Family Gorontalo special events

Puasa & Mudik Lebaran

MamanShailebaran2009
Written by Cicha
Puasa & Pulang Kampung
Ahh.. hawa lebaran udah mulai terasa. Alhamdulillah tahun ini mama udah mulai ‘belajar puasa’ setelah 2 tahun full tidak puasa (tahun pertama hamil muda Shaina, tahun kedua Shaina baru lepas 6 bulan).
Tadinya tahun ini mama rada ragu, karena takut ASI menurun drastis. Memang sih, Shaina udah 19 bulan, tapi niat mama bulet-let-let untuk provide ASI sampe Shaina 2 tahun, jadinya takut.
Tapi alhamdulillah setelah nyoba, memang terasa ASI sedikit berkurang, sekitar 20% lah. Tapi nggak terlalu berasa juga secara Shaina kalau kurang ASInya juga udah dioplos sama dancow nutrigold. Alhamdulillah kayaknya nanti sampe lebaran dapet sekitar 15-17 hari (dipotong haid & longkap-longkapan puasa).
PULANG KAMPUNG
Alhamdulillah hari lebaran kali ini akhirnya kita bertigaan dikasih kesempatan lagi untuk pulang ke kampung PapaShai di Gorontalo. Tadinya memang ngga rencana pulang karena OpaShai dijadwalin untuk berangkat ke AS untuk Studi seminggu sebelum lebaran.
Selain itu, harga tiket melambung tinggi setinggi2nya. Bayangin aja, 1 orang sekali jalan masa 2.2juta? Jadi kalau 2 orang PP 8,8juta. Belom Shaina. Total2 sekitar 10juta!! Woww..
Tapi alhamdulillah kayaknya memang rejeki kita. Seminggu sebelom keberangkatan, di cek masih ada 3 seat dan harganya sekali jalan HANYA (walau masih mahal sih) 1,1jt. Jadi bertiga kita sekitar 5,2juta. Alhamdulillah Opa Gorontalo ada rejeki juga, jadi berangkatlah kita, insyaAllah 18 September besok. Dan juga, jadwal studi Opa diundur setelah lebaran berangkatnya. So, InsyaAllah keluarga PapaShai kumpul besok di Gorontalo.
Sementara keluarga mama gak ada disini semua. Oma yang jauh di Jeddah, dan Opa Bram yang udah ngga bareng kita lagi di lebaran kali ini. Tapi kesedihan ini terbayar dengan kita ke Gorontalo kok 🙂
Oke, karena persiapannya hanya 1 minggu, si mama mulai muter otak. Karena kebayang, kita harus berangkat dari rumah jam 3:30AM waktunya orang sahur. Sementara harusnya Shaina masih terlelap jam segitu. Mana Shaina paling ngga suka tidur digendong-gendong lagi. Adow..!! Ya semoga aja karena ngantuk, jadi suka tidur digendong, soalnya kita niat gak bawa stroller 🙂 (tapi sama papa aja yaa hehe tangan mama bisa gempor)
Toddler food while travelling
Urusan makanan-minuman juga harus prepare. Tapi untuk praktisnya, mama mau siapin aja :
– makanan kecil yang banyak (biskuit dsb)
– sup instan non MSG-nya Campbell (yang tinggal disiram air panas) sama roti tawar
– Cereal Fruity Cheerios + susu uht
Jadi untuk sarapan ngemilnya, cereal + susu uht. Nanti kalau keliatan gelagat dia laper, tinggal seduh krim sup aja disuwirin roti tawar. InsyaAllah gak bakal kelaperan lah anak mama.
Soal botol susu, mama alhamdulillah udah punya solusi nih. Botol yang tanpa istilah nyuci-nyucian. Ah, praktis lah pokoknya. Reviewnya nanti setelah lebaran deh ya 🙂 Cluenya : Playtex drop ins bottles.
Perjalanan nanti bakal sekitar 5 jam termasuk transit (30-45 menit di Makassar). Semoga anak mama banyak bobonya deh selama di pesawat. Amiin.
Doain lancar dan selamat sampai di tujuan ya temen-temen Shaina.
Oh ya, kita sekeluarga mau ngucapin maaf lahir bathin. Minal Aidin Wal Faidzin. Mohon maaf bila pernah ada kata yang menyakiti hati, tulisan yang kurang berkenan atau sekedar balasan komen yang lama atau malah tidak sempat terbalas.
Mohon dimaafkan ya.
Jumat besok we’re off to Gorontalo. Tapi Facebook pastinya bakalan tetep diupdate per-kejadian hehe. Fyuh, untung udah megang henpon yang konek internet setiap saat 🙂
Bye-bye! Semoga lebaran kali ini menyenangkan buat semua yaa..

MamanShailebaran2009

Ahh.. hawa lebaran udah mulai terasa. Alhamdulillah tahun ini mama udah mulai ‘belajar puasa’ setelah 2 tahun full tidak puasa (tahun pertama hamil muda Shaina, tahun kedua Shaina baru lepas 6 bulan).

