan..

    Cicha Reply:

    Haha iyaa aku juga sampe sekarang masih campur aduk kok haha. Amiiin thank you ya
  • mbak cicha..subhanallah. hebat banget suaminya bisa melepaskan semua demi impian dn mbak cichanya juga tangguh banget. kalau aku mungkin udah nangis gegulingan. ketakutanku itu, pendapatan ga tetap. makanya sampe skrg aku dan suami masih jadi pekerja aja 🙁

    aku doakan semoga semakin sukses dan berkah. doakan kami juga biar bisa punya keberanian kayak mas nirwan. aamiin

  • justru aku pingin belajar nih mbak untuk bisa melompat 🙂 pernah juga sih punya pikiran untuk kerja sendiri suami tapi belum terlaksana

    Cicha Reply:

    Ayo mak lidya, pelan2 belajar.. banyak baca2 pengalaman dan motivasi orang2 yang udah pelan-pelan keliatan hasilnya. Suamiku dan aku juga masih terus belajar mak. Semangaaat 🙂
  • Wihhh keren Mbaaa suamimu, berani… udah pameran di Singapur, keren! Ga bisa komen macem-macem, belom mengalami lompatan macam begini, kawin juga belom hahaha…

    Cicha Reply:

    Berani banget emang. Semoga keberaniannya selalu diberkahi rejeki PLEUUUSSS diiringi tanggung jawab finansial yang ga pernah putus hehe. Amiiinn..
  • Salam kenal mbak..wow berani ya suaminy.kalau boleh tahu hal apa yg membuat suami memutuskan meninggalkan zona nyaman?penasaran saya

    Cicha Reply:

    Salam kenal juga maak.. Suami memutuskan meninggalkan zona nyaman karena memang salah satunya adalah obsesinya.. mungkin udah terlalu stress dgn yang sudah ada, kedua ada ajakan untuk memulai bareng-bareng sama partnernya sekarang – yang juga resign dari kerjaannya.. Yang lebih parah, partnernya berani resign dari posisi direktur dengan fasilitas2 hidup yang super wow.. dia berani melepas itu semua. Jadi suamiku pikir “dia aja berani, kenapa gw engga”. Itu sih menurutku yang paling utama. Yang ketiga, suamiku bilang kalau punya usaha sendiri, semua itu bisa diwariskan dan dilanjutkan anak cucunya 🙂
  • We will mbak. Tapi yang resign justru aku, dan karena finansial belum aman, suami belum bisa resign. But we will!

    Cicha Reply:

    Aahh semangat yaaahhh… saling mendoakan semoga apapun usaha dan niatnya semua dilancarkan dan dimudahkan
  • Hwaaa… Keren bingits maak. Aku belum siap kalau harus resign dan jadi entrepreneur secara suami juga masih kuliah dan belum bekerja. Mungkin ketika kami sudah bersama hal itu mungkin akan terpikirkan

    Cicha Reply:

    Menjadi enterpreneur itu biasanya mengalir siihh.. nanti akan terjadi saat memang harus terjadi, apalagi kalau emang diniatin dari awal. Kalau suami dari dulu memang obsesi pengen jadi enterpreneur 🙂
  • Cha kondisi gw kan skrg gitu… laki kantornya collapse trus gak kerja lg ktnya mau bisnis aja. Boro2 cm 2 bulan kayak loe udh setahunan blm nikmatin hasilnya heheheh tp ya alhamdulillah gw cukup santai krn udh duluan bisnis yang bs menopang semuanya skrg.

    Mnrt gw keputusan yang bagus kok. Nikmati aja prosesnya. Go nirwan!

