Gorontalo Jalan-jalan Shaina special events Things to Remember

Shaina Mandi Lemon, 25 Bulan

shaina-mandi-lemon
Written by Cicha

Di ulang bulan Shaina yang ke 25 alias 2 tahun 1 bulan, Shaina sebagai anak turunan Gorontalo (papa asli Gorontalo), jadi Shaina melewati sebuah proses adat Mandi Lemon.

Apa sih mandi lemon, dari hasil googling dan menemukan disini.. Ini dia penjelasannya :

Menurut petua adat Gorontalo yang disebut ‘Bate” ritual mandi lemon adalah sejenis khitanan bagi wanita, sebagai bukti keislaman seorang wanita sehingga agenda sakral tersebut yang harus dilalui oleh anak perempuan pada usia balita. Dijelaskan pula bahwa melalui ritual ini dapat diramalkan tentang masalah jodoh dan karakter dari wanita itu sendiri saat dewasa melalui petunjuk bahan alam yang digunakan seperti pelepah pinang muda yang dibelah.

Mengenai istilah mandi lemon memang diadopsi dari bagian prosesi prosesi ritual, dimana seorang anak perempuan menjalani prosesi mandi kembang yang bercampur lemon atau jeruk dengan tumbuhan harum lainnya dipangkuan ibu yang melahirkan.

Proses shaina mandi lemon

Ya, sejenis khitanan, bukan khitan beneran / sunat yang mengeluarkan darah, atau dilukai sehingga luka dan membutuhkan penyembuhannya berhari-hari. Kalau mama lihat, hanya ada seperti selaput tipis yang diambil dari klitorisnya. Sesaat setelah dikhitan pun Shaina langsung pipis tanpa meringis dan mama bersihkan pake sedikit air sabun. Gak papa tuh 🙂 Kalau luka kan harusnya perih.

Kalau untuk seluruh prosesinya, nya kurang lebih begini : Awalnya, Shaina di wudhukan, dan dipakaikan baju adat untuk mengikuti pengajian. Kemudian, setelah pengajian selesai, mulailah proses khitan. Khitanan dilakukan dikamar, di pangkuan mama yang dialas bantal. Shaina nangis sebentar. Itupun sepertinya karena dia ditahan kaki dan badannya. Anak mama ini memang paling ga suka di”kekang” gerak-geriknya.

Setelah selesai dikhitan, barulah prosesi mandi lemon / siraman air wangi khas yang dicampur dengan daun/buah jeruk purut, daun pandan dan ramuan lainnya yang diisi di dalam bambu kuning. Shaina dipangku mama. Jadi gak hanya Shaina, tapi mama pun basah 🙂 Saat dimandikan, nangisnya Shaina jaaauh lebih kenceng dari saat dikhitan. Mungkin karena kaget, karena airnya dingin 🙁 sayang gak pada aware soal menyiapkan air hangat untuk soal ini.

Selesai mandi, ada sesi tepuk mayang (mayang yang masih terbungkus pelepahnya). Saat prosesi ini, kebetulan mayangnya Shaina susah sekali dipecah. Ditepuk berkali-kali bahkan di pukul, mayangnya gak mau pecah. Akhirnya harus dirobek manual. Katanya pertanda, Shaina anaknya “keras”. Padahal menurut Oma Gorontalo, kalau anaknya lemah lembut atau “lembek”, ditepuk perlahan pun sudah terbelah.. 🙂 wadoh gawat nih..

Tapi alhamdulillah saat dibuka, isi mayangnya masih muda, harum, putih, segar dan terjejer rapi.. katanya pertanda baik bagi kehudipan, jodoh dan rezekinya… Dan dijelaskan walau anaknya “keras”, tapi hati Shaina baik. Insya Allah, alhamdulillah. Dan isi mayang itu dibalur ke sekujur tubuh Shaina.

(karena mama gak gitu ngerti, beberapa penjelasan ngopi dari blognya Bunda Aulia, yang orang Gorontalo asli 🙂 )

Setelah selesai dimandikan, Shaina dimandikan sedikit di kamar mandi (karena badannya penuh mayang dan biji-biji lemon) dan dipakaikan baju adat lagi untuk selanjutnya mengikuti prosesi injak piring-injak tanah. Kalau mama hanya ganti baju aja, karena baju – celana basah kuyup.

