Parenting Things to Remember Toddler - Balita world video

Flash Card Learning

flashcardlearning11
Written by Cicha

Sekarang kayaknya lagi trend bin IN banget ya yg namanya flashcards. Ragam macemnya pun beragam, ada yg sepaketannya sampe jutaan, sampe yg cuma 20ribuan.

Mama sendiri tadinya ga terlalu tertarik sama flashcard. Tapi gara-gara waktu itu ngeliat anaknya sepupu mama 27 bulan pinter banget, udah bisa baca huruf lancar in english dan tau ini-itu krn bundanya rajin ngajarin pake flashcard. Akhirnya, mama tersontak krn ternyata slama ini mama males2an banget ngajarin soal akademis gini sama Shaina.

Karena menyaksikan sendiri anak umur 27 bulan lancar membaca huruf inilah yg bikin mama jadi tertarik sama flashcards.

She starts From 20 Months

Flash Card Learning

Untuk awal, start waktu Shaina umur 20 bulan, mama beliin flashcard binatang. Waktu itu cukup ribet juga nyari flashcard yg gambar binatang asli (bukan kartun) untuk pengenalan awal ke Shaina. Akhirnya ketemu di Gramedia. Fisiknya memang kartu tipis, tapi gambar binatang asli, harganya gak lebih dr 25rb, di gramedia.

Sebetulnya, untuk pengenalan benda dan binatang bisa jauh lebih awal. Tapi menurut mama, lihat cue anak, apakah dia sudah bisa “fokus” atau belum. Kalau sudah bisa fokus misalnya : serius memerhatikan sesuatu atau nonton, kayaknya sudah bisa dimulai.

Kalau ditanya, seperti apa flash cards yang bagus? Jawabannya, flashcard yg bagus itu adalah yg sesuai kebutuhan.

Kalau kebutuhan mama sendiri :
– Kalau mau kenalin binatang, cari flashcard yg bergambar binatang asli
– kalau mau kenalin nama? benda, usahakan cari gambar benda asli (jangan kartun krn TAKUTNYA membingungkan orientasi anak)
– kalau mau kenalin alfabet atau angka, cari yg hurufnya besar dan tunggal, supaya gampang diingetnya
Dan sebagainya. Bisa beda orientasi orang tua.

Lebih baik lagi jika kartunya agak tebal dan sturdy, supaya setelah sesi belajar, si anak bisa mengeksplorasi kartu?nya tanpa harus merusak fisik si kartu. Kalau favorit mama sih Baby Einstein Discovery cards. Gak harus pake itu kok, asal pinter-pinter milih, kita bisa beli yang bagus tapi gak terlalu mahal.

Permainan yg bisa dilakukan saat “bermain” flashcard adalah :
– tebak ini apa
– mana ini (kartu disebar didepan si anak)
– bunyi ini bagaimana (kalau binatang)
Dsb.

Cara yg paling efektif adalah melalui “REPEATATION” dan ucapkan dengan lantang, jangan terlalu lembut atau menye-menye. Ulang ulang dan ulang. Lebih baik lagi bila susunan kartu yg kita kenalkan bener-bener kita ingat / dinomerin di belakangnya jadi repeatationnya sempurna, tidak acak.

Misalnya hari ini mengenalkan “grapes – banana – peas – apple”.. Maka 6 jam kemudian / besok harinya yg di ulang juga susunanannya sama “grapes – banana – peas – apple”..dan seterusnya. Setelah lebih dr 3 hari, untuk anak yg sudah bisa bicara ujung-ujung belakang kata, tanya ke mereka, ini apa yaa? Dan setelah sudah “khatam” baru boleh acak..

Kunci keberhasilan pengenalan melalui flashcards adalah :
– siapkan waktu 20-40menit per sesi
– ciptakan suasana “bermain” namun serius dan fun
– Matikan televisi, silent hp kita, bila perlu tutup pintu kamar saat kegiatan ini dilakukan, supaya anak fokus.
– lihat cue si anak. Apakah mereka ready untuk “bermain” atau tidak. Bila si anak rewel, ngantuk, lapar, dijamin sesi belajar akan jadi acak adul 🙂
– gunakan target. Jangan kenalkan macam flashcard secara bersamaan. Contoh : 1 minggu kenalkan dan tamatkan seri kartu A, minggu depan tamat kartu B dan slanjutnya..

