MPASI

Tentang Alergi (lagi) & MPASI ‘Mentog’

alergi-1
Written by Cicha

shaina alergi :(Shaina udah 8 bulan seminggu lebih. Makannya udah ‘cukup’ ok.. Dibilang cukup soalnya sekarang mulai lagi nih, harus ada acara ngamen. Pokoknya selain makan, Shaina juga harus di entertain deh.. ya tepuk-tepuk tangan lah, nyanyi sambil pake kicrikan.. pokoknya kalau dia merasa terhibur, baru mulutnya mangap. Duile ada-ada aja sih si bayi ini.

Oke.. udah makan apa aja nih anak mama selama 2 bulan lebih ini MPASI? Wah, ini dia nih.. kok masih itu-itu aja ya? apa mama yang kurang canggih milihin makanan, apa gimana nih?

Nah, ini dilema juga. Memang, banyak banget jenis makanan yang bisa dimakan sama bayi, tinggal pinter-pinter si orang tua ngolahnya. Yep. Bener banget.

TAPI.. seperti mama ceritain, bayi mama ini punya riwayat alergi PARAH dari papanya. Opa Gorontalo itu pengidap alergi parah. Semua-mua alergi. Ikan danau alergi. Beberapa ikan laut juga dicurigai alergi. Ayam negeri alergi. Itu yang ketauan, yang gak ketauan? ga tau deh πŸ™ Saking parahnya, badannya opa itu emang langganan merah-merah. Bukan sekedar kayak ruam, tapi juga kayak luka melepuh. Hiks, tadinya mama mau foto luka alerginya opa dari jarak dekat, tapi lupaa πŸ™ Mama udah sempet minta si opa untuk tes alergi, jadi tau yang pasti alergi apa.. Belom sempet katanya. Nanti kalau ke jakarta mama mau ajak tes alergi deh si Opa. Jadi tau kan, kira-kira makanan apa yang harus dihindari Shaina.. gak tebak-tebak manggis bikin mama mati gaya.

Terus ga berhenti sampai disitu sawdara-sawdara. Oma Gorontalo juga alergi pisang (ini nurun ke Shaina). Kacang hijau, Omagor juga alergi parah (sampe detik ini mama belom ngasih kacang hijau karena alasan ini).

Mati gaya buat ngasih variasi makanan ke Shaina? Udah pasti. Jelas. Kok gitu?

Nah.. ‘penyakit’ alergi ini memang mayoritas karena turunan (menurut DSA Ahli alerginya shaina, dr. Widodo Judarwanto, SpA). TERLEBIH… kalau golongan darah si bayi sama dengan golongan darah pembawa riwayat alergi. Sayangnya, darah Shaina B… nah, Opa Gorontalo juga B πŸ™ Yah, mau diapain lagi..

Liat aja tuh fotonya Shaina kalau lagi ‘kena’ alerginya. Biasanya gak lama abis makan langsung muncul. Awal2nya dia ngucek-ngucek matanya, terus mulai ada bentol 1, bentol 2.. biasanya musat di matanya πŸ™ Kalau udah gitu kesian banget deh hikss.. Tapi paling lama 2 jam kemudian merah-merah di mukanya berkurang bahkan hilang.. terus yang ninggal cuman di punggungnya aja.

Gimana mama ngga mau hati-hati?? BELUM LAGI.. list dari dr.Widodo yang harus mama ikutin. Kadang di list dibilang ‘aman’, tapi ternyata Opa alergi. Makin riweuh deh.

