MPASI Shaina

1st Salmon – Eating Too Much – MAMA TRAUMA!!

salmon
Written by Cicha

salmon.jpgAkhirnyaa.. Shaina kenalan juga sama ikan laut. Tadinya mama takut setengah mati deh ngenalin Shaina ikan laut, karena ini anak kan ada bakat alergi kan? Tapi kemaren pas Opa Gorontalo kesini, blio insist mama untuk kasih Shaina ikan salmon. Katanya bagus buat otaknya. Iya siih.. mama tau itu. Tapii, mama selama ini urung kasih ikan-ikanan karena ya takut alergi.

Akhirnya, pas kita belanja buah Shaina, Opa beliin ikan salmon. Trus mba Jum juga dititipin pesen, suruh cepet dimasak itu salmon. Mama beli 2 macem. Tulang punggung salmonnya (buat kaldu) sama salmon steaknya kira2 3x4cm lah.

Okay, tulangnya dibikin sup (udah gitu tulangnya ya dibuang yaa), bareng sama sayur-sayuran. Ternyata di tulangnya juga banyak daging kok. Jadi pas dibikin kaldu, ehh dagingnya bertebaran. Yasudahlah, gapapa.

Ternyata.. SHAINA SUKA SEKALI!!! Masya Allah.. dia doyan banget. Pagi-pagi bikin sup kentangnya pake kaldu salmon.. dia doyan, abis sebotol sendok. Menu makan siangnya : nasi lembek kaldu salmon + sup salmon sayuran.

Hiks.. ini nih yang seru bin kasian.. mama kalau inget-inget jadi terharu-trauma bin campur-campur 🙁
Shaina makan siangnya banyaakk sekali (mama beli mangkok baru yang ukurannya lebih besar – mama isi hampir penuh). Sampe satu titik dimana dia hoek-hoek dan akhirnya muntahh!!! Semua isi makanannya dimuntahin. Astaghfirullah.. banyak bangett itu muntahan. Kayaknya semua yang dimakan keluar lagi. Hiks.. Ini bukan karena alergi ato apa. Tapi semata-mata karena perutnya kepenuhan. Mama dimarahin sama papa. Katanya ngasih makan bayi kok banyaknya kayak ngasih makan SAPI! Hiks.. maapin mama ya Shaina.. papa..

Akhirnya kita harus mandiin Shaina karena banyak sekali muntahannya. Mama sampe nitikkin air mata. Gak tega. Padahal waktu dimandiin Shaina mah ketawa-ketawa aja.. sama teriak-teriak marahin papa karena papa marahin mama 🙁

Setelah dimandiin.. mau ngga mau mama harus nyuapin lagi kan, karena semua makanannya tadi udah keluar, perutnya juga kempes. Kali ini mama kira-kira aja, 3/4 mangkok. Jadi 1/2nya nasi lembek, 1/4nya kuah sup blender.

Alhamdulillah, subhanallah, Shaina gak trauma sama muntahnya tadi. Mulutnya tetep aja mangap minta nasinya cepet-cepet dimasukkin. Alhasil, 3/4 mangkok habis blas. Bahkan ada tanda-tanda dia minta nambah. Tapi.. MAMA TRAUMA!! “Cukup dulu ya sayang.. nanti lagi,” bujuk mama.

Mama sampe terharu banget deh. Anakku pinter sekali makannya 🙁 Ya Allah, what more could a parent hope for? Pinter, makannya pinter sekali, perkembangannya bagus, sehat. Subhanallah…

Setelah makan, gak ada reaksi apa-apa. Malem-malem pupnya gak ada masalah. Deket duburnya juga gak menunjukkan kemerahan yang berarti. Alhamdulillah.. moga-moga memang gak alergi sama salmon.

PELAJARAN

Kejadian begini memang harus jadi pelajaran buat mama.. Jujur, ini bukan pertama kali mama ngasih makan Shaina kebanyakan. Ada 3-4 kali Shaina makan kebanyakan terus diakhiri dengan muntah yang berlebihan. Duh, kalau diinget2 rasanya nyeseeel banget deh.

Shaina memang suka banget makan-makanan rumah. Hampir ngga pernah sama sekali dia menolak makanannya. Sekarang juga udah gak ada acara ngamen. Pokoknya, ada sendok isi makanannya, dia pasti mangap. Pokoknya idaman semua ibu kali yaa.. anaknya pinter makan begini.

Tapi si mama yang kadang suka pengen Shaina makannya banyak. Maksudnya, biar kenyang & ngejar BB yang ideal lah. Duh!! Jadi sekarang, mama bener-bener nggak mau deh ngasih makan terlalu banyak.. Semua remnya ada di mama. Shaina mungkin belom ngerti konsep ‘kenyang’. Pokoknya, dia suka makan, titik. Jadi, mama harus bener-bener kontrol dan mengira-ngira aja.

Shaina.. makasih yaa.. for being such a nice baby.. for being adorable as you are.. mama loves you deeply. Maafin mama ya, ngasih makan Shaina kebanyakan.. keep loving your food.. stay healthy ya darling 🙂

13 Comments

  • Bunda, klo kasih salmon jgn terlalu banyak cos salmon baunya ajah ajaib lengket amis nya, pa lagi klo kebanyakan pasti baby kita kan eneg klo kebanyakan.

    alika makan salmon sejak dia dibolehin makan,dan sampe sekarang emang doyan banget.

