Curhat Parenting Sekolah Shaina Social Life

Sacrifice, Shaina & her social life

Shainaku
Written by Cicha

I will be needing inputs, comments & apapun bentuknya regarding this posting.

Disekolah, Shaina punya temen baru yang sering dia sebut namanya. Sebut saja namanya Safia (bukan nama sebenarnya). Ada aja cerita baru tentang Safia setiap harinya. Misalnya,

“Tadi waktu sampe sekolah Safia peluk aku kenceng banget, dia bilang aku wangi”
“Safia kan bestfriend aku ma. Dia bilang aku sahabatnya, jadi dia juga sahabat aku”

Dan cerita2 manis lainnya.
Tapi… ada kalanya ceritanya berbalik :

“Safia bilang aku sombong ga mau main. Tapi aku bukan ga mau main, aku lagi ga pengen, dia suka marah sama aku”
“Kalau aku belajar, aku pinter, Safia suka marah, suka jealous gitu sama aku”

Intinya sih, Safia ini temen deketnya sekarang ini lah. Kadang mereka akur, kadang mereka konflik ala anak2. Karena besoknya dia cerita, aku udah sahabatan lagi kok sama Safia 🙂

Shaina beberapa kali cerita, Safia ini suka ditegor sama Teachernya. Karena suka lari-lari, suka ga concentrate di kelas, sampai-sampai STAR-nya (stiker bintang tanda prestasi harian di kelas) harus diambil. Aku ambil kesimpulan bahwa tipe anaknya masih suka main, belum bener-bener bisa konsentrasi untuk pelajaran di kelas, masih suka ngobrol di kelas. Kebetulan Shaina suka jadi lawan mainnya 🙂

Ada cerita baru kemaren. Shaina cerita, dia gak kebagian lauk makan siang, pas kebeneran lauknya favoritnya dia, soto ayam. Sontak aku emaknya spaneng. Haah? Jadi Shaina ga makan siang dong??!! Makan apa? “Makan kok, nasi sedikit ama kerupuknya,” jawab anaknya -_-

Kebetulan kelas 1 diwajibkan ikut catering supaya membiasakan anak2 untuk makan bermacam varian makanan, belajar makan sayur dan “memaksa” anak makan apapun yg sudah disiapkan. Metode ini bagus sih, khususnya melatih anak2 picky eater. Orangtua sih setiap bulan dikasih list menunya, jadi kita juga tau apa aja yg disajikan di hari itu. Kalau menurut orangtua anaknya ada masalah dengan menu hari itu, boleh bawa lauk dari rumah. Kebetulan menunya kemaren itu soto ayam komplit-kerupuk & jelly.

Kenapa Shaina ga kebagian soto?
Awal2nya jelas aku emaknya geram dong yaaaa. Masa distribusi makanan di sekolah ga bener begini?! *udah siap2 protes ke sekolah*.
Ternyataa.. Setelah pertanyaan-pertanyaan investigasi yang udah aku tanyakan, ditemukanlah fakta lain. Menurut Shaina, setiap makanan itu udah ada namanya di piringnya atau apa entah. Kemaren itu si Safia ngambil jatah makanan Shaina, karena makanannya Safia keselip atau belom ke distribusi di ujung meja. Jadilah Shaina gigit jari cuma dapet nasi ama kerupuk (inipun ga jelas dapet bener, apa dapet jatah dibagi dari Safia). Konon menurut Shaina, makanan milik Safia terakhirnya diketahui ada di meja lain, dan ketauan memang belum kesentuh sampai sesi makan siang selesai. Aku sesalkan juga sih, kenapa missnya ga aware ya -_-

Aku protes, kenapa Shaina ga ngomong ama miss nya? Kenapa missnya ga tau?
Kata Shaina :

“Aku ga mau Safia dimarahin ma. Dia itu udah suka dimarahin karena ga tertib. Nanti star-nya (stiker bintang tanda prestasi harian) dia habis. Jadi gapapa kok aku makan kerupuk aja”

