MPASI

Resep Sup Kuah Asal-asal :)

supsalmon
Written by Cicha

Shaina sekarang makannya apa aja?
Jawabannya, “Kalau makan besar, masih nasi lembek sama sup”.

Supnya apa aja?
Jawabnya, “Sup asal-asalan buatan mama. Yang penting, kandungan di supnya mencukupi kebutuhan gizinya Shaina” 🙂

Ah itu mah bisa-bisaan aja, ngeles karena mamanya gak bisa masak haha. Tapi mama punya beberapa resep dan senjata andalan. Silahkan ditengok di postingan mama sebelomnya. Karena menyangkut sama beberapa bahan yang mama pake buat sup asal2annya Shaina hehe.

Emang apaan aja sih sup asal-asalannya Shaina made in Mama? Salah beberapanya ini :

Sup Ikan – cincang sayuran
(bisa PLUS protein juga)

Ikannya? bisa salmon (biasanya mama pake yang tulang yang banyak dagingnya karena kaldunya lebih keluar pakai yang tulang / tetelan salmon), tenggiri, gindara atau kakap
Sayurannya? Bisa brokoli, bisa labu kuning, bisa sawi, bisa kembang kol, bisa tomat, terserah bebas (bisa 2 jenis sekali masak).
Proteinnya? bisa dari tofu dipotong kotak atau kuning telor yang dikocok.

sup salmon

Caranya?
Oseng Extra virgin olive oil sama bubuk garlic (atau bawang putih ulek) sampe agak wangi (jangan sampe kering), masukkan air sekitar 250-300cc. Tunggu sampai agak mendidih lalu masukkan Ikan. Biarkan sampai kaldu ikan sudah keluar (baunya kecium kok), kemudian masukkan sayuran (sayur bisa dicincang atau potong kecil2), tutup panci dan kecilkan api. Rebus sekitar 7 menit. Bisa ditambahkan bawang bombai (dipotong kecil2 atau pakai yang bubuk) 2 menit sebelum diangkat.

Untuk anak diatas 1thn : tambahkan garam, gula dan kecap asin (mama pakai KIKKOMAN, rasanya kayak sup jepang gitu deh nyamnyam). Atauu.. cempulungkan 1 blok kaldu NON MSG (kalduku).

JADI DEH 🙂 Penyajiannya, ikannya disuwir2 dulu.. apalagi kalau pake tulang salmon, daging ikannya dipilihin dulu di mangkok, baru tuang kuah.

NEXT!!!!

Sukiyaki n veggies for Baby

Bahan utama : Daging giling (sapi paling yahud, ayam juga bisa tapi kurang berasa sukiyaki hehe).
Sayuran : Sawi (ini kudu) atau yang lain
Protein : Tofu telur / kuning telur kocok

sukiyaki2an

Caranya?
Oseng Extra virgin olive oil sama bubuk garlic (atau bawang putih ulek) sampe agak wangi (jangan sampe kering), masukkan air sekitar 250-300cc. Tunggu sampai sedikit mulai hangat airnya (JANGAN SAMPAI MENDIDIH ATAU PANAS SEKALI), matikan api, masukkan daging giling.. hancurkan sampai berkeping-keping di dalam air (biar kaldunya keluar bener-bener. Kalau airnya sampai mendidih, dagingnya langsung mateng dan jadi menggumpal, gak bisa hancur). Kalau sudah berkeping2 dan air jadi butek, kembali nyalakan api, masukkan bawang bombay (dipotong kecil2 atau pakai yang bubuk), didihkan hingga kuah mendidih.

Setelah bau kaldu menyeruak, masukkan 2SDM KIKKOMAN, sayuran cincang + tofu ATAU kuning telur kocok. Tutup panci kecilkan api, matangkan 5-7 menit.

Kalau udah 1thn, tambahin gula + garam secukupnya.

JADI DEHH 🙂

NGASAL BANGET KAN??? hahaha.  Tapiii.. sengasal-ngasalnya, buat mama yang penting kandungannya. Ada daging, protein, ada karbohidrat, ada serat dan ada lemak. Kalau yang sukiyaki, enak lhooo walau bikinnya cuma gitu doang. Kuncinya, itu daging harus hancur berkeping-keping pokoknya.

Soal takaran, mama kembali ke feeling aja, disesuaikan dengan kebutuhan. Kalau lagi butuh sayurnya rada banyak, ya banyakin sayurnya.. (kalau sayur mama lebih prefer di parut pake parutan yang besar2 bolongannya. Alasannya biar bisa masuk semua ke perutnya Shaina hehe) dan, banyaknya daging dan ikan juga disesuaikan. Tapi ukuran air segitu 250-300cc (kalau pas matang bisa berkurang sekitar 50-70cc) bisa buat 2x makan.

