Korea Traveling

Kesan dan Cerita Pengalaman Tinggal di Hostel

Pengalaman tinggal di hostel
Written by Cicha

Apa sih yang ada di benak kita kalau denger kata Hostel? Sekelebat dan sepintas untuk orang-orang yang gak pernah nginjek dan coba nginep di hostel, bisa jadi terpikir kalau namanya hostel itu murahan, kotor, ga nyaman dan ga enak buat istirahat. Bener ngga?

Aku sendiri (dulunya) termasuk yang tidak pernah nginep di hostel saat traveling, sampai pertama kali aku nyoba waktu ngetrip tanpa keluarga, yaitu pas ke Korea bareng-bareng sama temen-temen Korean groupies ku kemaren ini. There is always a first time for everything ya, and the experience was priceless 🙂 So, meet my travel mates! Yang 1 lagi karena dia yang ngeguide kita, lagi sibuk urus2 ini itu hehe.

Pengalaman Nginep di Hostel Korea

Jadi kamar-kamar di Hostel itu jenisnya ada beberapa :

Hostel dormitory / dorm : biasanya jenisnya ada 2, ada yang bunkbed (tempat tidur tingkat), atau hanya sekedar single bed tapi banyak, seperti barak gitu. Yang paling jelas, disini biasanya kalau group kita jumlahnya lebih kurang dari jumlah tempat tidur di dalam dorm itu, maka kita digabung dengan traveler lain. Jadi, dijualnya per bed, bukan per room. Contoh-contohnya kayak dibawah ini.

Bermacam hostel di Korea Seoul

Hostel Private room: Ini biasanya kamarnya private untuk 2 orang saja. Ada juga yang bisa untuk 2-4 orang yang Family Room, cocok untuk mereka yang mau ngerasain pengalaman hostel tapi tidurnya tetap dapet privacy. Beberapa hostel di Korea juga membolehkan untuk anak-anak nginep di tempat mereka, asal mengambil kamar yang private. Bersih-bersih dan bagus-bagus kok. Coba nih lihat sendiri beberapa hostel private room di beberapa hostel di Seoul, cakep dan nyaman kaan 🙂

hostel private Korea

Nyaman ngga?
Untuk soal kenyamanan, tidur di hostel (khususnya KOREA) ini cukup nyaman kok. Setiap hostel kamarnya pasti dilengkapi dengan AC dan kamar mandinya walau shared bathroom (kecuali yang private room with private bedroom), tetapi kamar mandinya rata-rata ada water heater alias untuk mandi air panasnya. Apalagi dengan kondisi capek setelah jalan-jalan.. ketemu tempat tidur-AC dan selimut biasanya langsung merem kok hehe. Kalau lagi winter? Jangan khawatir, negara yang memang punya winter season, biasanya ada heater juga.

So how was my hostel experience?
Saat pertama kali, aku malah justru langsung nyobain nginepnya di hostel dengan kamar dorm yang bunkbed dan digabung tidurnya dengan traveler lain yang ternyata saaaangat unik banget. Nanti aku ceritain dibawah.

Untuk pengalaman tidur dllnya, oke kok. ACnya dingin, airpanas untuk mandinya juga enak. Hanya saja karena kemaren kita sharing dengan orang lain kita harus punya toleransi untuk mengecilkan suara saat ngobrol malam hari, gak gerabak gerubuk haha hihi karena bisa mengganggu traveler lain yang istirahat. Gemes-gemes gimanaa gitu haha.

Emang paling enak kalau 1 dorm itu isinya grup kita sendiri. Mau hahahihi kek, ketawa2 kek, ga harus ditahan-tahan hehe.

Serunya lagi kalau tidur di dorm itu, nanti akan tau.. “Oooh, si A tidurnya ngrorok”, “Oooh, si B ternyata kebo”, “Oooh, si C ternyata tukang bangun pagi”.. bikin pertemanan/persaudaraan tambah akrab 🙂

Kalau takut keganggu dengan ngorok atau ngigo nya room mate kita, tempel aja kuping kita dengan earphone yang mengalunkan lagu-lagu untuk meninabobokan kita. Itu sih yang aku lakukan.

My First time staying in a hostel

Ini foto waktu pertama kita mau masuk hostel di Seoul. Heboh banget deh travelmates aku.. di jalanan sempit begini aja sibuk selfie semuaaaaa bwahaha. Well.. atleast we are so excited until…….

Be prepare untuk ketemu orang-orang “UNIK”!
Jadi kita 1 group ada 5 orang, tapi hostel dormnya untuk 6 orang. Kita udah berharap dan berdoa supaya si 1 tempat tidur itu ga ada yang nidurin supaya kita ber5 bisa gegosipan cerita’an dengan lantang pas sampai hostel.

