Gorontalo special events Traveling

Lebaran 2014 di Gorontalo

Shalat ied Gorontalo
Written by Cicha

Maafkan postingan yang super duper telat ini. Semoga belom basi 😀

Akhirnya setelah 3 tahun kita absen ga lebaranan di Gorontalo, tahun ini kita pulang ke kampung Papa Shaina ke Gorontalo.

Kalau terakhir kita ke Gorontalo cukup lama, hampir 1bulanan, kali ini cukup 1 minggu saja. Waktu terakhir stay sebulan disana krn aku masih jadi IRT dan suami masih “manganggur-kan diri” abis resign, jadi waktunya banyak banget 🙂

Cerita2nya to the point aja ya, dibikin perhari.

25 Juli 2014
Hari jumat kantor belom libur, jadi terpaksa aku cuti dan kita berangkat flight pagi ke Gorontalo. Omi kali ini juga ikutan. Tapi karena beli tiketnya ga barengan, alhasil kita kudu pisah pesawat. Kenapa beli dadakan? Karena saat kita beli tiket, oma (almrhumah) masih sakit. Umur siapa yang tahu. Jadi daripada Omi sendirian juga, akhirnya ikutan kita pulang kampung 🙂

Oke. Sampai di Gorontalo masih siang. Kita bersantai-santai leyeh2 aja dirumah. Sore dan malamnya, kebetulan hari ini masih hari “Malam pasang lampu” atau Tumbilatohe. Terakhir lihat tumbilatohe waktu lebaran tahun 2011.

Apa sih Tumbilatohe ini?
Tumbilatohe ada seperti budaya orang Gorontalo dalam menyambut hari raya Idul Fitri. Jadi setiap rumah menyalakan lampu yg terbuat dr sumbu minyak tanah. Ga hanya satu, tapi banyak. Jadi kalau malam, serasa romantis banget, setiap sudut kayak ada lilin.

TumbilatoheBahkan dulu, waktu minyak tanah masih banyak dan murah, setiap daerah berlomba-lomba untuk keren2an desain lampu. Sawah2 dipakai untuk arena lomba. Tapi krn sekarang minyak tanah juga udah mahal, suasana tumbilatohe udah ga kayak suasana 3 tahun lalu. Kebanyakan malah pake lampu2 kecil gitu. Terus walikota/gubernurnya ga terlalu support buat gitu2an lagi. Jadi yaa..rasanya tumbilatohe tahun ini kurang greget gak kayak dulu.

26 Juli 2014
Hari ini masih puasa di Gorontalo. Errr di seluruh belahan dunia juga sih.. Jadi siangnya kita ga terlalu banyak beraktifitas. Yg jelas sorenya kita buka puasa bersama keluarga Gorontalo.

Kita diajak makan di rumah makan “Ratu Sate Tuna” (kalo ga salah namanya begitu) yg terletak di daerah Pantai Indah Tangga 2000, yang rasanya WOW BANGET! Enak luar biasa. Jadi tuna dipotong kotak2 terus dijadiin sate. Bumbunya entah apa tapi rasanya manis. Ditemani sambel goreng khas Gorontalo yg disiram pakai minyak kelapa kampung.. Rasanyaaa wiihh uwendesss sekalih!

Sayangnya, dasar aku ga terlalu suka pamer makanan di socmed, ga inget samasekali buat fotoin makanannya. Ingetnya pas udah masuk perut semua *burp* jadi adanya cuma foto2 kita setelah selesai makan aja haha.

gorontalo17Peserta bukber di RM. Ratu Sate Tuna.

27 Juli 2014
Hari terakhir puasa. Kegiatan saat puasa di Gorontalo emang lebih khidmat. Paling-paling kalau mau ngabuburit ke pasar, cari ikan 🙂

Omi naik bentorOmi pulang dari pasar naik bentor, di depan rumah 🙂 Matahari Gorontalo terik sekali

Malem takbiran di Gorontalo tahun ini juga ga seheboh malam takbiran terakhir kita ke Gorontalo. Dulu 3 tahun lalu, itu seluruh jalan protokol Gorontalo penuh dengan pawai2 orang takbiran. Kegiatan itu didukung sama pemerintah. Walikota dan Gubernurnya juga support. Mungkin karena pemimpinnya udah beda, jadi kegiatan2nya juga berubah.

