MPASI

MPASI Kasar pertama, versi Shaina

supmakaroni1
Written by Cicha

Seperti yang mama pernah mention, anak mama ini emang rada telat ni makan-makanan kasar. Seharusnya kan bayi 9 bulan udah makan tim kasar ya..? Tapi sampe umurnya Shaina 9bulan 3minggu, dia masih makan bubur lembut, alias makanan yang masih diblender halus. Teksturnya nyaris tidak ada (keciil sekali, tapi kepadatannya lumayan.. seperti mashed potato begitulah).

Aduh, sampe kapan nih mau ngelatih makanan kasar?

Mama tersentil waktu kemaren ke toko buku beli buku resep tim kasar untuk bayi 9 bulan keatas. Waduh, menunya udah macem-macem.. gila’ mama telat banget nih ngajarin Shaina!! Lantaran belom ada waktu eksperimen masak makanan baru jadi si mbak Jum masih masakin yang mama ajarin buat Shaina 7-8 bulan kemaren.

Waktu itu pernah ngasih yang rada kasar, tapi Shaina hoek-hoek terus. Makannya lamaaa sekali, kayak gak berselera gitu dia. Tapi giliran balik ke bubur lembut, makannya yahud, cepet, napsu, lahap. Nah.. dilema kan?

Memang dibarengi dengan Shaina yang masuk di umur 9 bulan ini dia langganan pilek. Sempet batuk. Terus pilek lagi.  Emang sih ini wabah muter-muter. Pertama mama, terus Shaina, terus mama kena lagi, terus Shaina lagi, terus Oma Gorontalo waktu dateng ke sini, terus Mba Jum. Yah ilah.. udah mau sembuh gak jadi-jadi. Makanya TELAT IMUNISASI CAMPAK NIH!!

Oke, back to mpasi.

Jadi lantaran sakit-sakitan itu, mama jadi belom konsentrasi buat meracik makanan baru buat Shaina. Biar aja deh, yang penting makannya lahap dulu dan banyak biar pemulihan badannnya cepet. Jadi masih pake resep lama, cara lama.

Nah, karena ini hari sabtu, ada si papa. Inilah waktunya mama buat bereksperimen. Yah.. gak seberapa sih. Pokoknya maunya mama, makanannya rada kasar, bertekstur kasar gitu. Pikir pikir pikir pikir, apa yaaa??

Jadilah menu ini :
——————
Sup Makaroni daging giling cincang brokoli

1. Pertama, rendem makaroni sekitar setengah jam, terus rebus sampai empuk sekali. Saat matang (pastikan udah lembut), tiriskan, angkat, cincang.

2. Kuahnya pake Kaldu daging cincang – brokoli – kentan (caranya? rebus aja semua bahan bareng-bareng)

3. Setelah itu, brokoli rebusnya cincang, kentangnya juga (lebih enak sih diparut kali ya kentangnya), dagingnya juga cincang tapi masih alusss skali. Usahakan cincangan makanan tadi bisa 3/4 mangkok saji. Biar sisa 1/4nya bisa untuk kuah supnya.

4. Oseng bawang putih sejimpit / garlic powder + bawang bombay keprek / onion powder pakai unsalted butter. Terus masukkin kaldunya sedikit diikuti bahan-bahan cincangan tadi (makaroni, brokoli, daging) masukkin, aduk-aduk sampe wangi. Setelah wangi, baru seluruh kaldu (sekitar 150cc) masukkin ke panci.

Tunggu mendidih, matikan api, tutup panci sampe agak hangat-hangat kuku.

Tuang ke mangkuk saji, sajikan 🙂
——————

HAHAHA.. SIMPLE KAN? Yah, mirip ama bikin sup orang dewasa sih, tapi dimodif. Bahannya dicincang, gak pake garem, gak pake gula, kagak ada royco2an. Alami aja gitu.

Mama sengaja bikin SUP dulu, soalnya biar memudahkan Shaina yang baru pertama kali mama fokuskan untuk belajar mengunyah ini. Jadi kalau kesusahan nelen, tinggal disuapin kuahnya 🙂 Beres.

Penampakkannya? monggo ditengok.

Sup makaroni daging giling cincang brokoli


Alhamdulillah Shaina langsung bisa nerima. Dikunyah. Awal-awal mukanya aneh gitu, mau langsung nelen. Tapi karena dia tau ini makanan gak bisa langsung telen, jadi dikunyah dulu deh.. Alhamdulillah pemandangan yang indah 🙂 Sempet sih hoek-hoek 2 kali, mama dorong aja pake kuah.

Emang lamaaaa banget ya nyuapin makanan yang rada kasar. Apalagi awal-awal. Biasanya kan makan bubur, lep glek lep glek gak pake ngunyah. Jadi harus sabar ternyata. Jadi, karena udah 25 menit, mama gemes. Sisa sup yang tinggal seperempat mama saring makaroninya. Abis deh kurang dalam 5 menit. hihihi.. Soale supnya udah keburu dingin..

Besok-besok musti lebih sabar lagi kayaknya nyuapin anak makan tim / sup kasar. Semangaaatt!!

10 Comments

Leave a Comment