Family Gorontalo Jalan-jalan

Jurnal Lebaran 2009 di Gorontalo Part 2..

sapigorn
Written by Cicha

Oke, melanjutkan jurnal perjalanan kita selama di Gorontalo kemaren yaa..

21-22 September

Kalau di Jakarta, rumah yg didatangi saat lebaran itu pasti ada hubungannya sama keluarga, kalau Gorontalo gak sebegitu tertutupnya. Tetangga-tetangga juga banyak yang bertamu. Apalagi, Opa Gorontalo kan ada jabatan (dekan) di Kampus UNG, jadi banyak banget anak-anak buah dan orang-orang kampus yang dateng ke rumah.. sampe jam 10:30 malem itu tamu baru berenti.

Tapi waktu siang, kita sekeluarga keluar rumah juga.. Ke kampungnya Opa di Kabila, ke tempat keluarga si Opa sekalian nyekar ke Opa-nya PapaShai atau opa buyutnya Shaina. Gak terlalu jauh sih, ya kalau naik mobil bisa ditempuh dgn jarak 20 menit (tanpa macet sama sekali yaa.. Jalanan lurus-lurus dan lancar tanpa hambatan).

Gorontalo panasnya emang luar biasa. Mataharinya itu lhooo..menusuk bangett! Ini juga yang bikin badan rasanya capek banget. Shaina juga keliatannya cape, keringetan terus, lepek! Tapi dia sih seneng-seneng aja, nyari-nyari kucing atau binatang lain buat dipanggil-panggil. Paling girang waktu ketemu sapi di salah satu rumah sodaranya papa. Di Jakarta mana bisa ketemu sapi dan berdekatan kayak gini 😉

Liat sapi..

Memang deh selama di Gorontalo Shaina cukup hebat, baterenya ON terus, lari-lari kesana kemari. Mama ampe ketakutan dia kecapean. Soalnya tidurnya gak pernah maksimal. Tidur jam 11, jam 7 udah dibangunin. Sementara di Jakarta kan dia Tidur jam 10, bagunnya juga jam 10 (tiap hari hampir 12 jam tidur malamnya). Tapi sepertinya badannya menyesuaikan. Soalnya giliran masuk mobil / sampe rumah, dia langsung sikat istirahat, tidurrr. Tapi pas bangun, mulai ON lagi dan aktivitasnya emang gak abis-abis.

Alhamdulillah selama di Gorontalo Shai makannya bagus. Bagus banget malah. Mungkin kelaperan karena capek ya. Jadi, dia sehat-sehat dan fit banget. Padahal selama di Jakarta dia gak pernah full aktivitas kayak gitu.

BENTOR

Salah satu angkutan umum paling populer di Gorontalo itu namanya Bentor alias becak motor. Jadi, penumpangnya didepan di tempat yg seperti becak tapi bisa ditutup depannya, sementara pengemudinya pake tenaga motor.

Kalau tahun lalu gak disempetin Shaina buat naik bentor, taun ini krn udah gede juga, mama sempetin Shaina naik bentor. Tapi depannya ditutup biar ga terlalu berangin banget.

Dan, apa yang terjadi?

Ketiduran di Becak Motor, Gorontalo

Shaina emang dari awal bentornya jalan udah menikmati sripit-sripit angin yg menerpa dari kanan-kiri. Dieeem aja, cenderung kayak bengong. Gak lama kemudian, dia tertiduuur!! Hahaha.. Mama ama papa gak tega banget deh. Padahal tadinya mau ke swalayan nyari pampers celananya ampe gak jadi. Langsung puter haluan balik lagi ke rumah 🙂 abis yg mau di entertain keburu tidur hihi.

PENTADIO

pentadio..

Salah satu objek wisata di Gorontalo itu namanya wisata air Pentadio. Jadi disana ada bebek-bebekan gowes di danau buatan, ada tempat bermain anak (tapi waktu kesana masih tutup dan cenderung untuk mainnya anak 4 taun keatas).

Jangan bayangin indahnya kayak gimana gitu.. Yaaa.. Sayang sih sebenernya, biasa banget tempatnya. Kata Opa, kalau dipegang sama swasta, Pentadio ini bisa bagus dan terawat bener. Sayang dipegang pemerintah, jadinya kayak dirawat seadanya gitu.

Kita sempet-sempetin main ke sana setelah sowan ke salah satu temennya Opa.. Mama sama papa sempet maen bebek gowes, Opa sama Oma gorontalo juga. Haha kita kayak pacaran aja dehh. Shaina sih blm berani kita ajak naek bebek, takut rusuh di tengah-tengah danau malah bikin stress pengen nyemplung ke danau haha.

23 Sept

Hari ini hari terakhir kita di Gorontalo. Kita harus balik ke Jakarta karena si papa jatah cutinya abis dan hari Kamis tgl 24 udah harus masuk kantor lagi 🙁 padahal, mama diminta 5-6 hari lagi masih betah 🙂

Mobil yg kita tinggal menginap di bandara selama 6 hari 5 malam aman walau dengan keadaan berdebu dan kotor setengah idup. Sebenernya bisa minta dicuciin, ongkosnya nambah 20 ribu. Tapi kemaren kita prefer gak dicuciin. Padahal pas pulang juga pusing nyari tempat cuci mobil yang udah buka di musim lebaran gini.

