Parenting Shaina

Shaina’s Diary Project

DiaryShaina
Written by Cicha

Shaina, anak mama ini bisa dibilang anak yang ekspresif. Tapiiii kalau ditanya tadi ngapain aja di sekolah? Seharian ngapain aja dirumah (selama mama kantor)? Jawabannya acakadul -_-

Kalau ditanya :
Ngapain disekolah?
jawabnya simple & bikin penasaran : “Main sama belajar” (ya pastinya dong naaak.. namanya juga sekolah)
Mainnya sama siapa?  “Sama temen” (yaiyalah masa ama kucing -_-)
Hepi ngga di sekolah? “hepi aja kook”
…padahal menurut ominya pas pulang sekolah itu dia cemberut soal urusan pertemanan anak-anak lah. Sohibnya ga mau duduk sama dia. Tapi entah dia males cerita atau udah lupa sama ke bete’annya.

Gemes kan dengernya?@#$%!!??. Bukan gemes pengen cium usel-usel, tapi pengen.. ahh gatau pengen apa pokoknya gemes *kosek wese*

Ga sedikit anak-anak yang sangat aktif dan ekspresif saat bercerita. Bener-bener bisa menceritakan secara deskriptif, tadi dia melakukan apa sampai detiiil sekali. Kalau Shaina anaknya ga model begini. Dia ceria sih, selalu hepi, tapi suka ga peduli seikitar, yang penting ga ada yang ngusik dia. Selain itu, mungkin Shaina merasa cerita apa yang dia laluin itu ga perlu, orang gitu2 aja kok. Kepo deh si mama haha.

Sejujurnya Shaina itu kayak aku, emaknya waktu masih kecil.. paaaling ga suka ditanya “ngapain aja tadi?” Hiihh.. sebel pokoknya ga pengen jawab. Kayaknya nurun nih ke Shaina -_-

Oke. Ini mulai mengganggu aku sebagai emaknya yang merasa harus tau gerak-gerik apa yang dia lakukan saat mataku ga bisa menangkap pergerakannya, khususnya di sekolah. Apalagi Shaina akan menjadi anak SD beberapa hari lagi. Pergaulan baru, teman-teman baru dll. I need to know everything.

That’s why aku bikin project ini, yaitu project nulis diary setiap hari. Dimana Shaina setiap harinya (dimulai saat liburan ini) harus menulis apa yang dia lalui pada hari itu.

Ini salah satu contoh tulisan Shaina di salah satu hari nya dia. Keliatan ya betapa Shaina itu tidak terlalu detil dalam bercerita.

DiaryShainaIni tulisan tanpa editan mama. Biasanya abis dibaca gini kalau salah spelling atau apa nanti dibenerin. Tapi yg ini belom 🙂

Tapi mama udah cukup bangga. Bisa lumayan detil. Sampai dia tulis yoga sama mama (depan tipi) dan “nonton JOKOWI JK”! Haha ketauan deh dirumah pada antusias nonton Jokowi JK 😀 Salam 2 jari ah! Jangan lupa besok nyoblos yaa.. jangan golput because every single vote counts!! Let’s do it for better Indonesia! *ngapa jadi kampanye pemilu begini haha*

Okay, itu tadi contoh tulisannya. Jadi setiap lembar wajib dia isi setiap hari. Kalau dalam 1 minggu tanpa absen dia menulis diary (senin sampai sabtu), saat hari minggu nya kita kasih reward. Kita (aku dan papanya) sepakat menuruti apa yang Shaina minta apa. Entah itu main kemana atau beli mainan. Biasanya permintaannya ga jauh dari lego *korek2 dompet*. Sekarang lagi nagih minta Furby -_-).

Kenapa cerita tentang apa yang terjadi di sekolah itu penting?
Selain ada kasus kekerasan dan pelecehan yang terjadi di salah satu sekolah (inget kasus JIS yang menggemparkan itu?), aku sangat concern sama perkembangan Shaina setiap harinya.

Aku merasa perlu tau: apa yang dia kerjakan, apa yang dia rasakan, apa yang dia sukai, apa yang dia tidak sukai, siapa yang dia sukai, siapa yang baik sama dia, siapa yang kurang baik / melukai dia (hati/fisik/lainnya), dan lain sebagainya.

Bully membully disekolah itu konon sudah sampai SD loh. Tidak harus bully gencet2an atau fisik, tapi bully dimana anak kita merasa dikucilkan, dielu-elu, diolok-olok. Aku harus tau manakala ini terjadi sama anakku. I need to know, to make action.

Aku sadar anak-anak (apalagi tipe anakku, Shaina) kalau nulis ga jelas2 amat. Ga bisa juga aku berharap dia bisa menulis ala-ala reportase wartawan. But atleast aku bisa “membaca” apa yang dia lalui pada hari itu.

Dalam rangka menyukseskan project ini, setiap harinya aku selalu courage dia, mengingatkan untuk menulis apa adanya. Suka, tidak suka, senang, kesal, hepi, sedih.. harus dia tulis. Insya Allah sih dia mengerti dan nantinya bener-bener dia jalani dan menjadi kebiasaan.

Apasih tujuan The Diary Project ini?

  1. Supaya kita bisa empati dengan anak. Misalnya, kalau kita baca pada hari itu dia lagi bete, kita tau harus berbuat apa. Kita tau mood mereka.
  2. Kita tau keseharian anak kita dan orang-orang yang make contact dengan dia. Kita seperti masuk ke dunia dia.. mengetahui nama teman-temannya. Orang-orang di sekolah.
  3. Kita bisa tetap memantau kegiatan anak kita.