    Cicha Reply:

    Ocha.. thank you ya buu. Iya elo juga sukses terus ya 🙂
  • Mbak, aku baca tulisanmu merinding2 gimana gitu, darahnya langsung berasa ser ser hahha…*beneran gak lagi lebay*
    Salut sama mbak cicha, walaupun aku belum nikah tapi aku juga suka sesekali ngebayangin hal yang demikian. Ketika suami gak bisa utk kerja kantoran lg, kmd harus merintis karir menjadi seorang pengusaha dari 0. Rasanya sedih-sedih takut-takut gimanaa gitu ya. Tapi harus dijalanin…
    Gak kebayang rasanya…Ugh…

    BTW Salam kenal mbak chicha 🙂

    Cicha Reply:

    Hai Handdriati… makasi yaa udah mampir. Haha sampe ser2an ngebayangin adrenalinnya ya. Aku ser2an setiap deket2 dateng tagihan hehehe. Makasi sekali lagi yaaa, salam kenaaal 🙂

    handdriati Reply:

    hihi…sama2 mba cicha :)…iya bener nyampe takut bayanginnya tapi ya kalau itu uda jalannya mau gak mau harus dijalanin ya…ikhlas… 😀

  • saya malah berenti kerja n mutusin wirausaha, tapi karena kerja di perusahaan gajinya kecil, masih fresh graduate waktu itu.. trus gak suka disuruh2….semoga sukses ya mbak…

    Cicha Reply:

    Wah.. keren! Iya, enaknya jadi pengusaha ga ada yang nyuruh-nyuruh ya.. Makasi ya, semoga sukses juga buat usahanya 🙂
  • wah jadi inget drama korea yang judulnya “sly and single again”. nonton juga ga, mak? sama banget cerita di awalnya. si suami bilang klo dia resign dan memutuskan untuk berwirausaha. sukses ya, mak!!

    Cicha Reply:

    Belooomm haha jadi penasaran deh mau nonton. Sly and Single Again yaa.. NOTED! THank you udah mampir yaaaa..
  • Aaahh mbak keren banget tulisannya, mendampingi suami dari nol tapi pas sukses tau2 istri ganti hape baru, anak dpet mainan baru, alhamdulillah 😀

    Cicha Reply:

    Hai Niar.. makasih yaaa.. iya, kadang2 kejutan2 memang ga selalu kejutan pahit, alhamdulillah ada juga kejutan manisnya 🙂
  • Hihihihi keren banget semangatnya bantu suami. aku kalo di posisi itu, kudu ambruk dulu berbulan-bulan, mungkin yang digosrek bukan wese, muka suami. Muahahahahaha *plak*

    Cicha Reply:

    Bwahahahaahah muka suami mah udah aku kosekin dari awal.. pas lagi sok gemes2 tak cubit beneran dari hati, khususnya pas lagi nunggak2 Kzl kzl kzeeeelll bwahahaha
  • Aaaa salut Mak, salut. Terkadang wanita melihat kesuksesannya saja. Tapi ketika dia bisa menemani pasangannya dari nol, itu yang ma sya Allah. Smoga lancar dan sukses slalu usahanya ya Mak ^^

    Cicha Reply:

    Ujiannya disitu ya.. makanya perjanjian pernikahan di filem2 ada kata-kata harus setia dalam keadaan apapun “For rich or for poor”.. Makasih banyak yaaa.. amiiinn 🙂
  • haaaaa ini aku kayanya nggak akan berani haaaaa. pasrahlah aku nunggu gajian aja 3 hari lagi hahahaa

    Cicha Reply:

    Hahaha aku juga awal2 kesel banget dengernya… “hiiihhh udah idup enak2 jugaaaa nyari susaaaahhh!!#$%??!” #kemudiankepengenjambak
  • Ah, siapa bilang loe masih pre-school, Cha. Itu buktinya loe membuktikan kalo loe berani dan udah memberikan support ( izin itu support lho).Berarti udah di tingkat intermediate lah.
    Semangat ya, Cha ! *mendukung dari jauh!*

    Cicha Reply:

    Indaaaahhh.. ahh eloo.. baru yang kecil2 doang kok ndah gw belajarnya.. masih jauh daru intermediate 🙂 Thank you ya kaka indaaahh
  • Keren mbaaakkk. Aku sellau membayangkan gimana ya rasmaya punya suami pengusaha. Tapi kalau mulai dari nol kuat gak yaaaaa. Ntar makan siangnya dijataaahhh *kemudianpusing*