Tentunya semua sesuai kemampuan si anak dan keyakinan si orangtua bahwa si anak mampu menangkap dan menerima pelajaran dan pengenalan yg kita sampaikan.

Shaina seneng ngga sih dengan sesi-sesi belajar bin bermain ini? Wah, jangan ditanya, dia inget waktunya belajar kapan.. Dan setiap liat kartu menggeletak, dia ngingetin, “mama, ajay mama, ajay” (mama, belajar mama, belajar).

Sesi belajar adalah sesi yang selalu Shaina nanti-nantikan. Berarti alhamdulillah, mama bisa menciptakan suasana belajar yg menyenangkan. Kalo membetekan, gak mungkin dong, Shaina nagih-nagih belajarnya 🙂

Hasilnya gimana?
Luar biasa. Perbendaharaan benda, binatang, sekitarnya Shaina sudah jauh lebih membaik dan berkembang cepat banget. So far, mama masih konsentrasi pengenalan benda-benda, binatang-binatang, buah-buahan dan lingkungan sekitar dulu ke Shaina. Sesekali disisipi pengenalan alfabet, tapi belum serius dan belum diprogram kalau alfabet & huruf. Nanti deh, biar dia kenal sekitarnya dulu, baru ke alfabet 🙂

Alhamdulillah, kalau seri kartunya sudah khatam, Shaina yg ngasitau mama ini gambar apa, itu gambar apa, mama yg nunjukkin kartunya aja.. 🙂

seperti video di bawah ini :

Dan di kehidupan nyatapun, shaina sudah nunjuk. Misalnya, “Mama, anana, uning” (mama, banana, kuning). Atau lagi di supermarket, Shaina tau-tau yg ngajak main “mama, anah apaw?” (Mama mana apel?).. Terus mama pura-pura nyari dan shaina yg ngasih tau “ituu apaaw” (ituu apeel).

Sangat nyata hasilnya kok. Asal tips-tips mama diatas dijalanin.. 🙂

Mama sendiri belom kenalin flashcard Glenndoman yg katanya bagus itu (dan memang mahal). Mama lebih ke “belajar sambil bermain” aja, jadi masih fun, ada gambar-gambar. Kalau glenndoman itu bener2 ngasah otak, minim gambar. Nanti lah kalau Shai sudah masuk ke usia 4-5 tahun.

Thanks to my cousin (ibunya Fasya, keponakanku yg belum 3 tahun tp sudah pandai baca huruf) for inspiring me and teaching me how to educate toddler with flashcards…

28 Comments

  • aku nyoba ke anakku yang baru berumur 4 bulan terus dy ngeliatin si kartu berapa detik saja kemudian nguap 😀
    but i will not give up hahaha,,

  • Mam,,,kasi tauk dong belinya dimana??
    aku juga udah di otak nih pengen ngajarin pake flash card,,tapi belom ada kesempetan nyari flash card yang sesuai kriteria haaati,,(kebetulan kriteriaku sama kayak mama shaina),,,
    kasi tauk ya belinya dimana??

  • wah trimakasih postingannya membantu bgt, kmaren aku beli flashcard binatang beneran,tp kayanya anakku sabine blom fokus malah terlihat tidak tertarik sama sekali 🙁 gmn ya caranya? atau emang dia terlalu kecil, br 16 bln, tp dia kayanya blom ngenal binatang sm sekali selaen cicak deng. 😀

    Cicha Reply:

    makasih sama-sama. Suasana yang sepi dan “memaksa” anak untuk fokus udah dicoba? 16 bulan seharusnya udah bisa kok 🙂
    Matiin tv, umpetin semua mainannya. Biar si anak gak celingak-celinguk cari kegiatan lain 🙂 semoga Sabine sebentar lagi mulai kenalan sama binatang & benda sekitar yaa 🙂

  • bravo mama shaina .. dan shaina .. ngomongnya sudah jelas banget
    kalo aku flash card hadiah dari nakita ato majalah, terus aku tempel di dinding. Emang seneng dia, kalo siap dia samperin sendiri dan menyebut dan menunjuk benda. Emang gak perlu yang muahal, yang penting reguler ya
    kalau dulu sama Izza malah pake potongan gambar dari majalah, kardus makanan ato apa ajalah .. lalau ditempel di dinding.
    Yang repot waktu kita mau mindahin gambar2 itu dr dinding, dia nangis ..