Ga terlalu beda soal petasan kalau malam takbiran dimana2. Yang jelas duar duer jedar jeder bunyi-bunyi petasan rame banget. Dan didepan rumah Totu (oma uyut) Shaina, karena kebetulan di jalan raya, jalanannya ditutup karena ada acara. Kapan lagi bisa main skuter di jalan besar malem2 begini hehe

gorontalo16Main skuter di tengah jalan raya (depan Universitas Negeri Gorontalo). Shaina dan Oom-oom ciliknya alias anak dari tante papanya. Maafkan penampakan ikan paus ngegembol tas sambil mandorin anaknya di foto ini hahaha

28 Juli 2014
Hari Lebaran pertama. Sayang beribu sayang, mulai sehari sebelum lebaran, aku kedatangan tamu bulanan. Istilahnya setepat2nya mentari terbit dari ufuk, setepat itu pulalah si tamu bulanan datang. Jadi aja ga bisa shalat ied. Aku cuma nangkring dalem mobil, tapi bisa denger dengan jelas khutbahnya. So, daripada engga sama sekali..

Shalat ied GorontaloIni foto aku ambil dari mobil. Paling engga bisa “menikmati” Shalat ied.

Btw, minal aidin wal faidzin ya temans. Mohon maaf lahir batin atas segala kata-kata yang tak berkenan, tulisan yang menyakiti, lisan yang kadang tak bisa ditahan. Maaf lahir batin sekali lagi 🙂

Seperti biasa, kalau lebaran memang saatnya silaturahmi ke keluarga dan yang dituakan. Sayangnya lagi.. aku pas kedatengan period cramp. Jadi lebaranan di tempat tidur aja. Nyalain AC kamar, tiduran. Engga banget deh.

Sejujurnya sedih juga sih (agak lebay maap ya).. keluargaku ga ada foto cakep pas lebaran. While kayaknya semua orang mempergunakan lebaran ini sebagai ajang narsis, pamer kecakepan foto keluarga dsb, aku ga ada loh huhu. Bener-bener gara-gara si period cramp jadi ga bisa ngapa2in. Ada juga foto keluarga bareng-bareng sama keluarga besar Gorontalo saat pulang dari shalat ied. Itupun aku masih bengep, ga makeup-eyelineran sama sekali dan perut udah cenat cenutan.. But here it is 🙂

Monoarfa Family29 Juli 2014
Suamiku sakit… 🙁

Sebenernya ini agak aneh sih. Di setiap ucapan lebaran ke teman-temen, kata2ku adalah “tetap makan dengan kesadaran ya friends, supaya jauh dari sakit perut, diare, kolesterol, darah tinggi dkk-nya”

Eeh.. ndilalah malah suami yang sakit perut beneran. Kayaknya sih intoleran dengan sesuatu. Jadi perutnya penuh gas terperangkap. Pokoknya aku sendiri sampe takut lihat perutnya kembung sampe guedeee dan keraass banget 🙁 Jadi selama 2 hari disana, bener2 konsentrasi ngurus Nirwan sakit. Alhamdulillah hari ke3 udah baikan.

30 Juli
Alhamdulillah hari ini hari ulang tahun aku. Hari ketiga lebaran, pas di Gorontalo pulak. Akhirnya mama-papa mertua bikin open house, sekaligus halal bihalal sekaliaan buat syukuran ulang tahun aku. Jadi aja dapur di rumah Gorontalo hari itu sibuk luar biasa dan ngebul seharian untuk persiapan open house.

Birthday in GorontaloMalamnya kita “pesta”. Undangan open house aja sampai di umumin di RRI Gorontalo. Maklum, papa mertua itu kepala pemerhati komunitas disana. Jadilah ada keyboard & nyanyi-nyanyi sampe acara tiup lilin segala.