  • mamanya terlalu bahagia krn Shaina pinter bgt makannya y sp shaina muntah karena kekenyangan. Tapi itu berarti masakan mama enak tuh, buktinya biarpun udah muntah, Shaina tetep pengen makan 🙂

  • wekekeke,…shaina hebat deh. Doyan ya sama ikan. Salmon emang ikan laut yang paling minim resiko. Maem yang lahap ya sayang,….biar tambah ndut pipinya 😀

    Jeng Chica….aku juga gitu sama Fadly. Kalo Fadly doyan maemnya..langsung aja hap..hap. Cuma belakangan ini Fadly rada iseng ngerjain ibunya. Kalo aku yang suapin…biarpun ditemenin Bapaknya suka ogah2an maemnya. Tapi giliran disuapin sama mbaknya…langsung deh lahap maemnya. ALhamdulillahnya Fadly belum ngerasain muntah kekenyangan 😀 tapi aku sendiri juga terobsesi Fadly makannya banyak 😀

  • wuiiiy.. dah lama ga kesini, sekarang kok jadi ada adsense nya yak.. huhui.. 😛 tapi adsense dalam bhs indonesia suka ga mutu mbak cha, jadi rada2 annoying jadinya.. *sory ya, cuman ngasih pendapat..

  • loh kok keputus ya….dulu Alma dibawha 1 th makannya jg kayak shaina gt gampaaaaaang banget semuanya jg masuk, tapi setelah 1 thn ini suka maen lepeh walopun abis juga sih. Tapi ya gitulah musti sabar2

  • cicha…inget…perut bayi itu besarnya hanya se-kepalan tangan orang dewasa. Gak lebih! jadi ya better kita kira2 kalo kasi porsi makan buat anak. Hehehe…gw jg kadang pengen alma makannya banyak, tapi kalo udah maen lepeh artinya udah harus stop deh.

    Dulu Alma

  • Hihihiih……….. kalo aku siy mikirnya selama si anak masih mau mamam, gpp. itu berarti dia masih mau. mungkin ada bawaan alergi di pencernaan kali mom, makanya shai jd muntah?

    Klo si vaya biasanya klo udah keliatan mulai kekenyangan biasanya agak hoek dikit, nah langsung distop makannya. O iya, kmrn Vaya jg udah coba salmon (bandel siy, pdhl itu jelas di high risk dietary :D), dan syukur siy gak ada masalah. Cuma sekarang balik lg ke menu awal diet alerginya, krn lg sering pup…

    Tp mom, bukankah ngejar bb ideal & ingin anak suka makan banyak itu emg cita2 para ibu? Hehehe… mgkn jgn dikurangi takarannya mom, tp disendawakan sesering mungkin. Kacian kan si shai tiba2 mamamnya hrs dikit 🙂

  • Salam kenaalll. 🙂

    Sama kok.. Anak saya jg sering makan kebykan trus muntah. Pdhal udah hampir 2 tahun, tp masih aja ga tau kalau udah kenyang apa belum. Jadi bisa makan banyak trus abis itu masi mau minum susu. Kalau ga di stop bisa langung hoek deh.

  • Syukurlah Shaina doyan sm salmon krn ngga semua anak atau bayi suka lho sm ikan beruntunglah dia ngga alergi dan ngga pantang makan apa aja

    Shaina tipe anak yg doyan makan itu bagus buat perkembangannya kasih apa aja selagi dia mau masukin terus cm kl udah kebanyakan di stop aja dulu takutnya muntah krn kekenyangan mending sedkit-dikit aja ntar lagi lanjut kl dia masih merasa lapar.

  • alamak..mama Cicha… !
    jadi geli bacanya.apalagi bagian “trauma..mandiin Shaina, sambil marah2 ke papanya Shaina.” hehehe! emang gitu yah pengalaman baru punya bayi.
    kalo kayak gini kebetulan aku udah tau dari dulu. gara2 adik bungsukuk, waktu masih balita, makan tuh gak tanggung2, suka gak tau bates, sampai muntah. waktu itu kita2 suka ledekin dia kalo lagi ‘rakus’. “hati2, ntar muntah.” hehehe..!
    si Angie itu mirip banget dg Shaina, makannya jg dahsyat. bisa habis semangkuk bubur, ditambah lauk2 (di luar semangkuk bubur tadi), ditambah lagi setengah bakpao. sebenarnya masih mau, tapi aku stop, gak berani ngasih makan, takut dia muntah. setelah istirahat setengah jam, masih minta biskuit. walah ..walah..!
    pernah sama opanya diberi minum 2 mangkuk kaldu ayam (setelah semangkuk, masih mau). habis itu langsung diare (karena kandungan minyaknya di luar kemampuan dia mencerna)
    sementara Crystal (3.5 tahun), kalo bepergian jauh naik mobil, sebelumn2nya gak boleh minum susu. kalo minum susu hampir pasti muntah di jalan (dlm mobil). setelah 2-3 kali baru kita ngeh. emang yah, jadi orang tua itu adalah PROSES BELAJAR juga.
    happy parenting! semoga tumbuh Shaina sehat, cerdas dan bahagia!

Leave a Comment