    Cicha Reply:

    Hehe kalau mau mulai dari O tanpa suntikan dana, istri harus bisa backup atleast untuk kebutuhan harian.. atau bener2 nabung dulu untuk bisa nutupin paling sedikit 3bulan kebutuhan bulanan.. Semakin banyak yg ditabung semakin tenang 😀 tapi semua2 udah pasti dijataaaah bwahahaha -_-
  • alhamdulillah anakmu baru 1 mbak cicha, jadi gak masalah pak nirwan berhenti dan memulai bisnisnya.
    Lah ini anakku udah 4 tiba2 suamiku ijin resign mau bangun bisnisnya … oh no ….
    belum aku kabulin sampe sekarang. biarin deh dia di kantor, aku aja berbisnis 🙂
    support terus pak nirwan ya mbak 🙂
    #dariistriygsuaminyangebetmauresigntapigaksayaijinin

    Cicha Reply:

    Iya mungkin disetting nya begitu sama Allah ya.. Dikasih satu dulu biar ambisi bapaknya bisa dijalanin hehe. Padahal kita ngebeett pengen punya anak 2-3.
    Emang suliiiitttt merelakan, tapi kalau suami udah bulet kayak suamiku, yg penting dia bertanggung jawab kudu tutupin bayarin semua tagihan tak tantangin sekalian. Syukurnya setaun ini walau terseok2, ga punya utang apa2 kecuali cc yg emang belon lunas hehe
  • salut sama orang2 yang bisa jadi entrepreneur!!! hebat!! 🙂

    kita juga ngerasain gak ada gaji pas pindah kemari.2 bulan tak bergaji. hihihihi. tapi belum berani kalo untuk jadi entrepreneur dah. 😛

    Cicha Reply:

    Wah ngalamin ga gajian 2 bulan juga? Berarti kebayang kaaaan pedihnya kayak apa Man hahahahaha.
  • Waaah… the journey still long to go ya,mba (haish). Sukes buat bisnisnya, semoga dilancarkan dan jadi berkah, Aku jadi inget ucapan seorang ustadz waktu kasih ceramah. 9 dari 10 pintu rejeki itu jadi pengusaha dan 1 untuk orang berilmu. Masuk akal karena jadi jalan rejeki buat orang lain.
    Sugoi, like this note :). Eh iya, by the way salam kenal ya, mba 🙂

    Cicha Reply:

    Berarti dengan berdagang + berilmu, insha Allah 10-10 nya kebuka yaa? Wiih subhanallah yaa.. Semoga deh suamiku bisa termasuk orang2 yg juga berilmu sesuai dgn jalurnya, amiiinn. Makasi udah mampir yaa… Salam kenal jugaa ☺️
  • Semangat yah untuk masa depan yang lebih cerah 🙂

    Cicha Reply:

    Aaah I like this reminder: untuk masa depan yg lebih cerah. Itu yg juga diomongin ama suamiku. Aminin yg kenceng dulu ah… Amiiiiiiiinnnnnn!!!!! 🙂 thank you yaaaaa
  • Aku yg melompat justru mbak, skr lagi merintis usaha kecil2an demi mengejar cita2 jd Pengusaha. Tapi tetep partneran sama suami, masalah itung2annya aku tetep ngandelin suami (istri gak suka ngitung, haha). Suka banget sama dua hadits di atas, itu juga yg menjadi pemicuku, karena orangtua pedagang dan petani sejati tapi anaknya baru berani sekarang2 melangkah keluar dari zona aman, Semoga dibukakan pintu rezeki selebar2nya ya mbak bagi kita semua, Amiiiin

    Salut sama mas suaminya 🙂

    Cicha Reply:

    Aaah sukses ya untuk kamu-suami juga.. Amiinn semoga pedagang2 dan pengusaha2 yg baru ngerintis dibukakan pintu rezeki seeelebar2nya. Thank you yaaa…
  • kita berdua ga prnh kepikiran sih mba :D.. Skr udh nyaman ama kerjaan di kantor … mungkin jg krn kita berdua emg cari yg aman sih.. at least aku sadar bgt kemampuanku di mana…dan juga tau kemampuan suami…jd ga prnh mau maksain utk jd sesuatu yg kita ga ahli di sana 😀

