Kesehatan Shaina

Gigi Goyang & Ke Dokter Gigi

drg
Written by Cicha

drg

Di umur yang ke 6,5 ini kalau dihitung kira-kira sudah ada 8 gigi yang tanggal. Semua gigi yang tanggal itu goyang alami, ga ada yang dicabut paksa istilahnya (bukan karena karies dsb.). Kalau udah berasa giginya goyang, biasanya Shaina biasanya langsung laporan “”Ma, gigi aku goyang. Aku mau ke dokter gigi!”

Sebenernya sih kok sepele banget ya, gigi goyang aja ke dokter gigi. Anak-anak lain mungkin bagaimana caranya menghindari bahkan ngeliat dokter gigi itu seperti mengerikan. Shaina malah minta-minta ke dokter gigi.

Well, jujur ajaaaa… duluuuuu aku ini waktu kecil ama dokter gigi itu takuuuttt banget banget amit-amit sampe dikejar-kejar kejalanan karena tiba-tiba kabur dari “kursi panas” di ruangan dokter gigi. Pernah aku sampe panas tinggi bengkak pipi waktu kecil gara-gara takut ke dokter gigi untuk diobatin. Pas dibawa ke dokter gigi malah kabur ke jalanan ampir keserempet motor. Cih kalo inget2 itu malu sendiri -_-. Aku mulai ga takut ke dokter gigi itu pas udah SMA dan pas gigi udah bolong sana sini! Kagak banget deh.

Alhamdulillah soal penakut sama dokter gigi ini ga nurun ke Shaina. Karena berkaca sama diri sendiri waktu kecil *buang kaca*, jadi dari Shaina kecil banget, aku suka ngarang-ngarang cerita tentang dokter gigi sebagai bagian dari doktrin aku biar dia ga  takut sama dokter gigi kayak emaknya.

Cerita pertama kali anak ke Dokter Gigi
Waktu kali pertama gigi Shaina goyang (waktu TK A akhir kalau ga salah), Shaina sempet demam ringan on off 2 hari dan keliatan kok lemes. Aku ga sadar kenapa, kirain mau flu karena ingusnya juga meler-meler *maapkan bahasa yg emak2 banget-ngomongin ingus*. Tau-tau aku liat gusi di sekitar gigi yang goyang udah merah dan Shaina kalau ngomong mulutnya kayak ditahan gitu, makanpun ga beres. Aku curiga, “Shaina giginya sakit?” – dia mengangguk lemas.

Pengalaman pertama kali mau ngajak ke dokter gigi ga terlalu sulit buat kita. Alhamdulillah terbantu doktrin cerita2 positif dari kecil, Shaina walau takut tapi mau dibawa ke dokter. “Sekarang saatnya kita ke dokter gigi ya. Inget kan cerita mama… blabla?”. Tanpa perlawanan dan karena udah nyerah ama ga enaknya rasa si gigi, sampailah kita di tujuan.

Karena emang udah goyang bangett daan.. mungkin bagian akarnya melukai gusi karena terlalu goyang, akhirnya si gigi bikin gusi jadi bengkak dan sampai demam. Untungnya pada hari yang sama semuanya bisa terobati. Giginya bisa lgsg dicabut (tanpa suntik-hanya anastesi oles rasa cherry sama apa aku ga ngerti) dan bengkaknya juga diredam. Untuk bikin mangap mulutnya, dokter mempergunakan layar di meja eksekusi yang muterin film-film kartun pilihan si anak, jadi konsentrasinya ke distract.

Sepulang dari dokter gigi, muka Shaina mulai berubah jadi ceria lagi. Dia kayaknya puas, & senang. “Sakit ngga?” tanyaku. “Sakitnya sedikit aja, abis itu udah deh enak,” kata Shaina.

Naah.. setelah kejadian itu, ga ada istilah takut ke dokter gigi. Malahan kalau dia udah ngeraba ada gigi yang goyang, langsung minta.

“Ma, aku mau ke dokter gigi, gigi aku ada yang goyang nih”.

Tapi aku ga sekonyong-konyong langsung bawa juga, karena liat-liat siiih kasusnya. Kalau emang bisa copot sendiri, kenapa engga *emak medit* 😀 . Tapi kalau memang anaknya keliatan terganggu, makannya jadi ga enak, gusinya sakit, dsb, baru aku bawa untuk dicabut di dokter. Padahal mah gemes rasanya pengen nyabut sendiri haha. Tapi urusan giginya, hanya percaya ama dentist aja 🙂

Kemaren Sabtu, kita ke dokter gigi lagi karena emang giginya udah payah banget goyangnya dan menurut Shaina udah sakit kalau makan, udah ga enak dibawa makan. Ini kalau dihitung adalah gigi ke 9 nya yang tanggal.

Sedikit tips bawa anak ke dokter gigi untuk pertama kali

  1. Kita ga pernah tau, kapan anak dibutuhkan untuk ke dokter gigi. Tapi, aku rasa mereka pasti harus ke dokter gigi untuk pertama kali. Oleh karena itu, aku sarankan untuk mulai mengedukasi / mendoktrin / apapun bentuknya, tentang baiknya ke dokter gigi. Silahkan mengarang cerita yang kira-kira pas dan bisa dicerna baik oleh anak kita.
  2. Cari tahu tempat yang kids friendly. Bukan manjain anak sih, tapi kalau pengalaman ke dokter gigi perdana menjadi hal yang tidak menyenangkan buat mereka, akan sulit untuk mengajak mereka untuk kedua, ketiga kali dan seterusnya.
  3. Janjikan anak reward apabila mereka berhasil melewati ketakutan mereka. Misalnya, makan ice cream setelah dari dokter gigi (karena kalau abis dicabut, dokter menyarankan untuk makan yang dingin-dingin 1 jam setelah eksekusi juga kok hehe).
  4. Emak bapake jangan tegang *ini susye, tapi aku berhasil melewatinyaa yeaay*.

 

6 Comments

  • mamah shaina, dktr nya nama nya siapa?
    soalnya rencana nya aku mau bawa anak ku hari ini, tlg bantu ya 🙂
    THX

    Cicha Reply:

    Nama dokter favorit Shaina itu dr.Anggi namanya. Tapi semua dokter disana muda2 baik2 dan child friendly kok. Semoga bisa pas ama jadwal dr.anggi
  • ini ke dokter gigi mana?

    aku beberapa kali bawa anak2 ke dokter gigi di klinik Century per4an Granada.

    Sayang sekarang kliniknya udah tutup. Hiks

    Balik ngantri ke dokter levi di RSPI deh

    Cicha Reply:

    Kita kalau untuk gigi Shaina selalu ke Rumah Gigi Ayu, bu. Itu yang di BSD sejajaran sama soto gebrak. Rukonya warna hijau.
    Buat aku, recommended sih buat anak2 🙂
  • chaaa..
    sama bangeet kaya gw.. parno sama dokter gigi.. pernah mabur juga pas lagi antri di dokter gigi *tutup muka

    makanya dari kecil juga tania gw doktrin klo dokter gigi itu baik dan menyenangkan, pokoknya sebisa mungkin bikin ga takut lah.. ya salah satunya klo abis cabut gigi langsung ke indomaret beli paddle pop 😀

    tania baru 4 yg tanggal tp kok ya yg diatas ga tumbuh-tumbuh ya.. -___-

Leave a Comment