Setelah cantik dengan baju adat, kemudian Shaina dituntun untuk menginjak 7 (tujuh) piring yang berisi uang coin 500 perak yang ditaruh diatas setangkai daun puring. Saat injak piring, ada payung adat yang mengikuti Shaina. Selanjutnya menginjak piring yang berisi tanah dan jenis2 rumput. Terakhir menginjak piring yang berisi jagung dan padi. Selesai sudah deh prosesinya….

Setiap injakan ada maknanya. Mama googling, gak nemu euy 🙁

Begitulah. Kemarin kita 1 minggu penuh di Gorontalo. Seneng, sepi, jauh dari keriuhan kota megapolitan Jakarta. Shaina sempet main ke pantai, berenang.. Jalan-jalan naik motor, panas-panasan 🙂 Disana mama gak parno ngajak Shaina naik motor, karena udaranya juga masih bersih, polusinya sedikit sekali. Kita juga sempet ke pantai naik motor, cuma 10 menit 🙂 Kalau di Jakarta mau ke pantai aja planningnya berhari-hari sebelumnya.. Disana kemana-mana deket 🙂

Pantai Indah, Gorontalo, March 2010

Kita kemaren brainstorming soal pindah ke Gorontalo for good, untuk provide suasana yang kondusif untuk anak-anak nanti. Gimana soal pendidikan anak-anak? Disana sudah ada Lab School (sekolah Lab) yang kurikulumnya disamakan dengan lab school Jakarta. Dan dapat bocoran, untuk guru-guru TK, mereka lulusan S2 psikologi dan pendidikan anak, jadi bukan berarti di kampung tapi kampungan 🙂

Ah, soal pindah sih, we’ll see lah. Kalau mama, selama memang bertujuan baik dan untuk kesejahteraan keluarga mama ini, I’ll do anything 🙂

25 Comments

  • Wah Mandi Lemon ya Mba? aku juga waktu kecil di “Mandi Lemon” juga lho, ortu orang gorontalo soalnya hehehe, kalau aku dari lahir sampai besar gini di jkt..salam untuk keluarga ya?terutama suami siapa tau masih sodara ya? ^__^

  • Wah udah lama enggak main di komp blogger, gak main ke rumah Shaina, begitu ke sini ternyata udah besar aja.

    Shaina beruntung yah, masih dikenalkan dengan budaya asli ortunya, banyak yg udah putus hubungan loh sama akar kebudayaan ortu.

    Btw, pindah ke kota kecil kayaknya emang ide yang bagus deh…. mengingat Jakarta makin gak nyaman. Soal sekolah anak kan, sejelek2nya, kita masih bisa menambahkan di rumah kalau ada kekurangan di sekolah.

  • Wuih Kak Shai seru banget mandi lemonnya. Saya paling seneng kalau baca acara adat gini. Kalau keluarga saya gak begitu ngikutin adat, kayak tedak siten (kalau anak mau jalan) dsb. Kalau keluarga Ayahnya Dita sebenarnya masih kuat megang adat, cuma karena tempatnya jauh ya banyak yang gak dilakukan. Selalu sehat ya Kak Shai. Gak papa karakternya “keras” ya, artinya kan tegas dan punya pendirian ya. Dan yang penting baik hati ya 🙂

  • seru ya acara adatnya:) alhamdulillah shaina baik2 ya, tapi sepertinya yang dilakuin ke shaina juga masih dalam batas aman sunatnya. gak ada darah2an kan? alhamdulillah deh ya.
    zikra malah dulu disunat pas umur 5 bulan. terpaksa karna susah pipis waktu itu. emaknya nangis bombay, darah dimana2. sedih banget waktu itu, tapi lega sekarang, lega karna udah melakukan kewajiban ke anak:)
    liat shaina makin lucu aja, apalagi pas dipantai itu. jadi inget pas acara ultah kemaren, seru banget jogetnya hehe. oya mama shaina, minta maap ya karna waktu itu bundanya zikra kiss shaina gak pake minta ijin dulu ke mama. maapkan ya ma kalo gak berkenan:p

  • seneng juga liat upacara mandi lemonnnya Shaina. 2 thumbs tuk lo deh cha, masih mau menghargai adat istiadat seperti ini. hehehe iya, kalo pake air anget lebih seru lagi ya Shaina, tante juga pengen nimbrung tuh, biar badannya wangi n seger ….

  • Hai mba ….
    Salam kenal, lagi blogwalking niy.

