Curhat Family Shaina

Oma Berangkat, Mama Jadi Full Time Mom

omashaina
Written by Cicha

 

Shaina dan Oma Ima.. soulmatenya

Hari minggu kemaren mama panik sepanik paniknya. Oma dicall headquarter Air Atlanta untuk berangkat.. BESOK HARINYA! Gile tuh perusahaan.. apa kagak mikir orang belom packing dan lain sebagainya?? Dikira cuma mau ke bandung 3 hari apah? Orang mau ke Jeddah 3 bulan!!!

Jadwal sebenernya masih tanggal 28, jadi mundur 8 hari.. dan dikabarinnya SEHARI SEBELUMNYA. Cakep.

Marah, kesel, bingung.. semua campur jadi satu. Kalau mama karena mama belum ngurus urusan kantor nih. Apa ada kemungkinan mama cuti diluar tanggungan selama 3 bulan, atau memang pilihan terakhir, Resign.

Untungnya kantor mama memang cukup baik hati (dibilang cukup karena mama ga diijinin cuti diluar tanggungan 3 bulan hehe. Sebenernya atasan mama langsung sih ok-ok aja, cuma atasannya lagi yang bilang ga bisa). Akhirnya setelah nego2, mama bisa langsung off kerja tapi dengan syarat 2 minggu kedepan (dipotong sisa cuti 5 hari), mama harus tetep berkontribusi kirim berita dari rumah. Yasudah okay.

Fyuh, urusan kantor akhirnya bisa diselesaikan sekejap.

Kaget, shock. Itu yang dirasain mama sama oma karena ga ada persiapan sama sekali. Si oma juga ga persiapan mental buat ninggalin Shaina, mama juga ga persiapan mental buat segera jadi full time mom.

Akhirnya sekarang ini Oma udah di Jeddah. Tapiii pas mau berangkat sempat ada insiden pecah tangisan menderu-deru (halah bahasanya).  Jadi…

Waktu Oma pamit sama semua, kayaknya tegar sekali. Sama mama aja gak mewek, cuma menggenang sambil bilang, “jaga yang bener Shaina ya, jadi ibu yang baik”. Tapi pas berhadapan sama Shaina.. si oma kan ngomong, “Oma pergi dulu ya sayang” – sambil nyium pipi Shaina. Ehh Shaina ngeluarin suara manisnya, “Omahh” sambil megang pipinya si Oma.

Waaaaaaa kontan kita semua jadi haru biru nonton sinetron live itu. Aduh Shaina.. 🙁

Oma Ima ini memang pramugari. Dari blio umur 20 tahun, udah berprofesi sebagai pramugari. Makanya, mama ini sebenenrya anak pembantu. Hahaha.. karena dari kecil si mama dipegang sama pembantu, sementara oma kan terbang-terbang terus.

Sampe sekarang, umur oma udah menginjak 57, tapi Oma masih terus pengen kerja. Mungkin karena udah biasa ya, dan alhamdulillah penghasilan di Air Atlanta itu memang terbilang cukup lebih lah. Jadi oma bisa nabung selain nggaji babysitter dari sana (si mama maksudnya.. hehe).

Oleh karena inilah, mama ngalah jadi ibu rumah tangga. Mama ngga mau anak mama jadi anak pembantu atau anak babysitter (atleast tidak saat usia-usia ini). Soal rejeki, mama percaya lah.. udah ada jatahnya masing-masing, entah lewat mana. Walau sempet sedih juga harus ninggalin kantor dimana mama udah nyaman disitu.

3 hari ditinggal Oma, yang paling berat adalah hari pertama. Shaina nangisnya kayak diapain aja sampai sesenggukan dan ngomong “mma.. mma” sama “neneh” – tanda nyari omanya. Bener-bener ga mau bobo. Ngamuk-ngamuk. Ya gimana lagi, biasanya dari lahir sampe 8 bulan.. yang megang Shaina kan Oma..Kalau Shaina rewel, ngamuk dan lain sebagainya, pawangnya cuma 1, Oma. Mama sama papa sama sekali ngga mempan.

Shaina rewel dan kelihatan sedih banget, mungkin karena Omanya juga nyiumin baju Shaina terus selama di pesawat.. jadi Shaina berasa (mama baru tau kalo si Oma bawa baju Shaina yang dilepas sebelom Oma berangkat. Dan pas Oma telpon, ternyata bener.. blio bilang, sepanjang perjalanan dia tidur beralaskan baju tidur Shaina).

Mama akhirnya ikutan nangis deh sambil gendong Shaina. Sebenernya mama juga kangen.. ga pengen Oma pergi.. 🙁

Tapi udah ksini alhamdulillah lancar. Mama tetap berusaha jadi ibu yang baik buat Shaina dan lebih tegar.. moga-moga Shaina ngerti, mau nerima dan gak bosen yaa 24/7 sama mama. Huehuehue.

Oh ya, kata Oma, nanti pas Oma pulang kan Februari.. insya Allah ultah Shaina dirayain deh, walau kecil2an. Kalau memang iya, temen2 blogger Shaina kita undang deh ya, biar ada kopdaran massal di Ancol Hahahaha..

18 Comments

Leave a Comment