Bali Jalan-jalan Traveling

Bali Trip day 1 : Kecak Dance Uluwatu

Kecak Dance area, Uluwatu Temple
Written by Cicha

Karena trip ke Bali kali ini terbilang singkat, cuma 4 hari 3 malam, jadi itinerary nya lumayan padet tapi semuanya disempet-sempetin. Sampai di Bali jam 12:30 siang. Air Asia kali ini tepat waktu banget dan selama di atas alhamdulillah ga turbulance & cuacanya cakep. Jadi mamak2 penakut naek pesawat ini cukup tenang hehe.

Disana kita sewa mobil lepas kunci alias nyetir sendiri. Kita minta mobil yang kita sewa langsung jemput di Airport. Berbekal WAZE & Google Maps, ke hotel kita menuju! 2 hari pertama kita di Kutabex Beach Front Boutique Hotel. Review hotelnya menyusul ya 🙂

Setelah selesai makan siang di KFC persis bawah digedung hotel kita –  naro barang – ganti baju.. Langsung merujuk ke itinerary hari pertama : nonton Kecak Dance di Uluwatu. Sebelum berangkat Shaina udah rajin banget nontonin ini di Youtube. So she’s very excited. Emaknya pun cukup excited karena terakhir nonton ini tuh waktu masih SD kayaknya, dibawa sama Omi.. Dan saat nonton dulu aku ketakutan ama penari-penari yang pake topeng-topeng serem haha.

Perjalanan ke Uluwatu dari Kuta cukup panjang, kurang lebih 1 jam++. Waktu berasa tambah panjang dikala Shaina batuk-batuk dan muntah lendir di mobil -_- Tapi anaknya bilang, aku gapapa kok, ayo kita nonton kecak! Berbekal Essential Oils dibantu tolak angin anak, bismillah… kita tetep ke Uluwatu jadinya. Mampirin McD drive thru yang sempet kita lewatin, takut kelaperan dijalan.

Di perjalanan ke Uluwatu kita ngelewatin GWK, tapi gak sempet masuk ke dalem, jadi cukup foto di area entrance depannya aja. Niat! Haha

Didepan GWK entrance

Ini Shaina ga lama sebelomnya muntah padahal. Udah deg2an, tapi alhamdulillah baik-baik aja. I love you Shainaa.. anak kuatnya mama papa 🙂

Sampai di Uluwatu temple jam 5:40an, pas bangetttt… kecak dance dimulai jam 6:00pm. Sebelum masuk kita diminta pake iketan warna kuning atau kain warna ungu. katanya kalau pake celana yang terlalu pendek ga boleh, jadi ditutupin pake sarung ungu itu. Aku ama Shaina cuma pake iketan kuning yang di pinggang, Nirwan karena pake celana pendek diminta pake kain yang ungu.

Dari pintu masuk menuju area mau nonton kecak, kita sempet foto2 dikit aja, pake tongbro. Bro tolong Bro… cekrek cekrek! Mayan laah haha.

Uluwatu Scenery from up hill (kecak dance area)

 Ini minta tolong sama bli-bli yang jaga disana. Jadi ga bisa berharap fotonya cakep mahadahsyat. Pokoknya ada foto bertiga bro! haha

Uluwatu Scenery

 Pemandangan bawahnya laut. Lumayan sih buat ngejar sunset, paling engga dapet warna-warnanya aja, karena si matahari ketutupan temple yg di seberang sana.

Here’s the situation of the theatre area. Outdoor, dan pemandangan seberangnya adalah laut dari atas tebing. Cakep deehh. Aku ambil tempat duduk yang sebelah kanan, karena kalau liat di Youtube, nanti Hanoman putih akan banyak mingle ke bagian kiri (sebrang kita) dan bagian tengah. Menghindari kehebohan karena anak (sama emaknya) ketakutan, jadi kita ambil posisi aman saja haha. Padahal kalau sisi tengah dan kiri, foto-fotonya akan keliatan lebih cakep karena dapet view tebing temple uluwatu nya. Beruntung hari itu cuaca cukup cantik karena kalau hujan, si pertunjukan ini ditiadakan. Kebayang udah jauh-jauh ke ujung Uluwatu tau-tau ujan. Ngok moment banget!

Uluwatu3

Uluwatu Sunset from Kecak Dance area

Suasana sedikiiit (sedikit doang kok) “mistis” dan energi2 agak berasa. Aku yang orangnya agak sensitif, tetiba mual aja dong pas awal haha. Tapi Nirwan bilang, “Kamu ga kenapa2 kok, santai aja nontonnya ga usah dibawa serius”. Maklum emak2 lebay bin parno’an bwahaha. Tapi iya sih, cuma sekejap mualnya aja pas penari2 kecak itu masuk ke area, abis itu udah kok. Mungkin bentrokan energi aja. Tapi udahannya kepala akiks pusing cyiin. Entah ada hubungannya apa engga. Akhirnya minum teh anget tetes peppermint, oles2 di perut, tengkuk ama kepala. Beres!

Overall, si Kecak Dance di Uluwatu temple ini cukup menghibur. Start jam 6 sore dan selesai jam 7 malem. Jadi kita disana dari agak terang sampai gelap.

Uluwatu1

Tari-tariannya sendiri ada jalan ceritanya. Saat kita beli tiket, nanti dikasih lembaran tentang cerita lengkap dalam scene-scene nya. Si kertas jangan dibuang, jadi pas nonton kita bisa ngerti jalan ceritanya.

The star of the show itu si Hanoman Putih. Dia suka mingle ke penonton2 gitu dan bertingkah ngeselin tapi lucu. Make’in sunglasses orang-orang, ngusep2 kepala penonton yang botak.. bagus kagak ngamuk tu penonton kepalanya diuprek-uprek haha.

Note untuk ke Kecak Dance Uluwatu Temple :
1. Untuk masuk ke area Uluwatu Temple, kita diminta untuk bayar tiket masuk area temple nya. Kalau ga salah dewasa Rp20.000,- dan anak-anak Rp10.000,-
2. Untuk nonton Kecak Dance nya sendiri, kita harus bayar lagi di dalam: Rp100.000,- untuk dewasa, dan Rp50.000,- untuk anak-anak
3. Percayalah pada Google Maps & Waze, khususnya yang sewa mobil sendiri. Arahin ke : Uluwatu Temple 🙂
4. Sempatkan mampir untuk beli bekal cemilan / makanan. Karena perjalanan pergi dan pulangnya lumayan menghabiskan waktu.. Waktu tempuh PP kurang lebih 140menit ke daerah Kuta.

Stay tune for my next posting..! 🙂

Bali Trip Day 1 : Kecak Dance Uluwatu
Bali Trip day 2 : Safari Marine Park & Klapa Dreamland
Bali Trip day 3 : Turtle Island (Pulau Penyu, Benoa)
Review : KUTABEX Beachfront Boutique Hotel, Bali
Review : Grand Mirage Thalasso, Benoa, Bali

Horeeeeee bakalan banyak postingaaannn! Semoga semua postingan bisa dikelarin dalam 2 minggu ini.

18 Comments

Leave a Comment