    Seneng d baca acara adatnya. Soalnya keluargaku juga penganut acara2 adat. Heboh persiapan dan pelaksanaan. Seru yaa.

  • Wah Shaina udah jadi gadis kecil nich. Sehat terus yaa…
    Aku baru tau mbak soal mandi lemon ini. Itu semua anak perempuan di Gorontalo wajib mengalami prosesi itu yach?

  • Pasti seneng deh, kalo jadi pindah ke Gorontalo. Shaina bisa sering2 ke pantai 🙂
    Kebayang deh, tiap weekend bisa rekreasi 😀
    Mungkin berat buat mama dan papa Shaina ya, secara harus adaptasi lagi dengan situasi dan kondisi yang baru. Tapi demi yang terbaik buat Shaina, chayoo Mama!

  • seru yaa ada acara adat2an gitu..jd nyesel ga ngadain acara adat buat azka pas 7bln kmrn. apa sih kl jawa namanya turun tanah atau apa gitu deh. maklum lah jawa gadungan :p

    oya btw gorontalo pantainya bagus yaa..

  • Shaina si putri gorontalo.. Cantiknya pakai baju bodo 🙂 udah afdol jd putri gorontalo ya sayang stlh mandi lemon.. Hmm ngebayangin shaina abis mandi lemon pasti wangi banget hehe..
    Yg prosesi injek piring itu kayanya mirip tedak siten nya adat jawa ya cha.
    Dimanapun nanti bertempat tinggal, smoga itu yg terbaik buat keluarga ya cha. Ato coba di pinggiran jakarta aja ky bogor, parung kan udaranya msh lumayan enak hehe..

  • Tadi sempat ga bisa buka blognya lho.
    Awalnya ngeri juga membayangkan Shai dikhitan apalagi lihat foto Shai lagi nangis tapi baca setelah khitan baik-baik saja ikutan lega 🙂
    Memang enak tinggal di daerah yang dekat ke pantai, bisa liburan kapan saja dan bisa makan ikan setiap hari murah pulak 🙂

  • Seru deh baca pengalaman mandi lemonnya Shaina. Jujur aja, sebenenernya aku pingin ada semacam acara adat yg dilakukan buat Tanaya, tp sayangnya dr keluargaku dan papanya kurang begitu paham adat. Jadi ya nggak tau mesti ngapain.
    Dulu waktu nikah aja aku gak pake urusan adat… hehehe..
    Kan kalo ada bisa buat cerita kalo Tanaya besar..
    😀

  • Aduh kok Shaina nangisnya sampai begitunya Mam, sampai mamanya keliatan cemas dan stress.
    Duh kasihan.
    Aduh tapi lucu banged yg pake baju adat itu, so cuteee….. menggemaskan….. gpp ya Shai nangis2 dikit, kan udah bisa main2 lagi kan? 🙂

    Oh iya mam, vaya di ft keliatan aja ndut, aslinya mah ga sampe 12kg….

    Cicha Reply:

    iya, karena kaget kedinginan langsung diguyur di kepala. Soalnya gak pernah2nya dikagetin langsung pake air dingin begitu, jadi shock dia hihi.
    Iya tante gapapa. Abis kelar injak piring, Shaina langsung ceria lari-lari kesana-kemari lagi kok 🙂

  • mama shaina, gara2 baca postingan ini aku jd mikir berat hehehe….
    anak perempuan itu wajibkah di khitan, karena anakku sabine gak dikhitan, berdasarkan berita yg ktnya pemerintah melarang perempuan dikhitan, trs aku gugling deh trs ada yg bilang sunah ada yg bilang wajib, drpada malah dosa aku mo ngkhitan anakku nih, shaina brapa tahun ya? soale sabine udah 16 bulan gapapa gitu ya?

    Cicha Reply:

    Soal wajib atau tidak, kayaknya tidak ya jawabannya. Walaupun di alqur’an dibilang salah satu “sunnah”. Jadi terserah aja.
    Aku sendiri kalau ngga ada kewajiban di adat, mungkin gak mengkhitan Shaina juga. Tapi karena di adat anak balita Gorontalo memang harus melewati ini, makanya aku pasrah aja, katanya memang ada manfaatnya, entah manfaat mistis atau medis 🙂

    Shaina dikhitan kemarin ini pas dia 25 bulan, 2 tahun 1 bulan.

Leave a Comment