Aku lupa kapan terakhir pas ulang tahun pake dirayain, tiup lilin dinyanyi-nyanyiin dan ditepokin rame-rame kayak gitu. I am so blessed. Saat ulang tahun ini dikelilingi seluruh keluarga inti dan orang-orang yang aku sayang dan menyayangi aku setulus-tulusnya. Doaku : “Ya Allah, izinkanlah aku lebih lama lagi bersama-sama dengan mereka dengan keadaan yang sehat, makmur lahir dan batin..” Amiinn

31 Juli
Jauh-jauh hari sebelum ke Gorontalo aku kepengen banget nyemplung di laut. Rencananya kita mau ke Bunaken di hari ini. Tapiii karena 1 dan lain hal, akhirnya ga jadi tapii.. kita cari spot di Gorontalo untuk mengobati keinginan untuk nyemplung dan snorkeling. Berbekal browsing-browsing akhirnya kita ke Olele. Silahkan browsing dengan kata kunci “Olele Gorontalo”.

gorontalo9

Olele GorontaloSayangnyaaaa… pas udah nyemplung, aku lupa bawa iphone. Jadi aja, yang dipake untuk underwater photo di dalam bungkus dicapac itu Samsung S4 suami. Entah kenapa tombol snap dan fokusnya ga bekerja dengan baik kalau underwater huhu. Jadi aja cuma bisa ambil video. Kegagalan nomor 2 adalah, kita udah terlalu sore ke Olele, jadi kurang dapet itu terangnya dunia bawah air. Katanya paling bagus kalau siang saat silau mentereng, supaya rays of lightsnya bisa keliatan jelas didalam air.

Cerita panjangnya di postingan lain deh. Khusus kita bicara tentang laut2nya Gorontalo 🙂

Jumat, 1 Agustus
Hari ini kita pulang. Sama sekali ga berasa, udah 7 malem aja di Gorontalo. Rasanya kurang lama dan kurang puas. Tapi kita harus kembali ke rutinitas.

Going homeSee you again, rumah Gorontalo.. Shaina seneng banget selama disana. Dia hepi karena dia tahu fakta baru, bahwa rumahnya ga hanya di BSD, tapi ada juga rumah di Gorontalo. Di rumah Gorontalo, foto dia bertebaran dimana-mana, foto mamapapanya juga ada di setiap sudut rumah haha.

Rumah GorontaloWe’ll be missing you & see you soon, our 2nd home 🙂

5 Comments

  • hi mbak..salam kenal 😉 namaku Lisa. ada rencana mau ke Olele minggu ini. tp msh bingung mau bw anak atau gak. kebetulan disini kami perantauan blm ada satu tahun. aku pny anak 3,5taun dan 1,5 taun. g ada baby sitter. yg mau aq tanyakan. recommended g y bt bawa anak2 ke olele?

    Cicha Reply:

    Hai Lee Suh,
    Maaf baru bales, semoga belum terlambat. Kalau menurut aku, kalau mau bawa agak sejujurnya karena disana fasilitasnya belum maksimal, jadi mungkin agak repot. Dan kalau mau snorkeling kan harus di tempat yang lautnya agak dalam, anak2 sulit juga kalau mau berenang. Enaknya bawa anak-anak untuk bermain di pasir, nah seinget saya tempat bermain pasirnya juga terbatas.. jadi dari pasir langsung agak menjurang kedalam lautnya 🙂
    Kecuali saat mama-papanya snorkeling, anak-anak dipegang sodara di kapal. Ini saran sepengalaman saya yah 🙂
  • Wahh sy baru minggu lalu ke Gorontalo dan itu kali pertama ke sana. Saya sangat terkesan dgn kota GTO, krn masyarakatnya ramah-ramah dan yg paling saya suka kulinernya. Seperti sambalnya dan menu ikannya. Saya sempat diajak makan sate tuna di pantai, dan langsung kepengen beli minyak kampungnya. Rencana bln depan mau kembali kesana. Dah ga sabar mau makan ikan tunanya dan sambelnya. Hehe….
    Sampai2 kepikiran mau tinggal disana……hehe

  • kereeenn foto2 di pantainya yg lo share di path.. langit disana masih biru banget ya..

    sayang banget ya tradisi yg nyalain obornya ngga di buat heboh kaya dulu..

Leave a Comment