Doeng!!&*#$%
Aku sempet terdiam. Aku lgsg cut pembicaraanku dgn Shaina. Dalam hati sejujurnya seorang aku, ga suka Shaina terlalu berkorban begitu ke temennya. Maksudnya ya mengalah boleh, tapi jangan sampai merugikan diri dia sendiri. Ya bayangin aja, sekolah kan sampai jam 13:30 which is sedikit apapun Shaina tetep harus makan siang. Walaupun jam 10 ada sesi makan snack yang dibawain dari rumah siiihh…

Aku ngadu sama papanya tentang cerita ini dengan berapi-api. Dan betapa terkejut dan tertamparnya aku dengan reaksi papanya :

“Bagus dong mom, kita sudah berhasil mendidik dia. Dia udah kebentuk jadi anak yg toleransi, anak yg mau berkorban buat orang lain kalau dianggapnya memang itu baik. Baik kan, bikin temennya ga dimarahin? Kita udah berhasil mendidik dia, jangan intervensi dengan pilihannya. Kalaupun nanti dia akan mendapatkan sisi negatif dari keputusan dia, aku yakin dia juga akan belajar sendiri nantinya. Biar dia yg ngerasain baik-buruknya”

Aku yg lagi ga terima-berapi2 sekonyong-konyong terdiam. Subhanallah.. Iya juga ya.. Speechless deh aku. Anakku.. betapa kamu selalu meembuat kejutan buat mama papamu.

ShainakuShaina, tetaplah jadi anak yg riang, anak yang suka dan senang berteman. Teruslah berekspresi dan bersosialisasi dengan caramu sendiri, dengan cara yg menyenangkan dan membahagiakan untukmu. Mama Papa bangga dengan semua apa yg kamu kerjakan, apa yg kamu lakukan. Keep being the sweet and loving Shaina..

Tapi tetep… kalau bisa jangan sampai nantinya membuat efek negatif buat kamu ya nak 😀 – yg ini bagian ego mamanya haha.
Ujung-ujungnya aku tetep tuh komunikasikan di bukom alias buku komunikasi, kenapa hal itu bisa terjadi & kenapa miss nya ga aware kalau ada salah satu anak muridnya ga kebagian makanan.

Menurut parents lain gimana kalau anak sendiri mengalami hal-hal kayak gini? Sejujurnya emaknya pengennya sih semuanya balance: anaknya bisa berbuat baik.. tapi ga mau anaknya jadi merugi karenanya. Ah ini nih.. emaknya kayaknya kagak legowo haha. Bicara legowo kayak yg lagi rame di dunia politik sekarang 😀

Kalau ada waktu, aku minta masukannya ya 🙂 Thank you.

13 Comments

  • Hi Chicca, sorry ini telat komennya. Anak aku disekolah juga suka makanannya di-ambil oleh temannya. Ada satu, teman anak aku disekolah, entah kenapa ortunya ga perna bawain dia lunch box apapun. Jadi si anak ini kalo lunch time, berkelana dari satu anak ke anak lainnya untuk lunch. Kasian sebenarnya. Tapi ya aku ga rela juga (emang dasar emak2 ya kita) kalo tiap kalo makanan anak aku dimakan terus sama dia, sementara my boy pas pulang kerumah pasti kelaperan. Anak aku sih no problem karna dia merasa kasian dengan temannya ini. Jadi, solusi aku, kadang aku suka kasi extra banana muffin misalnya, dan pesan ke anak aku kalo yang extra itu untuk temennya itu.

    Untungnya sekarang ini temennya ini uda mulai dibawain makanan dari rumah oleh orang tuanya 🙂 I supposed we always teach them to share because sharing is caring….haa!

    astagaa, ada ya yang emaknya ga mikirin kalau anaknya laper disekolahan gimana -_- Aku pernah juga sih diceritain kayak gini, disekolah anak temenku, sampe gurunya menyampaikan tolong dibawakan bekal karena anaknya sering mengambil makanan temannya. Jawaban ibunya “anaknya ga mau dibawain makan”. Capedeh haha.
    In the end, gw setuju sih.. pengalaman kayak gitu bikin anak2 kita makin peduli sama sekitar juga ya. Nice move, bawain makanan lebih khusus buat temennya akan menjadi jauh lebih aman, both for our kid and the friend ya.

