Intermezzo Shaina Things to Remember

Si Cerdik / Si Licik?

shaina-wallpaperancur1
Written by Cicha

Shaina oh Shaina..

Di mata mama, Shaina ini cukup pinter. Diperintah apa dia mengerti. Diminta ini dia tau. Udah ngerti mana yang boleh mana yang engga. Udah tau persis kalau dia melakukan hal yang tidak boleh apa akibatnya (dihukum = dijauhkan dari barang yang dia minta / ditatap mata dengan ngomong serius, itu tidak boleh!!). Udah bisa ngajakin bercanda. Udah bisa ‘gangguin’ mama-papa.

Soal hal-hal yang ngga boleh pastinya ya yang membahayakan dirinya dong. Misalnya : mau nyolok2 tangan di steker listrik (BAHAYA KAN??), mau narik2 kabel komputer / laptop, mau berdiri depan tivi sambil nonton, mau berdiri depan tivi (yang udah dimatiin) untuk mencet2in tombol volume ato channel. Dan.. yang terakhir, merusak barang seperti : menjatoh2kan barang dari meja daan.. mengorek2 wallpaper kamar yang memang ada bagian yang sedikit terkelupas.

Okay. Mama mau cerita yang terakhir, soal wallpaper yang udah jadi korban Shaina.. Silahkan dilihat wallpaper kamar kita yang sudah hancur luluh lantak dan pelakunya :

Wallpaper yang hancur dan pelakunya

Tadinya itu wallpaper cuma robek sedikit hasil dari korekan jari bayinya dulu. Lama-lama bayinya makin gede, bukan dikorek2 lagi, tapi dicari ujung kertasnya dan dirobek. Oke, robek sedikit, masih bisa ditolong pake power glue.

Waktu dirobek, mama dan papa juga sempet marah, kasih tau ITU TIDAK BOLEH. Merusak barang-barang itu gak bagus. Oke, dia ngerti. Jadi, kalaupun dia lagi deket2 ‘spot’ itu, Shaina sama sekali gak mau nyentuh. Paling dia liat-liatin atao dia tunjuk-tunjuk. Good girl.

NAHH.. KEMAREENN..

Itu wallpaper yang kerobek sedikit memang udah lama sengaja mama tutupin pake bantal, sekalian untuk bemper Shaina biar kalao lagi gedabrutan gak kejeduk tembok. Kemarenn.. Shaina ambil itu bantal bemper dan dimaen2in cilukba dimukanya sendiri. Mama-papa ketawa-ketawa, Shaina tau itu lucu. Jadi diulang2 terus. Tapii.. sambil matanya berkali-kali ngelirik spot robekan wallpaper *mama mulai curiga*.

Lama-lama, dia ngga maenin itu bantal buat cilukba di mukanya lagi, tapi dimuka papa. Muka papa ditutupin terus dibuka sambil bilang “baa”. Tawapun pecah. Tambah lama lagi, muka papa ditutupin aja, terus dianya boboan di spot tidurnya (dipojok) sambil jari telunjuknya masuk, tanda ngajakin bobo / minta susu.

Oke, mama keluar kamar dan ngangetin ASIP cuma sekitar 10 menit. Mama ninggalin kamar dengan muka papa setengahnya masih ketutupan bantal.

Ternyata, papa yang ditutupin mukanya ketiduran *papa yang baik menjaga anaknya bukan* 😉 Dan, ternyata, pas mama masuk kamar, itu wallpaper bukan cuma kecil lagi robeknya tapi udah robek bangeeeeeet. Robekan besarr!!

Papa lapor : Aku tadi ketiduran, abis Shaina juga matanya udah merem kok kayak mau tidur. Terus, pas aku kebangun, gara-gara ada bunyi ‘kreeeek’ kayak robekan kertas tapi pelan-pelan bunyinya. Ternyata Shaina lagi ngerobek itu wallpaper. Pas aku panggil, “Shainaa!” dia badannya kaget terus ngeliat ke aku nyengir. Abis itu boboan lagi, telunjuknya masuk lagi.