Yaudah nih.. list makanan yang udah dikonsumsi Shaina :

Protein : Kaldu ayam kampung, tofu, kaldu sapi. Menurut list dr.Widodo, Sapi (kaldu, daging dsb) merupakan bahan panganan yang aman dari alergi. Ayam justru beresiko tinggi. Binun kan? πŸ™‚
Dairy : keju (babybel), ricota (merk Yummy) – menurut list, keju ini beresiko alergi tinggi. Tapi mama cuek ajalah, biar makanannya Shaina ada ‘rasa’ nya, dan biar lepas 1 tahun mama bisa pelan-pelan ngenalin UHT ke Shaina. Moga-moga anak mama ga alergi susu sapi, karna kalo harus beli susu Soya? hikss sama aja boong, mehong bo. Yang ada memang harus ASI full terus aja.
Buah : Pepaya hawai, pear, apel, jeruk baby, mangga (cuma 2x ngasih), alpukat (ini juga cuma 3 hari ngasihnya.. soalnya abis makan alpukat pupnya hijau tua pekat- tanda alergi. Tapii.. apa ijonya dari alpukat ya? Tapi kenapa ijo tua? Orang alpukatnya aja warna ijo muda kok πŸ™ )
Sayuran : Wortel, bayam, baby buncis, labu parang, labu kabocha, zuchini
Pati-patian : Beras coklat (masih pakai Gasol), baby oats
Instant foods : heinz beras putih, gerber barley cereal, biskuit milna, biskuit farley, makanan kaleng (beling) heinz — > si mama nyerah makan instant karena bingung.. kesian ini anak makanannya bulak-balik itu aja. Trus sekalian juga biar Shaina ‘kuat’ menghadapi kondisi ‘darurat’ πŸ™‚

Menunya? standar banget.

Pagi : Baby oats rebus (saring)  + keju parut + ASI.
Tiap pagi hampir pasti menunya pasti ini. Kadang didampingi puree apel / pear.
Siang :
– Beras coklat (bisa dijerang biasa, bisa dimasak pakai kaldu) + keju parut. Bisa juga berasnya dicampur bayam rebus saring 3 sampai 5 lembar- airnya masih dibuang.
Lauk pendampingnya : kabocha rebus saring, buncis rebus saring, dsb.
– Beras coklat masak kaldu / masak biasa + tofu kukus saring + keju.

Sore / malam :  buah kukus saring + jeruk baby. Atau kalau lagi buru-buru, air jeruk baby campur heinz instant / gerber barley instant + ASI.

Kadang diselingi sama nyemil biskuit 1 – 2 keping + ASI.

Pokoknya. 1 hari itu pasti ada havermut, keju (setiap makan mama kasih 1/4 keju babybel mini. Jadi 1 buletan mini keju itu bisa buat 2 hari), buah (jeruk paling engga), protein.

Oh iya, keju itu mama kenalin pas Shaina persis mau masuk bulan ke 8. Kira-kira 3 hari sebelom 8 bulan deh. Lepas itu, keju jadi bahan pangan tiap hari (pengganti garam dan pengganti susu sapi yang tidak dikonsumsi Shaina).

Garing kan? mama pengen banget deh ngasih bubur saring yang udah pake macem-macem. Ya ikan salmon lah, ya ikan ini itu lah.. tapiii balik ke topik alergi lagi. MANA BERANI??? Pengecut ih si mama. Biarin! Daripada anak mama ga nyaman karena gatal-gatal badannya / pencernaannya ngamuk? Mama ambil yang aman-aman aja.

OK. Alergi sama apa aja anak mama ini?

Yang kedeteksi : antara brokoli / tepung maizena (waktu itu SALAH BESAR ngenalin ini bersamaan dalam 1 hari, mukanya bentol-bentol kayak waktu alergi pisang. KAYAKNYA sih, maizena nya yang mencurigakan. Nanti di tes lagi), pisang dan curiga sama keju ricota. Kaldu ayam kampung juga rada curiga.. soalnya setiap abis makan kaldu, adaa aja bintil2 merah (walau ruam di dalam kulit). Tapi, ricota sama kaldu kayaknya masih bisa ditolerir lah.. merah-merahnya sedikit dan ga pengaruh ke pupnya. Terus, beras merah. Waktu itu nyobain beras merah, timbul ruam (walau sedikit) tapi pupnya kok berlendir & hijau. Tapi SEGERA, beras merah akan mama coba lagi. *UPDATED* Kayaknya keju babybel juga masuk list..