  • Shaina melindungi temannya ya. Mudah2an sih gak keterusan untuk hal-hal lainnya dan temannya bisa berubah menjadi baik

    kayaknya sih begitu ya. Bagus-bagus engga sih, tapi tetep ambil positifnya aja 🙂

  • Chaaaa, Shaina hebat banget deh, salut sama Shaina.

    Gw pribadi blm masuk fase ortu yang menghadapi masalah kayak gini, secara Bhima masih asik asik sendiri. Tapi klo boleh kasih pendapat, mungkin pake cara maen layang-layang kali ya, sistem tarik-ulur. Kalo kira2 emang perlakuan temennya udah kelewat batas, tarik Shaina, dikasih penjelasan dan pengertian dimana Shaina juga harus perjuangkan hak nya dia dan tidak merugikan. Bagusnya lagi Shaina terbuka komunikasinya, intinya kita jangan sampe menghakimi apa yang shaina lakukan itu salah atau gimana.

    Mungkin emang udah waktunya untuk diajarin lebih assertive, lebih tegas, tapi tidak memaksakan kehendak:)

    So sweet banget deh Shaina, yuuuk main lagi yuk Kak sama Bhima;)

    kiss kiss buat shaina:*

    Siap-siap aja fik, nanti semakin dia sering bergaul dengan dunia sosialnya, semakin banyak terpaan dimana anak2 dituntut menyesuaikan diri dengan kanan kirinya. Gimana anak kita bersikap, itu perannya bener-bener apa yang kita tanamin. Gw juga ga sadar sih, kita emang bener2 minta anak kita jadi baik, tapi ga inget kalau nanti dia bakal ketemu sama anak2 yang ga seperti dia. Gimana cara dia menghadapi social life nya itu yang gw ga sadar harus ditanamin dari kecil 🙂 Semoga blom terlambat.
    Yuk bhim2 main sama kk shaina yuuuk

  • cha.. ternyata sekarang udah masuk ke tantangan baru yak soal ngurus shaina.. tantangan dari pihak luar yang kdang sulit di terima..

    shaina pintteeer banget udah mengerti berempati..

    di sekolahnya tania dulu, sahabatnya waktu TK juga begitu mirip safia.. suka maksa tapi sayang juga..
    dulu sempet kesel sama bekalnya tania yang sering pada akhirnya di bagiin ke sahabatnya.. tapi ya gitu.. sebeneernya mereka udah bagus mau berbagi..

    Yes Ke, fase baru bener2 ini.. masuk sekolah (khususnya SD) banyak hal dan metode yang harus bikin kita juga ikutan belajar dan belajar terus 🙂 Namanya anak-anak yaa ada aja lah begini2. Hadapi dengan senyum sajalah haha

  • reaksi pertamaku juga sama kok dengan mama shaina. ga terima kok anaknya cuma makan kerupuk doang. tapi kalau diliat dari sisi lain, ini sebuah pencapaian besar. shaina bisa empati ke temennya. tapi aku harap sih besok2 safia ga gitu lagi ya. karena kalau dibiarin kayaknya safia ini bisa jadi tipe pembully.

    salam kenal mama shaina

    hehe makasih bu. Iya.. soal Safia aku pantau terus kok. Aku tanya tadi main apa sama safia, ngobrol apa, ngapain aja.. jadi aku tau perkembangannya. Yg aku tangkep Safia cuma dominan aja anaknya. Kebetulan anakku tipe follower, apa2 ngikut, nah ketemu Safia yang dominan, selesai lah sudah haha. Selama ga membuat Shaina ga nyaman, aku cukup pantau aja dari rumah. Semoga ga ada hal2 yang ga mengenakkan lainnya.

