Parenting Shaina

Shaina Aqiqah, Puput Pusar & Cegukan!

17 Feb ’08

Akhirnya, mengikuti sunnah rasul, 1 kambing telah di sembelih untuk Aqiqah Shaina, 17 Februari 2008, persis 7 hari setelah kelahirannya. Ngga ada acara-acara berlebihan, kita hanya berkumpul, berdoa bersama dan orang-orang tua Shaina (mama-papa-oma2-opa dan oma buyut) menggunting rambut Shaina sebagai salah satu sabda Rasul. Setelah itu baru beberapa sahabat aku dan Nirwan datang untuk menjenguk keadaanku dan menengok si baby yang sering dibawa pulang pagi sama Oom-oom nya itu.. hihi (waktu hamil aku masih sering hang out bareng mereka, ya ke monas, ya makan malem kemana kek, ya hangout di resto, pokoknya saturday night-an deh..)

Sebenernya aqiqah ini juga dadakan. Aku baru inget pas sabtu (16/2), bahwa besok Shaina 7 harian. Akhirnya hasil browsing yang pernah kucari-cari dulu, alhamdulillah aku ketemu layanan Amanah Aqiqah, layanan kambing aqiqah dan Qurban yang bisa pesan melalui internet. Akhirnya, sore jam 5, langsung nelfon kesana, milih kelas kambing dan memesan 50 box nasi kebuli hasil kambing aqiqahan untuk kita bagiin ke Masjid dan ke tetangga sekalian menyebarkan kabar gembira ini 🙂

Alhamdulillah lagi, (kata temen-temenku dan tanteku), Gulai kambingnya enak.. dagingnya gak rasa kambing banget, nasi kebulinya juga yahud 🙂 Ah, puas rasanya.. menjalankan ibadah dan bisa dinikmati keluarga dan orang-orang lain. Oh ya, layanan Amanah Aqiqah ini recommended ibu-ibu, bapak-bapak! Tinggal telepon, makanan datang tepat waktu, tinggal bayar di tempat. Praktis bukan? hihi.. Gak pake acara repot-repot deh, terima beres. Oh ya, dan harganya OK, atleast lebih murah dari layanan yang lain deh.

18 Feb ’08

Hari ini, suster dari rumah sakit masih datang berkunjung untuk Home Care, alias memandikan dan merawat pusar Shaina yang belum puput. Tapi alhamdulillah, sehari setelah di qiqah, Shaina langsung puput 🙂 Wah, mamanya harus udah mulai siap-siap belajar mandiin Shaina di bak nih, suster dari RSIA Tambak terakhir dateng hari jumat soalnya. Tapi tenang, udah puput pusar kok 🙂 Paling kudu tahan suara tangisannya aja saat risih dibuka-buka bajunya..

Cegukan Terus

Seperti di dalam perut, di luar perut pun, Shaina terhitung lumayan sering cegukan. Biasanya, kalau dia abis minum, abis digantiin diapers dan udah bersih mau bobo.. dia cegukan.. Hiks, ngeliat dia kesian banget.. apalagi karena abis minum asi dan dibersihin diapers, jadinya gak rewel sambil cegukan dengan muka capek memelas..

Gini nih mukanya Shainya yang memelas kalau lagi cegukan.. miris-miris gimanaa gitu. I love you my darling.. yang kuat ya sayang..

8 Comments

  • Aduh duh rajinnya anakku. Iwan & Cicha, lebih baik kamu niatin nulisnya seminggu sekali. Jadi secara harian, bikin catatan2 kecil aja yang di compile 1x seminggu. Soalnya kalau tiap hari sih nggak janji deh.
    Anyway, niatnya untuk bikin tulisan itu sendiri udah bisa dibilang oke lah.
    Selamat jadi mamah and papah ya. Doa ayah selalu

  • Halo Cha..aku warga weddingku yg udah deket juga ma due date neh..selamat ya sekali lagi, btw kamu buka thread new moms untuk periode februari, maret, april 2008 di weddingku dongs kayaknya belum ada tuh hehe, seru baca cerita kamu, secara bentar lagi ada angkatan new moms periode itu akan banyak lagi nih..ditunggu yaa..

  • Selamat ya Shaina..

    Tenang aja Chicha, pasti begitu suster ngga ada insting kita sbg ibu bakalan lebih terasah dan secara alami pasti bisa kok.. good luck ya bu.. *jadi inget deg2an nya mandiin Vanya pertama kali..hi3x..*

  • @ mamavian
    makasih, Shaina nya dibilang cantik 🙂 Amin tante, makasih doanya

    @ nungqee
    Iya, sama-sama. Seneng info yang kushare bisa berguna buat yang lain 🙂

    @ diana
    iya dianaa.. makasih ya doanya, amiin. Tempelin kertas ya? huheuheuhe.. tar deh dicobain.

  • selamat yah ca… cepat juga yah puputnya baby shinanya, semoga menjad anak yang solehah dan berbakti kepada orangtuanya. amin.

    oh yah ca, katanya klo baby cegukan terus, coba aja potongin kertas kecil dan tempelkan dijidat sibaby, bisa cepat hilang cegukannya ca.

    ok dee… bye

Leave a Comment