    Cicha Reply:

    Iya betul.. Memang harus atas keyakinan sendiri. Kalau nyaman, mampu dan yakinnya di kantor, ga ada salahnya kok, enak ga beresiko haha.. Aku jg sementara gitu masih ngantor & masih punya target pengen kerja di a,b,c hehe
  • Makasih sharing-nya mak. Baru akan menikah beberapa bulan ke depan (insyaAllah) & calon udah rencana resign di hari-hari menjelang pernikahan 😀 Deg-degan dan belom kebayang. Tapi bismillah aja deh. Support & doain semoga ikhtiar jemput rezekinya diberkahi.

    Cicha Reply:

    Thank u udah mampirr.. Waaah calon akan resign di hari2 jelang pernikahan? Semoga dilancarkan semua yaaaa… Doa terbaik untuk kita semua yg mau memulai usaha. Amiiinn
  • semangat mba cicha, suamiku juga usaha sendiri kok, jadi udah khatam banget lah ngerasain yg namanya bulan ini hura2 bulan depan anteng aja dirumah hahaha pernah lah ditengah jalan aku saranin kerja kantoran, tapi emang dasarnya dia udah yakin dan passionnya di bidang itu jadi tetep diseriusin. Sama banget deh banyak orang yang bilang wah asik ya suaminya usaha sendiri pasti banyak duit bla bla bla padahal mah blm ada pemasukan bulan itu hahaha yah mau gimanapun yang penting kita tetep jalanin as a team dan saling support aja ya 🙂

    Cicha Reply:

    Reee.. Aaahh samaan toh kita hihi. Bwahahaa bulan ini hura2, bulan depan diem dirumah.. Been there tooo 😀 tos dulu aaaahh! Moga usaha2 suami kita diberkahi dan dilancarkan rejekinya ya Ree.. Amiin!
  • Keren mbaak langkah yang berani apalagi posisi di kantor udah nyaman banget yaa. AKu juga nih istri pengusaha, hihi bilang pengusaha kaya keren banget ya, asline sih masih merintis juga. Bulan ini bia dapet penhasilan banyak, bulan depan ngga gajian. Penuh kejutan deh pokoknya hehehe

    Cicha Reply:

    Maaak aiih samaan juga ya kita. Thats right, kejutan2nya seru yaa.. Adrenalin play setiap akhir bulan hihihi.
  • Salut sama pak Nirwan yang berani melakukan lompatan besar. ini pasti, pati bikin shock elo mak. Tapi, meski katanya belum sukses, suamimu udah bener2 jadi pemimpin sekarang. Semoga berkah dan selalu dimudahkan ya. Titip saran aja, jangan berjalan sendiri, cari komunitas pebisnis yang bisa (*minimal), menjaga spirit sebagai entrepeneur.

    Cicha Reply:

    Aah thank you miiirrr… Gw bukan cuma shock tapi kleper2 dipojokan awal2nya haha. Iya thats right, ada kebanggaan sendiri udh jadi pemimpin. Thank u sarannya makmiiirr.. Kecup jauh ah :-*
  • gak kuat untuk mampir ke sini, persis sis seperti pengalamanku mak, dan sampai skrg suamiku blm bisa gajian seperti aku merasa di comfort zone. so….bener semriwing banget rasanya, adu mulut, kadang support, kadang cemberut, kadang stress, kadang happy masih deh sampe sekarang. Aku gak bekerja seperti mak, tapi bakulan kue online lumayan aku bisa pegang duit sendiri, bisa bantu2 dikit suami, bisa bikin tersenyum di kala prihatin hehehe

    Cicha Reply:

    Rasanya seneng deh banyak istri2 yg bernasib sama ama aku, kayak punya support group hihi. Iyaaa bener semriwing kaaan… Kejutan2nya bikin hidup tambah berwarnaaaa haha.. Maak, dirimu berarti enterpreneur juga toh.. Keren! Semoga semua usahanya dilancarkan yaaa… Amin!
  • Kita samaan, bisnisnya suami juga hampir sama. Lebih gilanya lagi aku juga freelance 😀

    Cicha Reply:

    Wih gitu ya.. Tapi selama ini safe2 aja kan? Semoga kita pengusaha2 awal2 ini diberikan pintu rezeki selebar2nya yaa.. Amiin
  • Semangaaaatt mba…
    Aku sih belum ngerasain gimana suami punya rencana macem2 gitu. Belom punya soalnya. Tp baca dari pengalaman mba, pasti harus siapin mental bgt yaaa..
    Tapi mba dibelakang lelaki sukses kan ada wanita hebat yg selalu mendukung suaminya

    Cicha Reply:

    Hai Windaa.. Makasiiiihh 🙂 iyaa intinya sih selama positif, rasional dan memang yakin jalannya, istri2 tinggal support aja.. 🙂
  • Semangatt mba, ini aku deh kayaknya yang suka meletup letup bikin kejutan ke suamiku wkwkwk dia selalu shock kadang-kadang aku punya ide yang ngga jelas dan lebih suka bisnis dibanding kerja hehehe

    Kalo suamiku sampe bilang, “aku takut deh klo kamu udah mulai ngeluarin ide-ide gila” hahaha. Untungnya suamiku tipe karyawan sejati, jadi masih aman buat (kantong) keluarga qiqiqi

    tetap semangat yaa mba, Insya Allah rejeki mah ada aja ^^. Itu keren banget berani keluar dari zona nyaman 😀

    Cicha Reply:

    Mak shintaaa haha iyaa sukses yaa sama usahamu juga. Aku join deh sini yuk tak bantu2in hihi.
    Iya suamiku sama partnernya berani banget emang keluar dari comfort zone, tinggal istri2nya aja nih kuatin mental & doa hihi.. Makasi yaaaahh
  • semangattt…rejekinya pasti dah sesuai dengan kemampuannya ^^…lancar berkah yaaa usahanya…
    kalo suamiku kluar kerja..g tau deh kita makan apa xD

    Cicha Reply:

    Amin mak echaaaa… Haha iya dikasih jalannya kayak gini kalo aku, dikasih kerjaan baru.. Suami biar konsen berwirausaha. Kalo aku ga kerja mah bisa2 gadai sana gadai sini kali ya *amit2* haha
  • salut sama tekad bulat suaminya…mdh2an sukses ya usahanya.

    Cicha Reply:

    Terimakasih, amiiin… Iya udah bulet banget dia, tak tertahankan pokoknya hehe
  • Saya pernah ambil resiko resign juga dari kantor untuk fokus usaha, dan ternyata gagal.. Maklum karena ambisi yang tanpa ilmu.. Semoga Sukses usahanya.. 😀

    Cicha Reply:

    Ini usaha suamiku yg kedua kali. Yg pertama hanya lepasan, kerja sendiri.. Gagal dan balik ngantor. Yang kedua ini bareng rekan baiknya dua2nya kekeuh dan bulet hehe. Makasih yaaa.. Semoga sukses juga buat mas Arman

    Arman Mulyadin Reply:

    Hihi.. yups.. akhirnya sekarang sayapun kembali jadi karyawan 😀

    Cicha Reply:

    Yup.. semoga sukses jadi karyawan dengan sasaran : jadi posisi TOP LEVEL! Amin!
  • hmm.. pernah sih beberapa bulan lalu, suami saya juga bilang seperti itu. Tapi, saya belum berani, Cha. Jadi, aja dia masih kerja kayak sekarang. *istri kebangetan nih saya 😀

    Cicha Reply:

    Mak chii.. We’re ready when we’re ready. Suamiku yg terakhir kemaren ini udah bulet let dan ga bisa dihalangi lagi.. Jadi aku tinggal pasrahkan, ikhlaskan, doakan dan support aja 🙂

Leave a Comment