  • terpesona deh liat video nya. lancar banget.

    satu pertanyaan mom, gimana cara bikin shaina duduk tenang ikut ritme yang kita buat? soalnya susah banget nerapin hal yg sama ke raya. 3-5 kartu selesaiii. terus dia pegang-pegang sendiri dan balik nanya ke kita 😀

    Cicha Reply:

    abis ngasih liat kartunya, diumpetin bun. Kalau aku sih gitu. Jadi abis kasih liat kartu, kita umpetin sambil nyusunnya juga gampang, gak acak2an untuk sesi belajar dan repeatation selanjutnya kan? 🙂

    Terus, kita yang atur, kartu mana yang boleh dia pegang, dan bisa sambil eksplorasi & mendalami lebih lanjut. Ini makannya apa, bunyinya gimana, warnanya apa dsb. Inipun kita kasih kalau sesi “flashing” kelar. Usahain jangan kepotong 😉

    Terus kasih pegang kartunya pun kalau bisa tetep pada kamus “repeatation”. 15-30 detik pegang kartu A1, lanjut A2 dan seterusnya. Jadi kepattern dan anak juga “dipaksa” untuk tidak melenceng dalam proses belajar 🙂

    Selaen itu, cara ini memudahkan kita supaya program repeatationnya gak ribet, gak harus ngasih nomor disetiap kartu dsb 🙂

  • wah.. tips menarik. thanks infonya…

    aku udah lama punya flashcard yang kata-kata tapi kurang intens ngajarinnya, soalnya zaheer nya juga kayaknya ga mo fokus-fokus. dia lebih suka dengan kartu-kartu gambar buah dan binatang yang aku buat sendiri, searching dari internet dan dilaminating, jadi gak cepet rusak. alhamdulillah untuk koleksi binatang dan buah zaheer udah hafal banyak.

    kalo untuk benda, aku lebih suka nunjukin langsung contohnya ke benda aslinya, yang ada di sekitar kita aja.

    Cicha Reply:

    basically sama aja bu.. Menurutku malah kreatif banget tuh, diprint terus dilaminating. Bisa jadi alternatif flashcard murah meriah dan kita yang atur, benda atau binatang apa yang mau kita kenalin ke anak.
    Keren 🙂

  • oh ya, kalo ke crystal, karena dia doyan nanya huruf2 kanji sejak umur 2thn, aku bikin sendiri dari karton bekas packaging makanan/snack/amplop EMS (kira2 8cm x 10cm. terus tulis huruf kanji gede2 di atasnya. murah meriah, gak usah keluar duit. dan efektif juga. dan aku suka ajak anak2 berkreasi dg kardus bekas, karton bekas, guntingan majalah/koran. bikin mozaik dari kulit telur. murah meriah, tapi anak2 jadi dikenalin dg pemanfaatan barang2 bekas, juga ngajarin soal lingkungan hidup.

  • semoga shaina tambah pinter hari ke hari yah!
    wah, aku gak rutin ngajarin, pemalas nih. soalnya angie tuh kalo diajarin sering nolak. (beda dg crystal). jadi kalo ngajarin sesuatu sambil bermain aja. dulu ngajarin angka dan warna dia nolak. tapi sambil2an, kayaknya malah masuk. baru2 ini tau2 dia lagi megang spidol berwarna, terus nulis angka 1, 2 dan 3, dan berulang2, sambil bilang ini 2, ini 3. padahal gak diajarin. tapi 2 dan 3-nya rebahan semua. hehehee… malah aku yg terheran2. jadi biarpun nolak, ternyata dia juga ngamatin. aku juga gak ngajarin bahasa inggris. ..duh pemalasnya diriku.