  • kalo aku ngeliatnya Safia ini manipulative (eh kok malah nuduh), soalnya kalo ditolak trus marah. dan kayaknya dalam hal soto itu, dia pasti menjadikan dirinya victim sehingga shaina jadi gak tega. mungkin aku sotoy doang yah hahaha….but that’s the impression i’ve got.

    hahaha.. aku melihatnya Safia dominan anaknya. Kebetulan anakku tipe follower, apa2 ngikut, nah ketemu Safia yang dominan, selesai lah sudah haha. Selama ga membuat Shaina ga nyaman dan jadi protes, aku cukup pantau aja dari rumah semoga sih ga jadi mempergunakan ‘kelemahan’ Shaina ya.. hehe

  • Dilema ya. Di satu sisi, ya Shaina baik banget ama temennya, sangat perhatian. Tp di sisi lain ya gak bener kalo sampe merugikan diri sendiri dan ini udah mengarah kalo Shaina itu di used sama temennya.

    Kalo gw kok condong setuju sama lu ya. Shaina harus dibilangin kalo perhatian dan bantu temen itu bagus tp selama gak merugikan diri sendiri atau org lain. Kalo udh sampe ada yg dirugikan berarti ada yg salah dan harus lapor guru. Walaupun mungkin nanti temennya dimarahin lg sama guru tp itu demi kebaikan dia. Kalo Shaina sayang ama temennya, harus bantu supaya temennya bisa berubah jd lbh baik, bukan trus bantu nutupin kesalahannya…

    Yah itu pendapat gw ya…

    iya bener man. Gw juga sih mikirnya gitu. Tetep dikasih pembatas dan koridor bahwa boleh aja membantu dan membela atau apalah, asal jangan membuat diri sendiri merugi. Konsep ini emang yang belom bener2 gw tanamin. Moga belom terlambat deh 🙂

  • Mula2 aku speechless…..Oh dear…., as i told you last time Cyin, kadang kita susah2 cari nasehat ke orang lain, cari konsultan ato psikolog ato bahkan penasehat spritual.

    Ternyata gak jauh2…., melalui anak kita pun kita bisa banyak belajar dari apa yang mereka perbuat. Aku semakin paham apa yang dikatakan orang bahwa ANAK ADALAH TITIPAN TUHAN, yang berarti kita orang tua bukan hanya dititipkan untuk mendidik dan mengajarkan mereka, tapi bisa juga Tuhan titip/kirim sebagai guru kita.

    Anyway, i luv yu all….luv the parent, luv Shaina. Karena menjadi banyak bagi aku pribadi walaupun belum menikah. May God always bless whole family with all kindness.

  • Antara sedih, membayangkan Shaina hanya makan sama kerupuk, tapi juga bangga karena Shaina punya hati dan sikap yang belum tentu dimiliki anak lain seusianya. Semoga makin solehah dan pinter ya, Shaina :-*

    hehe amin amiin.. makasih ya maak

  • kok sepertinya secara ga langsung si safia melakukan bully ya cha? gw belom pengalaman masalah parenting tp kayanya tetep harus ada tindakan.. at least ngomong ke pihak sekolah soal si safia ini dan agar sekolah (guru2) lebih memperhatikan setiap muridnya aja.. kasian syainaaaa.. hiks

    sudah gw komunikasikan ke guru sih soal ini. Moga2 soal ini ga terjadi lagi (soal cuma dapet kerupuk doang) dan si Safia ini juga ga “mempergunakan” kelemahan Shaina yang ngalahan aja. amiinn

  • Pertama mau bilang salut buat shaina karena punya hati yang luar biasa manis banget 🙂 pasti banyak ortu yang iri karena susah ngajarin anak2nya buat toleransi, sabar sama jujur

    Kedua, kayaknya kita tetep hrs komunikasiin ke pihak sekolah ttg safia ini. Karena biar ada feedback buat ortunya safia juga dr pihak sekolah.kasian jg klo sampe sifat safia sampe ganggu tmn2 sekelas yg laen yg ga sebaik shaina dlm bertoleransi.

    Sekian hehe..semoga bisa membantu 🙂

    Makasih Desy.. iya ini udah gw komunikasiin juga ke sekolah sih. Gw udah minta supaya kalau Shaina terlalu dekat dengan Safia, diingatkan untuk bermain juga sama teman-teman yang lain. Selain itu juga, ya semoga aja Safia ga mempergunakan kelemahan Shaina soal toleransi ini..

Leave a Comment