Tadinya tahun ini mama rada ragu, karena takut ASI menurun drastis. Memang sih, Shaina udah 19 bulan, tapi niat mama bulet-let-let untuk provide ASI sampe Shaina 2 tahun, jadinya jujur awalnya rada takut tiba-tiba asi merosot drastis dan cita-cita sampe 2 tahun gak bisa terealisasi.

Tapi alhamdulillah setelah nyoba, memang terasa ASI sedikit berkurang, sekitar 20% lah. Tapi nggak terlalu berasa juga secara Shaina kalau kurang ASInya juga udah dioplos sama dancow nutrigold. Alhamdulillah kayaknya nanti sampe lebaran dapet sekitar 15-17 hari (dipotong haid kemaren & longkap-longkapan puasa) 🙂 senangnyaa..

PULANG KAMPUNG

Alhamdulillah hari lebaran kali ini akhirnya kita bertigaan dikasih kesempatan lagi untuk pulang ke kampung PapaShai di Gorontalo. Tadinya memang ngga rencana pulang karena OpaShai dijadwalin untuk berangkat ke AS untuk Studi seminggu sebelum lebaran.

Selain itu, harga tiket melambung tinggi setinggi2nya. Bayangin aja, 1 orang sekali jalan masa 2.2juta? Jadi kalau 2 orang PP 8,8juta. Belom Shaina. Total2 sekitar 10juta!! Woww..

Tapi kayaknya memang rejeki kita. Tadinya mikir, yasudalah, kita lebaran bertigaan aja di Jakarta karena keadaan yang memaksa. Tapii.. seminggu sebelom keberangkatan, keluarga PapaShai di Gorontalo ngecek, masih ada 3 seat dan harganya sekali jalan HANYA (walau masih mahal sih) 1,1jt. Jadi bertiga kita sekitar 5,2juta. Alhamdulillah Opa Gorontalo ada rejeki juga, jadi berangkatlah kita, insyaAllah 18 September besok. Dan juga, jadwal studi Opa diundur setelah lebaran berangkatnya. So, keluarga PapaShai kumpul besok di Gorontalo.

Sementara keluarga mama gak ada disini semua. Oma yang jauh di Jeddah, dan Opa Bram yang udah ngga bareng kita lagi di lebaran kali ini. Sedih juga sih. Tapi kayaknya kesedihan ini terbayar dengan kita ke Gorontalo kok 🙂

Oke, karena persiapannya hanya 1 minggu, si mama mulai berasa too excited dan rada deg-degan. Karena kebayang, kita harus berangkat dari rumah jam 3:30AM waktunya orang sahur. Sementara harusnya Shaina masih terlelap banget jam segitu. Mana Shaina paling ngga suka tidur digendong-gendong lagi. Adow..!! Ya semoga aja karena ngantuk, jadi suka tidur digendong, soalnya kita niat gak bawa stroller 🙂 (tapi sama papa aja yaa hehe tangan mama bisa gempor 😉 )

Toddler food while travelling

Untuk selama perjalanan, urusan makanan-minuman juga harus prepare. Tapi untuk praktisnya, mama mau siapin aja :

  • sup instan non MSG-nya Campbell’s *seperti foto di bawah* (yang tinggal disiram air panas – minta sama pramugari di pesawat) sama roti tawar
  • Cereal (mama bawa Fruity Cheerios) + susu uht
  • makanan kecil yang banyak (biskuit dsb)

sup instan campbells

Jadi untuk sarapan ngemilnya, cereal + susu uht. Nanti kalau keliatan gelagat dia laper, tinggal seduh krim sup aja disuwirin roti tawar. InsyaAllah gak bakal kelaperan lah anak mama.

Soal botol susu, mama alhamdulillah udah punya solusi nih. Botol yang tanpa istilah nyuci-nyucian. Ah, praktis lah pokoknya. Reviewnya nanti setelah lebaran deh ya 🙂 Cluenya : “Playtex drop ins bottles”.

Perjalanan besok bakal sekitar 5 jam termasuk transit (30-45 menit di Makassar). Semoga anak mama banyak bobonya deh selama di pesawat. Amiin.

Doain lancar dan selamat sampai di tujuan ya temen-temen Shaina. Kita sendiri di Gorontalo cuma 5 malam.. soalnya PapaShai cutinya udah abis kepotong cuti bersama dsb 🙁 padahal enak kali ya berlama-lama di sana.

Oh ya, kita sekeluarga mau ngucapin maaf lahir bathin. Minal Aidin Wal Faidzin. Mohon maaf bila pernah ada kata yang menyakiti hati, tulisan yang kurang berkenan atau sekedar balasan komen yang lama atau malah tidak sempat terbalas.

Mohon dimaafkan ya.

Jumat besok we’re off to Gorontalo. Tapi Facebook pastinya bakalan tetep diupdate per-kejadian kok hehe. Fyuuuuh, untung udah megang henpon yang konek internet setiap saat 🙂

Bye-bye! Semoga lebaran kali ini menyenangkan buat semua yaa.. 🙂

12 Comments

Leave a Comment