My Reviews Seputar ASI Things to Remember

Susu Oplosan..

shainalovesmilks
Written by Cicha

Shaina loves milk

Berat badan Shaina sekarang 10,6kg. Aah.. menyentuh angka 10 juga akhirnya 🙂 Padahal waktu sakit batuk hebat kemaren, beratnya sempet turun jadi 9,1kg saja.

Gak heran juga sih, karena lepas sakit kemarin Shaina makannya luar biasa, minum susunya juga luar biasa. Soal susu, ASIP mama sempet kejar-kejaran sama kebutuhan susunya Shaina. Gimana engga, tiba-tiba kuantitas sekali nyusu Shaina naik jadi 180-200cc sekali minum. Padahal sebelumnya 140cc aja sudah cukup.

Waduh, mama sekali mompa aja sekarang sekitar 150cc standarnya (bisa kurang sedikit atau lebih sedikit). Kalau pagi memang masih sekitar 240cc, tapi kan dibagi 2 botol 120cc. Alhasil sempet beberapa hari kalau sesi nyusu Shaina marah-marah saat dotnya dicabut.

“Shusshuuu!!” teriak Shaina sambil nunjuk-nunjuk botol yang udah kosong. Kadang sampe nangis ngerengek minta susu lagi. Kadang, botol yang udah kosong itu dia ambil terus dia sedot lagi (padahal udah gak ada isinya). Mama sampe sedih banget ngeliatnya 🙁

Buru-buru ngangetin ASIp dari botol lain, tapi Shaina udah keburu marah. Alhasil, ASIP yang diangetin kedua kalinya kebuang gara-gara Shaina udah keburu ilfil terus tidur selama 2-3 jam. Dibuang deh 🙁 huhuhu..

Aduh gimana ini. Awal-awal, mama sesuaikan kuantitas dengan nambah ASIP dengan uht sampe akhirnya mama tau, standar kuantitas Shaina naik jadi 180-210cc. Tapi Shaina gak berapa napsu. Aneh kali ya rasanya. Mama juga gak terlalu setuju, karena mama gak mau Shaina nanti jadinya selalu minta UHTnya masuk botol. Dia kan udah ngerti banget, gak bisa diboongin lagi.

Akhirnya apa solusinya? Buat mama akhirnya memutuskan susu formula sebagai solusinya. Ini memang salah satu bentuk ‘kekeras-kepala’an mama soal prinsip tentang botol&dot’. Toh anak mama udah setahun lebih kok 🙂 Yang penting ASI jalan terus. UHT juga jalan.

Ya, akhirnya udah sebulan Shaina kenalana sama rasa susu formula. Minumnyapun mama campur sama ASIP karena prinsip mama, yang boleh diminum dari dot HANYA ASIP aja. Yang lainnya cuma boleh di gelas terus dicemplungin sedotan, atau di mag-mag. Botol? No airputih, no jus-jusan, no UHT, just ASIP. Tapi kali ini, udah tambah ASIP + formula, dioplos istilahnya.

1. Kok gak UHT aja?
soalnya, mama ngga mau nanti Shaina lama-lama ngga mau minum UHT dari dusnya langsung, minta dimasukkin botol. Akhirnya keenakan ngedot sampe gede. A big no no. Niatnya, kalau udah 2 tahun mau disapih total dari botol. InsyaAllah.

2. Kenapa ngga dicampur ASIP lain botol aja?

Pikir-pikir tadinya mau begitu. Tapi.. mama takut ‘merusak’ ASIP yang lain, demi ASIP yang akan dikonsumsi. ASIP itu kan lemaknya naik diatas. Kalau misalnya diintervensi untuk dituang ke botol lain, sisanya yang udah keintervensi itu takutnya rusak. Dulu soalnya pernah begitu.  Waktu Shaina masih bayi pernah nyobain gini.. alhasil botol yang diintervensi ASIPnya jadi rada bau susunya.

3. Emang boleh ASIP dioplos Susu formula?
Kalau logika mama, dulu aja waktu awal MPASI, segala makanan dicampurnya sama ASIP. Dari pure-purean, sayur-sayuran sampe buah-buahan. Itu aja gak papa kok. So kenapa gak boleh? Kalau ada yang tau kenapa gak boleh serta lengkap dengan jawaban ilmiahnya, mama sangat senang untuk menerima infonya 🙂

Jadi, susu formula itu tugasnya cuma memback up kuantitas ASIP mama. Kalau misalnya lagi rejeki sekali mompa bisa dapet 170an, berarti gak dioplos sufor. Tapi giliran apess mompa cuma dapet 120an ato bahkan cuma 100cc, mau gak mau dioplos sufor.