Mama sebenernya pengen share deh list makanan yang menimbulkan alergi & tidak yang dari dr. Widodo. Tapi listnya panjang sekalihh.. hiks. Nanti kalau sempet mama scan deh. Sayang dikantor kalau mau minjem scanner harus sama orang desain di atas (males ke atas2), dirumah juga ga ada scanner. Nanti deh, mama sempetin scan, biar bisa bagi-bagi info sama temen-temen yang lain.

Intinya, mama lagi mati gaya nih. Mau belajar lebih banyak lagi biar varian makanannya Shaina juga lebih banyak dan pastinya harus aman dari alergi. Ribet ya? EMM!! Ada gak sih buku resep MPASI khusus anak alergi??

Mama begini karena Shaina kan masih bayi, dibawah setahun. Bayi itu masih sangat rentan alergi, terlebih yang punya keturunan alergi. Tapi doa mama selalu, semoga Shaina selalu sehat-sehat ya nak. Shaina gak mama vonis sebagai bayi alergi kok (amit2), tapi sayangnya, anak mama ini kurang beruntung.. punya orang tua yang punya riwayat alergi. Moga-moga ga nurun ke kamu yak nak.. Amin.

keterangan foto : Shaina lagi ‘kena’ alergi. Kalau yang ini, kayaknya karena keju babybel πŸ™ Tapi kok baru sekarang ya munculnya? Soalnya pagi juga begini.. makannya cuma havermut + keju + asi. Yang kedua (di foto ini) abis makan tepung beras + kaldu sapi + bayam + keju babybel, di dampingin sama tofu. Persamaannya : Keju babybel πŸ™ Shaina harus puasa keju 3 hari. Abis itu mama coba lagi.. kalau memang merah lagi, berarti POSITIF.. karena babybel.Padahal Shaina suka banget apapun yang pake babybel. Padahal udah 2 minggu gak kenapa-kenapa, tau-tau hari ini begini… hiks hiksss.. kebanyakan keju apa yah???

12 Comments

  • mom shai…mau dunks list dr widodo….ya..ya..ya…cichaz bae deh….

    uda pusing ma gaby ni ca..sptnya dr makanan..susu uda ganti k neocate tp msh merah”…

  • sudah ada alternatif tes dan terapi alergi dengan metode biofisika
    yang tidak sakit, tidak disuntik, bebas efek samping, tidak pakai obat / bahan kimia, bisa untuk semua umur dari bayi sampai manula, tidak memerlukan periode bebas alergi dan bebas obat anti alergi. informasi detilnya di http://www.bio-e.net

    bagi kalangan medis, bisa ikut pelatihan cara tes alergi metode biofisika yang kelebihannya sama seperti diatas, bisa memeriksa alergen apapun termasuk obat yang akan diresepkan ke pasien, sehingga mencegah terjadinya tuduhan β€˜malpraktek’ mengurangi resiko terjadinya alergi obat pada pasien anda.

    bagi mereka yang menderita alergi, dan sudah mencoba terapi tetapi belum mendapat manfaat, silahkan mencoba metode ini. dibandingkan dengan terapi konvensional yang ada, metode ini jauh lebih cepat dan lebih ekonomis. saya sekeluarga sudah mendapat manfaat dari metode ini.

    semoga informasi ini bermanfaat.

  • aduh kakak shaina sama bgt ya ama atha punya riwayat alergi berat.makanannya juga jadi cuma standard aja tiap hari…cuma bedanya shaina udah lmyan kenal byk makanan kalo atha blm…hehehe ga berani ..makanya neh mama shaina, bunda atha mau donk list makanan dari Dr.Widodo…ditunggu ya.soalnya sama juga neh lagi bener2 mati gaya utk ngasih makan anak..thanx be4 ya mama shaina

  • oh gitu ya… hmmm
    jangan kata ada turunan ya.. jaman segini kayaknya nature udah gak balance lagi, baby banyak yang kena alergi, apalagi ada gen. Sabar aja ya Cha, ya iya sih, mo gimana lagi ya.