Ternyataaa? Perkenalkan, ini roomate kita.

kenalin roomate kita

Emang kena apes, ada orang lain yang unik yang bareng 1 kamar dengan kita, yang : agak judes, rambutnya panjang menjuntai sampai ke lantai, suka ngedumel sendiri pake bahasa dia (dari ekuad0r) daan gongnya adalah suka mengurai rambutnya saat tidur dan kebetulan dia tidurnya di bukbed atas!!@#$#@!!. Jadi kebayang kaan temenku yg tidur dibawahnya dia harus rela dengan pemandangan rambut menjuntai sekitar 1 meteran?

Itu gila sih, aku sampe ga mau nengok ke arah tempat tidur itu karena parnooo gileee keinget sadako boookk!! Awal-awalnya temenku minta tolong untuk rambutnya tidak diurai dan dijatohkan kebawah. Lama2 pas tidur mungkin dia reflek ya, yasudah jatoh lagi jatoh lagi tu rambut -_-

Ya mungkin kebeneran kita lagi apes aja. Menurut temenku yang udah puluhan kali nginep di hostel, rata2 mereka ramah banget, suka bertemen, toleransi tinggi dan love to share. Ndilalah pas pengalaman pertama ngehostel kita dapet rooomate unik begitu, moga-moga pengalaman apes gitu hanya yang pertama dan terakhir deh haha.

So, do I recommend staying in a hostel?
YES INDEED!
Kenapa?
Karena, di hostel itu rata-rata menyediakan microwave daan DAPUR BESERTA ALAT MASAKNYA. Ini pas banget sih buat tukang ngirit model aku haha. Apalagi kalau bicara kita berada di negara yang memang makanannya ga biasa dengan perut dan lidah kita. Kita bisa masak-masak ringan kayak nasigoreng, mie goreng atau telur ceplok/dadar aja untuk menemani nasi.

Masak-masak di hostel yuk

Ada juga hostel yang menyediakan mesin cuci otomatis. Jadi buat yang berlama-lama tapi cuma bawa baju terbatas, bisa nyuci baju jugaa supaya bawaan kita ga segambreng.

Itu sih yang utama, selain kita jadi belajar toleransi dan bisa kenalan sama orang-orang dari belahan dunia lain. Walau kita ambil hostel private, bisa jadi kita akan ketemu traveler lain saat menggunakan dapur, ruang tamu atau ruang santai diluar kamar. Suasana jadi jauh lebih akrab 🙂 Sesuatu yang ngga bisa kita dapetin dengan nginep di hotel kaan?

So, kalau ke Korea/Jepang, jalan-jalan nginep di hostel aja yuuk!

46 Comments

  • Hii Cicha salam kenal yaa 🙂 aku dulu waktu masih anak muda langganan banget nginep di hostel kalo lagi traveling… mulai dari kamar hostel yang bagus banget dan ga begitu sempit, kamar yang kotor dan malesin banget, kamar yang di basement jadi ngga ada jendelanya, dst… tapi makin lama makin males tidur di hostel (pengaruh umur kayaknya :)) …untungnya aku ngga pernah dapet roommate mbak Sadako. Tapi kalo lagi kepepet banget ya udah deh balik lagi ke hostel, apalagi kalo ke kota2 yang mahal macem Stockholm, Venice… mana tahan harganya hostel pun per malemnya 25-30 Euro… itupun berat dan ga rela bayarnya apalagi bayar kamar hotel hahahaha.

    Cicha Reply:

    Salam kenal juga Diraaa… Haha aku kayaknya lagi norak2nya tau ternyata di hostel itu layak dan seru (tapi minus mba kunti plisss haha), apalagi di negara2/tempat yg hotelnya mahal. Oh di yurop mahal yaaa, emang berarti kudu kembali ke hostel hihi. Moga2 makin banyak hostel yg kids friendly bertebaran ya supaya pas jalan ngajak anak bisa dapet ngiritnya & tetep dapet hepinyaa 🙂
  • Ebuceeettt kayak kuntilanak yak *tutup mata* *baca yasin*
    Tapi kan seru buat di gosipin diluaran kalo dapet temen sekamar yang “unik” begini 😀

    Cicha Reply:

    Embeerr, kita kerjaannya emang gosipin dese muluk. Kita panggil dia kunti bwahahahaha
  • roomatenya hororr banget hahahahaha
    aku juga suka banget nginep di hostel yg dorm, terakhir yang seru banget pas di Osaka kak, satu kamar ber 12. Kamarnya spacious bgt aku sih cuma ngetrip ber5, lucky us roomatenya cowo-cowo ganteng dari Korsel yang baik-baik bener, setiap mereka ngobrol jadi berasa lagi nonton Kdrama ga pake subtitle :3

