Parenting Shaina Social Life

Another Milestone : Anak Suka-suka’an

My Big Girl
Written by Cicha

Ga nyangka akan secepet ini aku bakalan cerita mengenai milestones nya Shaina (6thn 9bulan) yang satu ini. Tentang apaaa?? Tentang “kesengsem sama temen cowoknya”. Haiisshh.. anak masih baru mau 7thn emang udah bisa gitu ya kesengsem ama lawan jenis? Normal ga sih anak kecil suka-sukaan?

Menurut 2 orang psikolog keluarga yang pernah dibahas di Mommies Daily, itu sih masih taraf normal. Tapi kasus Shaina, kayaknya sih bukan dia yang duluan tertarik atau gatel atau apalah. Kalau yang aku tangkep dari cerita dia, kayaknya memang si temen cowoknya yang duluan mendekati dia. Aku bisa bilang begitu berdasarkan dari cerita dia yang terjadi di akhir minggu lalu. Sebut saja namanya Rafi.

Shaina: Ma, tau ngga, Rafi tuh bilang sama aku “Shaina..shaina, kalau udah besar kamu mau ngga jadi istri aku”. Dia pernah nulis surat juga sama aku tulisannya begitu..

Me: *calangap lama bener sambil deg2an tapi sok super cool*.. Oh yaa? Terus Shaina bilang apa?

Sh: Aku ketawa aja. Tapi Rafi itu baik sama aku, dia selalu bikin aku ketawa bikin aku hepi terus di sekolah

Me: Ya bagus deh, jadi Shaina hepi kan kalau sekolah..?

Sh: Iya.. terus Rafi itu suka melukin aku. Pernah loh meluknya sampe hampir nyium aku gituu..

Me: *kencing celana* wah kok nyium2 sihh? Kan kalo cium yg boleh cuma family aja aturannya. Shaina lupa ya?

Sh: aku ga lupaa kook.. Dia itu bukan nyium, tapi meluk terus pipinya nempel sama pipi aku.

Me: Tapi inget ya.. ga boleh loh cium-cium. Shaina harus ingetin kalau ada yang nyium-nyium. Soalnya kan hanya boleh family aja.

Sh: tapi dia emang suka banget sama aku. Dia suka ngasih aku bunga yg ada di sekolah.. suka nulis surat bilang “aku cinta kamu”.. aku jadi inget terus ma..

Me : *brb pingsan*

Okay, cerita itu terjadi di hari kamis malam. Kata ominya, pulang sekolah dia udah heboh cerita soal si Rafi ini. Dan ominya pas jemput, emang ngeliat ada anak cowok manggil-manggil Shaina penuh excitement sambil dadah-dadah dari jauh.. “Shainaa.. shainaaa… dadaahh” gitu. Pas ditanya itu siapa. Itulah Rafi haha.

Menurut ominya sih anaknya cakep. Apalagi menurut Shaina, anaknya cakep, putih katanya. Ominya mengamini. Bener cakep dan putih. Dhuaarrr hahaha.

And the list about Rafi keeps coming. Si Rafi itu cakep. Si Rafi itu kuat. Si Rafi ga pernah sakit. Si Rafi nilainya bagus terus. Si Rafi pintar, baik… Wahh.. kayak mengidolakan banget deh. Tapi kalau aku liat Shaina begitu lebih karena kesengsem aja sih sama temennya. Dan aku cukup bangga karena kalau ditanya dia selalu jawab Rafi itu “bestfriendnya”. Kalau pacarnya Shaina kan cuma mama-papa aja, gitu katanya 🙂

How do we deal with this kinda situation?

Kalau aku & papanya, kita selalu dengerin dan seriously mendengarkan apa yang dia ceritain. Yang jelas kita ga boleh mematahkan apapun yang dia bicarakan. Mematahkan dalam arti : “Udahlaah jauhin aja, itu temen Shaina nanti begini-begitu”… atau “Ih, ga boleh yaa bilang-bilang cinta begitu. Itu kan dosa”.. atau apapun yang memberitau bahwa apa yang dia sedang alami itu adalah hal yang negatif. Kita tetep ambil dari sisi positifnya

  1. Berarti Shaina akan lebih giat dan senang bersekolah
  2. Ada hal yang menjadi pemicu dia bersemangat di sekolah
  3. Shaina ada yang merhatiin… (oh ya Shaina pernah cerita si Rafi itu baik banget, waktu pensil Shaina jatoh aja, Rafi lari ambilin pensilnya bilang, “ini pensil kamu jatoh” aww so sweet banget yaa hihi)
  4. Shaina belajar berteman dan mengerti arti perhatian lebih.
  5. Shaina belajar dealing dengan expression.