Oh ya, total bayar parkir yg harus kita keluarkan adalah 280ribu untuk 5 malam. Kalau dipikir-pikir, naik taksi dari tempat kita ke bandara sekali berangkat sekitar 110-120rb so total maksimal naik taksi plus tol sekitar 250ribu. Yah, selisihnya gak terlalu banyak lah. Tapi aman, kalau ada “apa-apa” dengan keadaan Jakarta, paling tidak kita ada kendaraan pribadi yg bisa diandalkan.

Selesai sudah jurnal pulkam kita. Kurang seru sebenernya karena waktunya juga sangat singkat 🙁 besok kalau pulang ke Gorontalo lagi maunya lamaan dikit. 10 malem gitu kek paling cepet, biar bisa ngunjungin tempat rekreasi lainnya..

Alhamdulillah kita semua sehat-sehat dan bisa menikmati maksimal dari awal berangkat sampai pulang ke Jakarta..

20 Comments

  • Wuih…blognya Kak Shaina kayak ular aja ganti kulit hehehe. Tambah fresh dan keren deh mam. Kak Shai hebat deh mamamnya selama mudik. Next year mudiknya lebih lama lagi ya…biar puas dan ceritanya lebih seru dan panjang 🙂

  • wah blog shaina tambah kereen aja nechh….cerita mudiknya juga seruu banget. Shaina pengen naik becak? disekitar rumah ina masih banyak becak nechh…kalo ina malah senengnya naik APB (Angkutan Pengganti Bemo)

  • Shaina mudiknya puas banget ya. Apalagi selama mudik Shaina sehat2 aja, nafsu makannya juga bagus. Mamanya pasti seneng banget kan.. 🙂

    Cicha Reply:

    alhamdulillah bun.. tenang dan puas. Tapi kurang seneng, soalnya kurang lama 🙂

  • hihi.. shaina lucuk deh ketiduran.. enak yah dieyong-eyong..

    betewe, tampilan blog baru nya kewwreen dweh bu.. klo wordpress gratisan gitu bisa ga sih kita costumized sendiri? tampak gak bisa yah..

  • wah shaina lucu naik bentor sampe ketiduran.. klo tania naik motor pasti ketiduran..

    kyanya enak ya mudik kya shaina, jadi nemu suasana lain dari hiruk pikuk nya jakarta..

    btw udh ganti kostum nih mom blog nya.. cute abis…

  • mama shai..aku oenasaran
    mama shai jadinya ga naik bentor ya? motretin shaina? ^_^

    Cicha Reply:

    iya mommy azki, aku yang motretin makanya ga keliatan penampakannya hehe

  • waa..seru lebarannya yah..Shaina pasti berkesan banget deh, palagi nyobain alat transportasi di sana yg unik. Oh ya, met lebaran ya, maaf lahir batin.

    Mam, parkir di bandara sebelah mananya? aku suka bingung naro mobil klo pergi2 keluar kota. Boleh juga tuh idenya parkir mobil di bandara selama pergi, biasanya kita suka parkir di kantor papa azka di bidakara trus dari bidakara baru lanjut naik taxi mpe bandara.

    Cicha Reply:

    kalau di bandara, pas masuk ke area parkirnya langsung aja tanya, “lokasi parkir nginep dimana”. Nanti ditunjukkin ada kayak kubik berpager khusus gitu isinya mobil-mobil yang parkir nginep semua, disitu ada pos penjagaan yang lain lagi.. Setiap terminal ada kok. Nanti disana dikasih karcis lagi, tanda pengambilan mobil nanti pas pulangnya..
    sayang banget ya parkir jauh2 harus naik taksi lagi pulak hehe. Kalau parkir nginep ternyata jauh lebih irit kan jatohnya, sama aja kali ama ongkos taksi. Apalagi kalau cuma 2-3 hari ditinggalnya. Paling cuma 120-150ribuan 🙂 *6 jam pertama 20rb, setiap jam kena charge 2000*

  • Wah disana bentornya di belakang ya, kayak model becak di Jkt dulu ya. Klo di sumatera memang pengemudinya di samping kanan.

    Hmm Shaina pinter ya mamamnya kenceng…. klo vaya ga mo makan, hiks. turun deh jd 10kg hiks…

    *bener lho, td pagi buka blog ini dari ktr, again…ga bisa. address not found gt lah…
    jd dr rumah skrg tumben baru bisa…

  • kurang lama cha liburannya.. lain kali papashai ambil cuti panjang aj biar lama.
    liputan kulinernya mana cha? padahal pengen banget liat segala kuliner ikan gorontalo (biar sambil ngebayangin hehe).

    shaina nikmat ya naik bentro sampe ketiduran 🙂 yuk naik becak sama kyara sini, di sekitar rumahku masih banyak becak. kyara juga seneng banget kalo diajak naik becak 🙂

  • waah..seru banget mudiknya..shania lucu banget waktu pas naik bentor, saking enaknya sampe ketiduran.. skali-kali ajak naik becak disini mam..hihi..

    Cicha Reply:

    di daerahku udah ga ada becak nih 🙁 ntar kapan2 kalau ketemu becak pasti Shaina diajak naik hehe..

  • shai, seneng ya begitu keluar jakarta ngirup udara seger. lingkungan seger, banyak tempat wisata. pasti seneng banget ya, tapi sayang cuma sebentar ya disana:(
    alhamdulillah shaina mamamnya pinter selama mudik ya ma. zikra mah susah makannya selama liburan, jadi bundanya gak maksimal deh liburannya:( alhamdulillah kita semua selamat sehat balik lagi ke rumah ya:)

Leave a Comment