    Cicha Reply:

    COWOK2 GANTENG!! Penting ituuu! Errrr asal ga ngorok kenceng sih yaa bwahaha.
  • diitung2, aku memang kebnyakan nginep di hotel drpd hostel… ngerasain nginep di hostel pas traveling ke beijing, istanbul, ho chi minh, udh 3 itu aja :D.. tp 3-3 nya enak sih, krn memang tempatnya bersih, murah, dan strategis… aku sih masih mau bgt kalo traveling lg nginep di hostel gini, tapiiiii dgn catatan ga bawa si kecil.. kalo kita traveling ama anak sih, aku dan suami udh jelas lbh milih hotel , krn biar ga repot lah mba :D.. dan si anak nyaman..

    Cicha Reply:

    Aku sendiri malah udah mulai kepikiran untuk nginep di hostel walaupun bawa Shaina, dgn catatan harus yang private pastinya, spy soal tidur memang harus dapet privacy penuh. Udah planning begituuu kalau traveling ke korea lagi atau jepang, semoga kesampean hihi
  • Hahahahahaha itu sadakonya ngeri ngeri kocak… lagian emang dia gak ribet ya traveling dengan rambut begitu xD *jadi gosip* wkwkwkwk

    Cicha Reply:

    Doi biasanya rambutnya kayak di cepol kalo pergi2, tapi urusan tidur lebih seneng diurai. Yanasib ketemu dia pas tidur, ndilalah kebiasaannya bikin merinding -_-
  • Si A begini,,, si B begini, si C begono. Tapi yang paling sebel kak, kalau Si D begini dan minta di ajakin tapi di bayarin. Duh tuh anak maunya enaknya aja. hahahaha. Unik yaw kak pengalamnnya. Tuh rambut panjang kenapa nggak di gunting aja dari bawah biar nggak mengganggu yang ada di bawahnya,,,, 🙂

    Cicha Reply:

    *tendang si D* hahaha.
    Kadang pengalaman yang unik2 itu emang ga gampang dilupain dan terkenang di hati hihi
  • Kalau pas barengan sm grup kita sendiri di hostel asik2 aja kayaknya yaa..kan temen2 sendiri. tp klo pas sendirian…dag dug dug juga tuh bakal dpt room mates kayak apa.
    tp tempatnya keliahtannya oke yaa… cukup banget buat travelers dg budget sederhana hehe

    Cicha Reply:

    Betul banget.. Kalau sendirian itu emang rasanya insecure ya, syukur2 dapet roomate yang baik seru dan bisa jadi temen beneran.
    Yup, kalau di Korea memang bagus-bagus banget hostelnya 🙂
  • saya belum pernah menginap di hostel. Tapi kalau memang harus menginap di suatu tempat, pertimbangan saya yang penting bersih dan nyaman. Kalau lihat hostel yang nyaman kayak gitu kayaknya boleh juga, nih. Asalkan memang jangan ketemu teman sekamar yang ‘unik’ aja, ya. Ngebayangin dia menjuntai rambutnya aja udah malesin banget buat saya hahaha

    Cicha Reply:

    Betul bunchi, harus bersih dan nyaman pastinya. Kalau sama keluarga memang paling enak ya ambil yang hostel private, biar walaupun ketemu orang “unik” paling engga, gak harus sekamar ama dia bwahaha
  • Gileeee tu rambut.. menjuntai horror tengah malam.. huahahaha😂. Aku belum pernah ngerasain dormi mba… soalnya rada ribet urusan tidur. Harus tenang, harus private daaaan ga bakal bisa tidur kalo ada yang ngorok groook.. grook.. hihihi.

    Cicha Reply:

    Akupun sebenernya cranky dan ribet urusan tidur, makanya sempet pesimis tinggal di hostel. Ternyata ga seribet itu sih, apa karena kemaren bareng temen2 ya hihi.
    Kalo kudu private berarti kalo mo nyoba hostel harus yang hostel private.. sensasinya sama kayak nginep di apartemen lah kurang lebih 🙂
  • Huahahaha sadako, syerem banget yak, udah gitu ga friendly pula. Gunting aja rambutnya pas lagi tidur, Dan kemudian pernah. Huahahaha
    Seru mbak pengalaman nya 🙂

    ratusya Reply:

    Perang maksudnya.