  • seneng liat shaina…belajar.ALhamdulillah farissa sudah di kenalin flash card dari umur 8 bulan..saat itu masih sekitar 10 flash card isinya buah2an semua..perkembangannya sangat pesat sekali..di acakpun udah khatam..walopun umur segitu bicaranya belum jelas cuma belakangnya aja.sampai saat ini farissa masih pake flash card yang lokal..udah kategori kosa kata.menurutku efektif banget pake flashcard..Selamat belajar dengan mama ya shaina…

  • metode nya Glenn Doman namanya ya kalau pakae flash card jadi mengandalkan ingatan bawah sadar sang anak. Aku juga menerapkan hal yang sama ke Pascal kok. hasilnya Allhamdulillah

  • iya bener, pake flashcard ini mayan banyak manfaatnya, aku dulu juga ngasi tau nama benda, bentuk2, warna2, pake flashcard ke azka. yang cara belajar baca juga pake flashcard juga harganya 40 rb, ga ada gambarnya, cuma 1 menit dlm satu sesi, si anak ga mesti serius ato konsentrasi sama apa yg kita kasi liat. Klo aku dulu biasanya abis makan kan azka masi duduk manis, nah aku kasi liat flashcard yg glenndoman yg hrnya 40 rb itu, 1 menit ajah 15 kartu tiap hari. diulang-ulang selama 5 hr, trus ganti lagi mpe 100 kartu abis. Azka waktu itu umur 1,5 tahun (emang di kartu itu ada tulisannya bisa dr umur 6 bulan). Umur 2,5 tahun, sebelom azka masuk pleigrup, azka udah bisa baca lancar.Padaal aku sendiri ga nargetin azka bisa baca secepat itu, cuma ngemanfaatin masa2 golden age aja, selama 3 tahun pertama itu aku banyak kasi stimulasi, baik itu dg flashcard, game, nonton Brainy baby, poster2, asal si anaknya lagi mood dan enjoy. Klo sekarang, jangan ditanya deh, sejak punya adek si mamanya males kasi stimulasi hehehee….palagi kan udah sekolah, jd suka mikir kan udah dapet dr sekolah, di rumah leyeh2 ajah takut cape…huaaaa..padaal masi banyaaaaak yg belom kuajarin 🙁

    Cicha Reply:

    keren banget nih mama vera, jauh lebih getol dari aku ngajarin akademis ke anak!
    aku belom coba glenndoman malah. Rencana nanti kalau Shai deket-deket 3 tahun. Sekarang biar “bermain” dulu sama kartu bergambar.

    Aku suka kata “memanfaatkan golden age”. I’ll keep that in mind 🙂 thanks for sharing mama vera

  • iya bener, pake flashcard ini mayan banyak manfaatnya, aku dulu juga ngasi tau nama benda, bentik2, warna pake flashcard ke azka. yang cara belejar baca juga pake flashcard

  • klo gw blajarnya pake buku cha…punya flashcard yg kata2,tp udh acak2an…hihihihihi *ga disiplin nyimpen*
    ngenalin warna ke atha yg agak susah..paling seneng warna pink…hohoho :p
    paling lucu klo yg bacain buku baru *ptama kali*,apa yg dikenalin yaa itu yg diinget..jd Atha suka protes/tanya2 klo abinya beda bacainnya…hihihihi
    *jadi curcol*

  • Gue dulu pernah beli flashcard juga cha yang english tp mgk kecepetan ya soalnya waktu alma masih blm fokus deh kayaknya. Skrg malah gue lbh sering pake tools yang ada, entah itu puzzle atau bahkan seringnya sih barang aslinya aja dam alhamdulillah alma udah lama tau tentang segala macam binatang, benda dan warna, malah sampe alat2 dapur dan pertukangan. Tapi untuk huruf dan angka plus bahasa inggris masih sedikit2 yg diatau makanya gue jg udah niat mau beli flash card lagi. Kayaknya kalo telaten emang bagus ya.

  • hehe udah kubahas kok di atas :
    “lihat cue anak, apakah dia sudah bisa “fokus” atau belum. Kalau sudah bisa fokus misalnya : serius memerhatikan sesuatu dan sudah mulai jadi observer, kayaknya sudah bisa dimulai.”

Leave a Comment