Aku mau ini menjadi kebiasaan atleast sampai dia lepas SD. Kalau SMP – SMA mungkin udah bisa cerita secara deskriptif dan detil ya. Tergantung gimana kita orangtua pendekatannya sama anak supaya dia mau selalu bicara dan sharing sama kita sampai mereka dewasa.

Buat aku sih, The Diary Project ini penting. Menurut parents lainnya?

9 Comments

  • Gue kepikiran yang sama Mbak Chica, mau gak mau bete juga kalau ditanya gimana di sekolah… lupa… zzzz gemezzz kan hihihihi.

    Pengennya sie dia menulis, gue pun menulis juga kegiatan gue, biar adil, habis gue sampai rumah mereka kadang sudah bobo hiks hiks.

    Gue pikir menulis perlu, ntar kalau kerja gak bisa bikin report juga gak lucu kan.

    Shania tulisannya sudah jelas dan ceritanya sudah runut, Shania keren 🙂 🙂

  • Wah… ide yang bagus nih bikin project diary begitu. Sebenarnya pengin dari dulu pengin nerapin ke Dita, tapi Dita itu susaaah banget duduk diem buat nulis. Kalau soal bercerita, kadang suka cerita kadang enggak. Kalau lagi gak mau ditanya-tanya jawabnya “ah..Dita sudah lupa tadi ngapain aja” hehehe. Tapi saya setuju ma, anak perlu dibiasakan bahwa kalau ada apa2 di sekolah, anak tidak takut bercerita ke ortunya. Makanya meski kdg ogah ditanya, saya sih setiap hari nanyain mulu, gapain aja di sekolah :D. Sukses ya Shaina dengan projectnya 🙂

    terima kasih ya bundit. Sebenernya Shaina juga mood-mood’an kok untuk duduk manis nulis berlama-lama. Karena ada reward akhir minggu sama ada maunya aja jadi dia (kadang2) semangat haha. Kadang emang kudu ada begitu nya, win-win solution buat mama sama anaknya haha.

  • Bhuahahahahahahahaha……gak sengaja baca tulisan blog lu ini via FB. ampuuun dah lucu bener lu kyk lucunya Shaina.

    Anyway, gue suka cara yg lu lakukan buat ngembangin komunikasi baik diri lu ke Shaina ato sebaliknya.

    Selain itu that’s one of smart way to know deeper your own daugther.

    Pdhl mnurut gue (sejauh yg gue denger sendiri dari cara Shaina bercerita) dia gak tmasuk kategori anak yg pelit ngomong, tpi as you’r as her mom lu lebih tau & lebih merasakan apa yg dikatakan Shaina. Shg stlh lu nulis bgini gue baru berpikir tnyata gak cukup dia kita ajak bicara secara verbal aja. Kita hrs courage dia utk bisa lebih terbuka salah 1 nya dgn menulis diary nya sendiri.

    Dlm hal ini gue bpikir, you’r a smart mom, dear. Keep doing! God bless you, Shaina & whole family.

    hehe thank you for your thoughts cyiin.. Shaina loves you tante nomiii!! 🙂

  • bagus juga disuruh nulis diary ya…

    anak2 emang gitu kalo ditanya sekolah ngapain aja, pasti jawabannya aneh2 atau bilang gak inget. 😛

    anak-anak emang gitu kali yaa.. males inget2 juga orang dia pikir ga penting juga haha. Lah kita kan ortunya kepengen tauuu hahaha

  • Shaina tulisannya bagus.

    Dulu azka pendiem, ga pernah cerita kejadian di sekolah. Trus setelah aku biasain cerita, akhirnya dia jd suka ceritain apaaa aja hal yg dia alamin dan nanya juga mama seharian ngapain aja. Mnrtku ini penting, selain ngelatih daya ingat juga bs kepantau hal2 yg semestinya ga boleh, misal azka cerita td temennya ngomong bla…bla…trus aku luruskan, kalo ngomong kyk gt ga baik

    iya, tujuannya sama ya, verbal atau tulisan.. sama-sama pengen tau apa yang terjadi sama anak kita setiap harinya. Jadi kalau ada yang sedikit melenceng, kita bisa meluruskan. Setuju 🙂

  • setujuuu cha… mau niru ini ahhh diary project.. anak gw klo cerita sama kaya shaina seperlunya ajah atau kadang bisa gampang jawab lupa -__-

    biasanya sih gw yang mancing nanya2 terus sampe akhirnya dia inget dan jadi ketahuan detail ceritanya.. pernah loh dia cerita klo temen sekolahnya suka ngancem ga mau main lagi sama dia, klo dia ngga ngikutin maunya.. anak gw rada kalem dan lemah jadi kadang suka nurut ajah.. bikin gemes… loh kok jadi curhat 😀

    btw shaina detail kok ceritanya.. sampe pup aja di ceritain 😛

    hehe iya ke, biasain anak untuk jadi lebih ekspresif melalui tulisan aja sih ini, sekalian emaknya jadi atau apa yang terjadi setiap harinya 🙂
    Wah, Tania mirip ama Shaina dulu.. temennya ada yang ga mau main lagi sama Shaina karena Shaina ngomongnya inggris terus. Yang pada akhirnya berakibat buruk lho sama mentalnya, dan mulai dari situ Shaina tutup mulut ga mau bicara bahasa inggris lagi. Makanya gw bilang yang kayak gini2 yang gw mau antisipasi.. 🙁

  • wah Tulisan Shaina bagus, bisa belajar bercerita dan bahkan nti bs ketagihan menulis nih Shaina…dan mama bs tau kegiatan2 dan unek2 shaina ya..good idea bgt mom

    hehe itu tulisannya masih acak2an lagi ga terlalu rapi malah bu, males apus2 dia jadi main coret2 aja haha.
    Iya tujuan aku itu sih.. supaya aku selalu tau unek2nya dia 🙂

Leave a Comment