    Trus kata teman nih, yang babynya alergian, dia coba kasih makanan alergannya, dikit2, ntar bodinya melawan sendiri. Tapi ya dikit2 aja, trus satu2 jenisnya. Banyak juga yang semakin nambah usia, alerginya berkurang, Muga2 ya…

  • Aulia juga alergi. Padahal dikeluarga aku (gak tau kalo ayahnya) gak ada riwayat alergi. Aulia alergi kelapa/santan dan putih telur. Kalo makan kue or makanan yang ada santannya (sering kolak) badannya merah2 kayak shaina itu. 2 jam gitu baru reaksi alerginya ilang.
    Emang sih kecian juga ngliatnya. Cuman kata omanya jangan dibikin pantangan. Tetap dikasih tapi porsinya sedikit. Ya udah, aku tetap kasih.
    Sekarang (2 tahun) kalo makan kue, merahnya udah berkurang, cuman diseputaran bibirnya aja. Gitu juga dengan santan. Reaksinya dah gak kayak dulu lagi sampe merah seluruh badan. Trus paling 30 menit merah2nya ilang.
    Tapi walopun dikasih tetap aku kontrol porsinya. Terakhir aku kasih kolak pisang 1 mangkok + nambah (karena merengek minta) reaksi merahnya cuman di sekitar bibir n di leher, 30 menit gitu ilang. Trs selama merah itu aku ajak dia beraktifitas/main kejar2an n petak umpet jadi dia gak terlalu “menderita” dengan alerginya itu.

    Saran aku, kayak ikan tuh ya.. coba aja dikasih tapi dikiiit aja dulu. Trus 1-2 sendok aja kalo dicampur dimakanannya. Trus liat reaksinya gimana.
    Kasian dong kalo shaina gak bisa makan ikan. Secara di gorontalo kan ikannya enak2… πŸ˜€

  • mba, aq udah punya daftar makanan dari dr. Widodo tapi ga ngerti maksudnya step 1,2,3. Apa maksudnya step 1,2,3 itu pantangannya atau yang boleh dimakan hanya yang ada didaftar itu aja??? pls help ya mba…thanks

  • wah sama dong…baby Vienna juga alerginya parah bgt. alergi sama beras coklat gasol, pisang, kacang hijau, zuchini…duhhh sampe bingung mo kasih makan apa. dulu waktu masih ASIX kalo mommy-nya salah makan Vienna langsung timbul ruam..jadi mommy-nya ikut pantangan Dr. Widodo yang High Risk Intervention baru deh mendingan. Trus sekarang mulai MPASI ga sempet ke Dr. Widodo … jauh bgt sih Vienna kan tinggalnya di Bintaro. Mama Shaina ajarin dong yang dimaksud sama basic elimination step 1,2,3 tuh apa sih? Japri dong Mom…. (*mama shaina baik deh!!! *ngerayu mode on)

  • wah bener2 hrs extra hati2 cari2 makanan buat shaina ya?kl gue yg paling kuat alerginya gue,sampe gatal2 tuh dari waktu hamil apalagi,tp sekarang blm ketauan kalo carlo/elora alerginya sama apa..mudah2an jgn sampe.Kasian Shaina,bentol2 gitu..ah ya, tetep lucu kok mom^_^

  • hiks.., ternyata kita senasib, babyku keisha jg alergian.., tp bedanya yg merah2 dibagian pantat dan sampe sekarang belum hilang, padahal udah ikut pantangan dr widodo jg, btw chicha ikut pantang makanan ngga? aku ikut pantang neh.., tp kok merah2nya tak kunjung hilang…?…
    tetap semangat ya moms sharing MPASI buat baby dengan riwayat alergi…

  • duh shaina kesian bentol2 gitu…
    sama nih ama samy alergian juga..samy sih turunan dari maminya yg super duper alergi..
    emang bener mom..ayam lbh memicu alergi drpd sapi, aku pernah tes alergi yg ditusuk2 itu (skin prick test) salah satunya aku alergi ayam juga.
    Shaina knapa ga diknalin ikan air tawar dl aja mom? lebih less bikin alergi..lele,belut,gurame gitu jg banyak gizinya kok..aku jg sampe skrg belum kasih samy ikan laut..takut euy.hehe
    Shaina makan ya banyak yaa..biar mama makin semangat bikin menu yg enyak enyakk

Leave a Comment