Hahahaha.. mama geli banget deh. Ini papa kok bisa-bisaan dikibulin bayi. Terus ini anak kok pinter banget (baca : cerdik ato malah licik) skenarionya. Coba aja perhatiin. Awalnya dia ambil itu bantal penutup robekan buat maen cilukba. Abis itu dia tutupin muka papanya buat maen cilukba. Abis itu dia tutup beneran dan pura-pura ngajak tidur sampe papanya bener-bener ketiduran. Dan saat papanya ketiduran, saatnya dia beraksi bebas. MEROBEK ITU SEROBEK-ROBEKNYA! *seperti yang bisa dilihat di foto di atas*

Shainaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!

UPDATE CATATAN : Akhirnya Shaina imunisasi influenza, pas dia lagi sehat-sehatnya dan bugar-bugarnya. Perhitungannya, cuaca lagi sangat tidak mendukung dan anak2 seumuran Shaina lah yang paling rentan kena common problems seperti demam, batuk, pilek. Daripada bikin pusing dan buat ketenangan orangtuanya dan kenyamanan anaknya, bismillah, Shaina di imunisasi influenza sama dr. Widodo selasa (28 april) kemaren. Nanti yang kedua divaksin sebulan setelah ini, karena imunisasi influenza itu ternyata dosisnya 2x vaksin dengan rentan waktu 4 – 8 minggu setelah yang pertama. Moga manfaat, amin 🙂

13 Comments

  • Bun, pintar kali shaina itu. bukan licik agh tangannya aja gratilan dia juga penasaran kali tuh bun…gede;an dikit lagi bukan wallpaper aja nti yg disobek2.

    Sampe ketemu di GI yaaa

  • ternyata shaina udah mulai usil ya… hehe…

    akhirnya vaksin juga cha? moga2 lebih sehat y.. kl sy perhatiin sih ke naima dia agak jarang kena batpil stlh di vaksin.. biasanya kl di rumah ada yg batpil, dia bs cepet kena. tp bbrp wkt yg lalu keke batpil, trus skrg neneknya lg batuk alhamdulillah nai msh sehat. mudah2an jgn sp ketularan deh..

  • hehehe,…ga tahan liat mukanya Cha,..innocent bgt sih Shai 😀

    Shaina kreatif Cha,…tau waktu yg tepat wat ngibulin emak bapaknye 😀

  • hihihi…papa Shaina sama ky abi-nya Atha…

    kmrn disuruh jaga Atha krn Bunda sakit malah ikut2an tidur…alhasil rokoknya Abi dikluarin dr tas & dipatah2in…hehehehehehe…Bunda tambah cinta Atha klo gini…

    Shaina…mukanya polos nahan ktawa gitu…lucu bgt…muach..muach..

  • hhihiihi..ketawa bacanya dan ketawa lihat hasil gratakan tangannya Shaina. lama2 kantong papa mama bisa bolong deh Shai,buat gantiin wall paper tiap kali dirobekin ama Shaina.

  • Kita orang tua emang paling sering dikibulin sama anak sendiri yah (dulu kita juga gitu kali ya hihi). Mau marah jadi gak tega deh keburu ketawa duluan. Ditunggu kecerdikan selanjutnya Shaii..

    Tanya bu, emang imunisasi influenza bener efektif menghindari kena flu ya? Boleh di usia berapapun dikasihnya? Kok aku tanya sana sini katanya gak terlalu efektif juga, makanya jadi ragu2 mau kasih ke Kyara.
    Apa tergantung anaknya kali ya..

  • wakakakakak, bingung mau komen apa.. mau bilang shaina pinter, ntar mama-papanya marah.. xixixi..

    emang ya kdg2 kelakuan anak2 kita gag bs ditebak.. dilarang kadang makin pengen dilakuin.. asha jg gitu tuh.. dilarang naek meja malah naek meja.. harus nyiapin extra sabar dan obat jantung ato darah tinggi deh.. hahahaha

    keep growing shaina..

Leave a Comment