    Cicha Reply:

    Emang kalo diinget2 rasanya pengen ngambil guntiiingg, dia panik kali ya pas bangun2 rambut keramatnya ilang 50cm haha

    ratusya Reply:

    Huahahaha, Dan kemudian di deportasi 😜

  • Bahahhahah gak kebayang ada Sadako di kamar! 😀 😀
    Duh, mana lagi sendirian pula ini malam ini. Dan udah jam setengah 1 malam di sini. -_____-

    Cicha Reply:

    Hahahaha maapkan maaakk…
  • Kebayang serunya perjalanan kamu. Tapi emang bener tuh, sekamar sama teman-teman sendiri emang asyik. Aku juga sempat ngalamin di Edu Hostel Yogya. Satu kamar berlima, kami berempat plus satu bule dari Belanda. Tapi She is nice girl. Jadi asyik aja.

    Cicha Reply:

    Iya mak Elisa, seru yah ngehostel itu.
    Apalagi kalau bisa kenalan ketemu orang baru yang nice, pasti asyik 🙂
  • Hahahah mba suer aku lagi cekikan bayangin rambutnya, horror banget 😀

    Pengalaman di hostel itu sama orang yang ngga bisa english.. Jadi tiap keluar dan masuk kamar selalu bilang nice to meet u aja ngga ada yg lain 😀

    Cicha Reply:

    Emang horor beneran sih kemaren itu, si rambutnya ituloh haha.
    Ga bisa english tapi atleast masih greetings satu sama lain, itu masih bagus 🙂 Aku kemaren orangnya bisa inggris sih, tapi kayak gagu aja gitu ga mau berteman, pun judes haha
  • Btw, dulu ke Australia nginep di YHA, dan ternyata udah oke banget tempatnya, terutama yg di Sydney (YHA on The Rock). Tempatnya apik banget, bahkan ada kamar mandinya di kamar untuk ber-4.

    Trus pernah pas ke BKK sendirian nginep di hostel yg 4 tempat tidur … eh malah cuma sendirian dlm sekamar haha!

    Cicha Reply:

    Iya, sekarang udah bagus2 yaa.. aku juga ga sangka di Korea udah cakep2 hostel2nya, sempet juga browsing untuk tempat nginep di Jepang, lebih bagus lagiii.
    Haha.. kadang kalau lagi hoki ya gitu, sekamar bisa aja sendirian atau group kita doang 🙂 Aku kemarn apeeesshh hihihi
  • Aku juga suka nginep di hostel. Kemarin pas ke Bangkok aku nginep di hostel karena juga lebih deket sama BTS. Jadi pulang jam 12 malem pun dijabanin. Cuma memang males ya kalo sekamar sama orang yang “unik” hehehe.

    Akhirnya jadi ke Korea ya, Mbak? Asyiknyaaa 🙂

  • Aku juga suka nginep di Hostel. Pas di Bangkok lebih milih hostel karena nyaman dan deket sama BTS. Jadi pulang jam 12 malem pun dijabanin. Untungnya sekamar group ku semua. Males banget ya kalo sampe sekamar orang yang “unik” hihihi.

    Asyiknya, Mbak. Jadi yaaa ceritanya ke Korea? Hehehehe.

    Cichaz Reply:

    Iyaa.. enaknya kalau di hostel itu satu kamar segrup semua. Heboh pastii hihi. Iyaaa kalau ke Korea jadi, yang ga jadi ke Jepang, hiks
  • Eh, iya, pernah ngerasain tinggal di sebuah hostel di Jogya. Tempatnya bersih kok, di atap ada kolam renang dengan view merapi.

    Cicha Reply:

    Waah cakep banget kebayang.
    Hostel di indonesia juga udah mulai bagus2 yaa, khususnya yg memang di daerah wisata. Semoga diperbaiki supaya ga kalah deh ama hostel2 korea-jepang yang saingan ama hotel pamornya 🙂

    Ratna Reply:

    Boleh minta nama hostel nya mbak? Makasih.

  • Hadahhhh.. Itu knp ga di iket aja sih pas tdr yah rambutnya.. Asli nyeremin hih!

    Cicha Reply:

    Tidak se-nyeremin kalau lo ngalamin sendiri Yeee.. hahahahaha gw parno asli ga berani nengok kearah tempat tidur bagiannya dia. Untung bukan gw sih yang tidur dibawah dia -_-
  • Hahaha sumpah itu nyeremin + njijiki menurutku yang rambut dijuntai ke bawah bed =)) Ga mikir orang di bed bawahnya yak itu…

    Cicha Reply:

    Paraaaaah hahahaha. Kita padahal udah ngomongin ke dia banget dan minta tolong diangkat rambutnya udah 2x. Karena dia ndableg juga kali yaaaa… Malem terakhir dia memang sengaja juntaikan rambutnya sambil ijin dia bilang “my hair’s still wet, i need to dry it”. DOEEEENGGG!!!

Leave a Comment