Curhat Things to Remember

Mama Typhus..

Mama Typhus..

Hiks, baru sekali ini mama kena yang namanya typhus. It happens so damn fast.

Rabu malam mama masih segar, sehat – bugar. Tapi pas bangun Kamis, “duh kok tenggorokkan sakit ya?”. Tapi karena kondisi masih ok, mama tetep ngantor lah. Pas abis makan siang di kantor, kepala mama mulai berat (tiba-tiba) dan ga sampe sejam kemudian kepala jadi berat bangett. Mata ampe gak kuat melek, ditambah sedikit mual dan badan agak anget. Akhirnya, pulang.

Sampai rumah, kondisi ngga membaik, mama menggigil demam gitu, dan badan tambah panas. Thermo, 37,6. “Ah belum 38, masih aman”, pikir mama. (tapi waktu mama laporin ini ke dokter, katanya ini udah termasuk panas).

Makin malam kondisi demam makin parah, kepala juga makin berat. Karena sehari sebelumnya mama berduka banget, suaminya temen mama meninggal dunia karena demam berdarah (kasian banget, temen mama padahal lagi hamil 5 bulan – yang kuat ya Diana, semoga selalu dilindung Allah SWT, amin), wah mama parno banget, “jangan-jangan demam berdarah nih 🙁 Atau jangan-jangan typhus”. Jadi ngedrop deh.

Akhirnya malam-malam, mama telpon sodara mama yang dokter, katanya besok pagi harus segera test darah untuk tau apa db ato typhus. “Hikss ketemu jarum lagi deh”.

Urusan nenenin Shaina juga sempet bikin dilema. Duh, kalau aku db, kasian banget Shaina minum ASI dari mama yang db. Akhirnya, dari jum’at pagi, Shaina cuma minum ASIP mama aja. Ehh.. ndilalah dia minumnya banyak lho. Dalam 3 jam Shaina bisa abis 120cc. Alhamdulillah, mungkin ngerti kali ya kalau mama galau.

Lanjut. Yaudah, setelah mama test darah, alhamdulillah trombosit 250.000 (berarti BUKAN demam berdarah), tapi test Widal mama nyebutin, mama kena typhus positif, paratyphus juga positif 🙁

Sekarang leher mama yang sakit itu ternyata ada sariawannya setelah diperiksa, jadi memperparah keadaan deh, ga enak banget makan.

Alhamdulillah lagi, mama gak harus di opname di RS karena typhus mama ini tidak disertai muntah-muntah atau mencret. Tapi dokter menyarankan untuk istirahat dirumah selama 7 hari. Antara BT dan gimana gitu. Walau ada senengnya bisa ketemu Shaina hari-hari, tapi sama aja, mama gak bisa main-main dan nyiumin Shaina seperti biasa..

Hari-hari makan bubur (hueks ampe eneg) dan gak boleh yang keras-keras. Alhasil ASI mama juga rada encer deh :(. Obat yang mama minum cuma panadol biru, amoxicillin (non generik) – setelah browsing-browsing, ini yang paling aman untuk busui. Dokter ngasih resep Bactrim forte (antibiotiknya) sama Vermin (katanya ini dari cacing tumbuk..) dan kalau masih sakit kepala, panadol biru boleh diterusin. Dan yang diresepkan dokter itu, katanya aman juga. Insya Allah deh ya.

Hiks, tumbang juga si mama setelah 6 tahun ga pernah ketemu demam..

19 Comments

  • i’m normally bumping all across the online world nearly all of the day as a result I tend to browse a whole lot, which isnt normally a beneficial thing as the majority of the sites I look at are made up of pointless crap copied from various other web sites a thousand times, on the other hand I gotta say this website is certainly enjoyable and even possesses a bit of authentic content, so many thanks for smashing the trend of exactly replicating other peoples’ blogs 🙂

  • cepet sembuh ya Cha. Shaina,do’ain mama cepet sembuh yah. Encer or kentel ASInya gak masalah kok Cha. Minum susu enek gak cha ? Dulu aku waktu kena typhus digenjot susu biar gak lemes banget.

  • Mama Shaina lagi sakit, ga bisa cium2 Shaina, tapi masih bisa nyanyi kan buat Shaina. Gemes banget liat foto Shaina yang lagi bobo digendong papanya… lucu!!!

  • Yah cepat sembuh ya Cicha…
    Asik bisa 7 hari full ngeliat n main2 ma Shaina..

    Ngga papa ASI nya encer tapi yg penting masih bisa ngasih ASI kan.. ntar juga balik normal lagi.. 😉

  • @ ayu
    Salam kenal juga.
    Sekarang sih lumayan yah, tapi tetep sakit kepala sama leher sakit banget karena sariawannya itu.

    Eh iya lupa, aku sempet demam ding 3 taun yang lalu, tapi gara-gara herpes 🙂 Ada yang melenting gitu di punggung tapi bikin panas juga tuh kecil2.

    @ Novi
    Iya nih, sebisa mungkin aku cuma minum panadol sama amoxillin aja, solnya resep dokternya juga lom kubeli n kucari infonya.. yang penting HARUS aman untuk busui 🙂

  • aduuuh….semoga cepet sembuh ya mbak. Kasian Shaina. Panadol biru emg yg paling aman untuk Bumil dan Ibusui. Waktu akau hamil Hasna dan juga skrng jika sakit kepala dan demam,obatnya hanya itu. InsyaAllah jika diimbangi makanan yg bergizi dan cukup minum, akan cepat pulih….

  • wah maa.. cepat sembuh ya???
    sekarang gimana keadaanya???

    tapi salut juga bacanya.. mba baru ketemu demam lagi setelah 6 tahun! 🙂

    take care ya ma..
    salam kenal 🙂

Leave a Comment