Shaina suka ngga? Alhamdulillah.. apalagi kalau sukiyaki sapi.. duile, bisa-bisa itu mangkok gak usah dicuci, di elap tissue aja udah bersih hihihi.

22 Comments

  • 🙂 yah lagi pusing2 ketemu blog ini jadi kehibur – tnyata ga sendirian yg bingung masak buat anak ya..tapi yang paling parah sih, bunda – saya sama sekali ga pernah masak – selama ini ibu saya yang bantu di rumah – saya tau beres aja..nah belakangan menunya yg dibuatin saya liat kok ngebosenin ya..3 kali sehari menunya sama itu juga. mau minta masakkin menu lebih takut ngga enak kok nyuruh uda bagus dibantu masakkin – jadi solusi sekarang saya mesti belajar masak..ada pilihan ngga buat saya bunda dari batita 2,5 tahun yg agak susah makan nasi keras ( jadi menunya memang hanya sup saja )sebagai bahan pertama belajar masak menu yang harus mencukupi kebutuhan si kecil saya ini ? terima kasih sebelumnya yaaa…

  • Mama Shaina, dah lama aq contek resep sup asal2an ini tp baru sempat comment sekarang.Thanks ya sharingnya, anakku doyan banget sup tulang salmonnya. Lumayan jg ya..qta bisa hemat beli salmonnya heheh…sukses ya Ma

  • aku cobain juga resep supnya ya mama shaina 😉 aku juga lg hunting resep2 makan buat andien (1th1bln) specially ikan salmon,biasanya salmon cuma aku tim aja trus aku tambahin keju parut aja.. tapi klo ikannya sdah dingin,amisnya nyengat bgt ya,akunya jadi eneg dech..klo mama shaina lg coba2 resep salmon lainnya,please share ya.. 😉

  • Mama Shaina, bagi2 resepnya ya, sejak Fahmi mulai maem jadi hunting resep2 terus.. 😀 kalo ada resep baru tolong di-share ya… 😉

  • Soal daging giling, aku pernah beli di *ia*t, tapi setelah diolah, baunya bikin eneg. Beda banget sama daging yg aku beli di pasar tradisional dan aku giling sendiri. Baunya enak, sedep! Apa karena udah dicampur pengawet ya? Jadinya tu daging malah aku buang.
    Makanya jadi kapok beli daging di supermarket.

    Cicha Reply:

    Mm.. aku sendiri juga gak suka beli daging2an (esp. ayam) di giant. Kayaknya untuk poultry sama meats giant kurang bagus deh bu di Giant. Aku biasa belinya di hero / foodhall. Selalu bagus.
    Kalau di pasar tradisional, yg paling deket sama aku pasar benhil. Waktu kesana, aduh.. joroknya itu bu, gak nahan. Kalo buat makanan orang dewasa sih gapapa ya, tapi buat Shaina, bukannya sombong, tapi kok ya gak tega ngebayangin ‘kotor’nya. Dihinggapin lalat semua gitu daging2nya. Aduh, ogah mbayangin deh.. Kalau pasar tradisionalnya bersih, aku mau deh beralih. Tapi dimana ya?

  • asik..akhirnya diposting juga resep ikan berkuah2…
    gw baru nyobain Fadly ikan salmon cha…lumayan mau deh 😀 telat ga ya??/ Fadly umurnya 10.5 bulan.

    Selain salmon apa lagi Cha?? Mujair??lele (kata budhe gw bagus..bener ga?)Gindara??kakap???tuna??? kalo tongkol takut gatel 😀

    biar ga amis dilumurin ma air jeruk nipis aja. Kalo wat Shaina udah bisa ditambah garem pas dilumurin air jeruk nipis. Biar ga amis en ga gatel…

  • wah sukiyakinya bole dicoba tuh;) emang masakin bayi kudu pinter2 ya ma, apalagi kalo anaknya suka mud2an:(

    kalo zikra belum dikenalin sama kecap asin, paling garam doang hehe. tapi kecap manis udah, pas dia makan telur ayam kampung 3/4 matang tiap pagi:p trus biasanya dia bumbunya bawang merah putih ulek, jahe ulek, merica bubuk, plus ebi (udang kering). rasanya enak, tapi yah zikranya kadang bisa suka kadang susah makannya:p

    yang diulek2 kadang kubeli dips tradisional kalo lagi malas ngulek sendiri, termasuk daging giling juga beli disana. jarang sih dikasi dagil zikranya, dia gak gitu doyan. seringnya ikan ma udang:p jadi pengen posting tentang menunya zikra juga:)

  • @Bundanya Dita
    aku pake yang Bertolli. Penampakkannya bisa dilihat di postinganku sebelomnya ( http://localhost:81/parenting/?p=298 )

    @Nia
    Silahkaan 🙂

    @Oos
    aku beli udah jadi. Tapi gak pernah berani beli di pasar, minimal supermarket lah. Ngeri ngga bersih kalo di pasar 🙁 Yupp.. ikan walau amis tetep disuka.. anakku suka semua kecuali PATIN. aku nyium baunya juga udah pengen munmun..