Itu aja sih yang aku tanamin. Aku bukan tipe yang senang mematahkan cerita dan excitement dia. Aku ga mau dia jadi males cerita sama kita. Aku biarin dia merasakan apa yang dia rasakan. Tapi aku tetap pantau dan kasihtau batasan-batasan apa yang boleh dan tidak. Soal memantau, pastinya hari-hari akan aku liat apa ada yang menyimpang atau tidak. Selama tidak ada, I think there’s nothing to worry about *bismillah semoga gue ga salah*

Lagian, namanya anak-anak kan itu paling cuma sebatas ekspresi aja. Selama Shaina tidak merasa terganggu, dibully atau terancam dengan apa yang dilakukan sama teman lawan jenisnya, ya aku biarkan dia belajar sendiri. Selama masih ada hal positif yang bisa diambil, kenapa resah? Kalau mau simplenya, yg penting Shaina happy & semangat sekolah aja deh hehe.

Another milestone achieved… A never ending learning to be parents. Apapun itu, she will always be my sweet baby 🙂

My Big GirlParents yang lain pernah ngalamin juga ngga sih?

 

14 Comments

  • chaaaa…..itu si Rafi meni so sweet pisaaann, hahahha….dan aku bersyukur hari ini baca postingan kamu ini, jadi belajar lagi….dan apa yang ditulis disini, pemikiran kamu tentang ‘pelajaran’ suka sukaan ini….bener banget ! dan membuka ‘mata’ saya 🙂 thanks ya cha…

    Kebeneran di sekolahnya Kika lagi ada yang suka, weekend kemarin dia sempet cerita tapi aku nya keburu shock 🙁 ok, kalo dia cerita lagi aku akan seperti dirimuuu 🙂

  • Setuju sama caramu menanggapi situasi si kecil mak,…akhhh sebesar apapun mereka tumbuh, bagi kita khususnya ibu…anak tetaplah baby kesayangan kita ya mak.

    Aku langsung mandangin fotomu,…akhhhh iyaaaa, kemarin kita ketemu di arisan ilmu tp blm sempat kenalan dan ngobrol2. Smg ada kesempatan ketemu lg biar kenalan langsung ya mak 🙂

  • dsiini jg gt Cha, kecil2 udah bisa kenalin pacar lho…xixixii buat otak gw yg melayu keknya kocak , tp mama papa nya mereka santai aja karena emang generasi nya sekarang kek gitu kali yah 🙂

  • huaaaa jadi inget dulu juga aku pertama kali ada cowo yang bilang suka itu kelas 5 SD, pake surat. Terus ketahuan ibuku, beliau bilang aku temenan sama anak perempuan aja. waktu itu nurut-nurut aja tapi jadinya aku selalu nganggap anak laki-laki itu nakal dan nggak pantes ditemenin. :’)))

    sekarang udah punya bayi deg-degan nih harus gimana kalau dia nanti mulai suka-sukaan. *masih lama keles* hahahah

  • Kalo gitu putrinya harus ekstra dipantau donk mak heheee…anak-anak sekarang malah pinter-pinter, niruin apa yang diliat di sekitar apa lagi kalo sering liat sinetron. Jangan sampe si cowonya ajak yg macem-macem. Inget kasus di tipi-tipi.

    Setuju banget kalo kita harus di posisi menajdi pendengar mak, ga boleh langsung bilang no ataupun ngelarang keras. tapi emang kudu ekstra lembut dalam memberi pemahaman.

  • Hihihi lucu, soalnya anakku Moses, umurnya 6 tahun juga. Bedanya, dia yg ditaksir n digoda2in sama temen2 ceweknya. Malah ada yg suka frontal sampe nyubit gemes n pegang2 pipinya. Herannya Mosesnya stay cool gitu. Waktu pembagian kelas, bbrp ortu teman ceweknya bilang, anaknya seneng banget bs sekelas sm moses hahaha..

    Aku sih ketawa2 aja. Tapi tetep dipantau, jgn sampe kebablasan.

  • Hehehe, lucu ya. Wajarlah kalau menurut aku sih, anak-anak kan belum banyak tahu tentang hal-hal percintaan #halah
    Sepakat dengan dirimu, yang penting selalu dikasih tahu batasannya. Kalau pengalamanku sih (kebetulan udah punya anak ABG), bakal cepat lupanya, apalagi ntar kalau berantem 😀

  • Keke dari TK udah mulai suka-sukaan sama lawan jenis, Cha. Sellau saya tulis di blog. Kalau Nai sampe sekarang (kelas 3 SD) masih keliatan lempeng ajah hehe

    myra anastasia Reply:

    Setuju. Saya juga gak melarang. Malah saya bilang, “Wajar kalau ada rasa suka. Namanya juga manusia.” Tapi, saya memberi batasan-batasan aja. Kalau dilarang malah saya khawatir anak akan sembunyi-sembunyi. susah buat kita ngontrolnya kalau udah sembunyi-sembunyi

    Cicha Reply:

    Iya bener bu.. aku juga menjadi pendengar dulu, menjadi teman dulu. Sekedar memberi batasan aja tapi gak mematahkan atau memberi respon negatif 🙂
    Iyaa aku pernah baca tuh soal Keke demen ama temen lawan jenisnya haha. Ternyata beda ya antara Ke & Nai. Anak2 emang unique ya haha
  • hahaha gak apa lah yang penting anaknya cakep dan baik dan pinter. huahahaha 😛

    Cicha Reply:

    huahuahua.. iya untung cakep – baik – pinter ya 😀

Leave a Comment