  • Nanya dong,itu daging gilingnya beli udah jd atau ngegiling sendiri?Kalau ttg ikan,kyknya walau amis tp bayi tetep suka hehe soalnya bayiku jg doyan bgt salmon.

  • Mama Shaina, Soal Virgin Olive Oil. Yang pernah aku baca kalau yang Extra, ini paling bagus tapi buat numis agak pahit. Ada yang rekomen pakai yang Extra Light untuk menumis, baunya lebih soft. Trus mbak pakai merk apa untuk Virgin Olive Oil nya?

    Mbak Nungqee, thanks infonya 🙂

  • mbak cicha, sekali lagi aku curi ilmunya.. huwehehehehe 😀

    nambahin untuk komennya bundanya Dita:
    biar ga amis, sebelum masak, ikannya dicuci pake air jeruk nipis dulu

  • @Ibu Farissa
    silahkan bu.. 🙂

    @Yendoel
    bener, buat anak mah semua mesti diakal-akalin yah hihi.. Apalagi anaknya picky. Btw, darah ayam beku? yikess.. kayak apa tuh yaa??? dan khasiatnya apa kalau bole tau?

    @Mama Kaira
    hehe.. lucu ya kalau anak mulai ngunyah2. Kalau mau tepung gasolnya lebih enak, bikin kaldu dulu aja bu kayak step pertama diatas : olive oil oseng bawang putih terus masukkin ikan / daging sampe kaldunya keluar.. terus baru deh masukkin tepung gasolnya. Shaina dulu waktu masih pake gasol juga gitu 🙂

    @Bundanya Dita
    bu.. dulu aku pakai jahe rasanya kurang sedap kalau untuk sup ikan. Kalau amis sampe bikin eneg sih engga ya.. tapi ya kaldunya rasa ikan gitu dan namanya ikan pasti ada amisnya walau sedikit sekali. Selama ikannya bukan patin, amisnya menurutku masih bisa ditoleransi kok.. 😉

    @Ocha
    Cha.. itu daging gilingnya gak beku2 kok emang udah dilelehin dulu bener2. Tapi walau udah misah-misah kayak gimanapun, kalau dicemplungin di air mendidih namanya daging giling pasti langsung mateng dan merengkel deh.. Dan itu yang bikin gagal ngeluarin kaldu buat rasa sukiyakinya.. Jadinya kayak sop daging biasa aja ntar..
    Kalo dilelehin pake direndem sih kayaknya kaldunya gak utuh tuh cha.. udah keambil pas proses direndem apalagi PLUS dicucinya. Kalau gw emang dilelehin alami (kalaupun direndem,yang direndem plastiknya) terus baru proses (bilas air aqua sekedarnya – cemplungin)

  • sama cha gue juga kalo masak makanan Alma ngasal2 aja yang penting harus selalu ada: daging (ayam/sapi/udang/ati ayam), sayuran (gonta ganti jenis), tahu/tempe/telor. Cukuplah segitu. Malah kadang sayur sampe 2 kali udah kentang, wortel lagi ato buncis (kayak sop).

    Btw, itu daging giling maksudnya sampe berkeping2 emangnya pas dimasukin masih beku? soalnya gue kalo masih beku biasanya gue rendem dulu di air hangat trus kalo dah lunak di cuci tp cucinya pake saringan biar gak ngambang2, baru deh cemplungin ke sup dan itu pun pas di cuci dah berkeping2. Kaldunya masih ada gak ya tuh?

  • Kaira beberapa hari terakhir ini susah banget makan bubur tepung gasol-nya. Padahal kemaren-kemaren doyan banget. Selalu habis 1/2 mangkok lebih. Bahkan kurang. Tapi kayaknya sekarang lebih minat sama yang rada kasar. Kemaren nyobain disuapin nasi yang dibuat agak lembut (nasi dipenyet-penyet pake sendok). Ternyata malah doyan. Dikunyah-kunyah, lucu banget.

  • emang yah jadi mamak kudu kreatip. yang penting kandungan gizinya. bayi/batita itu sebenarnya susah2 gampang makannya. tapi salut sama mama Shaina yang selalu berkreasi dan mencoba resep2 baru dan kreatif utk Shaina.
    angie mayan gampang. tapi kalo makanan baru pertama kali makan, kadang suka dilepehin.kudu dicampur nasi (sehingga dia gak ‘ngenalin’ ada barang asing) nah bisa dimakan. kemaren iseng kasih makan darah-ayam-beku. dilepehin. dicampur nasi, lolos. maren angie makan salmon mentah, malah mau. maknya iseng. habis dia nafsu banget lihatin kita makan salmon mentah.

Leave a Comment