Mama sendiri hasil mompa seharian saat Shaina 14 bulan ini masih sbb:
Pagi = 220-260cc (dibagi 2 botol jadi 110-110 atau 130-130)
Sore = 120 – 160cc
Malem = 140 – 170cc

Sementara jadwal nyusunya Shaina : Pagi (bangun tidur) 150-180cc, Siang (abis makan siang) 180-200cc, Sore (abis bangun tidur siang) susu botol 160-180cc / susu UHT sehabisnya (madu 125ml/plain 200ml), Malem (abis makan malem) 180-200cc. Kadang kalau tidurnya malem banget, bisa nambah satu sesi nyusu sekitar 150cc-an.

Sufor yang dicobain apa aja? pertama, Nan Ha2. Gak tau kenapa waktu itu setelah minum oplosan Nan HA2, Shaina langsung muntah. Kedua kali dicobain, non oplosan (penasaran aja) bener, huek2. Ok, Shaina gak doyan.

Sufor kedua, Anmum Essential. Ini aman-aman aja. Kulitnya gak masalah (gak alergi), Shaina juga enjoy-enjoy aja, cenderung doyan. Gak terlalu ngeliatin penolakan atau gimana. Tapii.. masalahnya, pupnya jadi keras.

Yang ke3 dan mungkin terakhir, Nutrilon Royal 3. Baca-baca disana-sini katanya susu NR ini emang bikin pup anak gak bermasalah, cenderung lembek. Ehh, ternyata bener, pupnya bagus. Tapi keliatannya, Shaina lebih enjoy minum oplosan Anmum dari NR3. Biasanya kalau dioplos NR3 kadang suka nyisa. Soal ke kulit, oke gak ada tanda alergi.

Jadi, naik BB itu berkaitan gak sih sama oplosan sufor? waduh ngga tau juga sih. Tapi sufornya juga gak seberapa kok. Masih 70:30 – ASIP:Sufor. Ini aja kaleng 400gram bentar lagi bakal dibuang karena udah lewat masa expirednya (udah ampir sebulan. Kalo NR malah cuma 2 minggu).

Mama rasa sih gak hanya urusan susu. Tapi nafsu makan yang kembali menggila saat baru-baru sembuh juga pastinya ikut andil. Sekarang sih nafsu makannya standar, gak gila-gila banget lah kayak waktu 2 minggu yang lalu saat batuknya bener-bener hilang. Lumayan lama juga tuh batuk, ampir 3 minggu dari pertama kena 🙁

TAPII… setelah BBnya kembali (udah 5 harian ini), kuantitas nyusunya jadi balik normal, sekitar 150-160an sekali minum. Kalo malem sebelum bobo memang kadang masih 200cc abis blas. Jadi gak jarang, itu susu kaleng gak kepake juga. Yah, namanya juga backup.

Begitulah update-an mama kali ini. Makin besar anak mama nyusunya makin banyak, soal ini sih alhamdulillah. Tapi ya beginilah, kuantitas ASIP tetap, demand bertambah karena umurnya. Harus ada solusi toh?

Ket gambar : Yang kiri, Shaina nyusu ASIP dari dot (umur 13 bulan), Yang kanan mimik UHT Ultra rasa Madu 125ml (foto terbaru, hari ini)

21 Comments

  • Moms, anakku masuk 11 bln minum UHT full 3 kotak @200ml sehari. Plus nenen 24 jam. So far,baik2 aja.Bahaya ga Moms? Sebelumny zefan pake anm** infacr 2, tp sering batuk. Aq tertarik pake UHt,coz pnah baca teknologi uht salah satu cr penyelamatan gizi pd susu. Coz klo susu dibuat bubuk prosesny lama, bnyk vit yg hilang. Logikanya si sayuran aja yg dimasak kelamaan hilang vit nya. Oya,knp Shaina ga nenen langsung Ya?

  • waduh bun, kira’in cuma bensin ajah yg dioplos hehehe…

    Alika juga susu-nya di oplos pediasure campur SGM. cemilannya susu yg didus kecil rasa stawberry atau gak coklat.

  • mama cicha.. sah2 aja kok pake sufor krn shaina udh gede dan ternyata emang bnyk dsa yg lebih recommend sufor dibanding UHT, ktnya kandungannya lebih bgs.
    ada anak tetanggaku minum UHT BB nya biasa2 aja, begitu ganti danc** lsg naik 3 kg dlm bbrp bulan. (anaknya udh umur 2 thn lebih)

    aku yg tadinya ngotot sunghee hrs mau UHT jd berfikir utk coba sufor, mengingat BB sunghee yg terseok2 bgt naiknya.

  • Ooo..jadi Shaina sudah menyapih dirinya sendiri to? Saya bukan ketinggalan kereta lagi, tapi ketinggalan pesawat deh 😀

    Oh ya, kasih komen lagi ya mama Shaina. Soalnya tertarik dan jujur agak “terusik” dengan susu oplosan ala mama Shaina ini. Karena tak pernah sedikitpun terpikir oleh saya. Misalkan “terpaksa” harus memberi sufor pun, ya diberikan satu-satu, tidak di-mix.

    Tadi malam ketemu artikel mengenai soal mencampur ASI dan Sufor. Bisa jadi mama Shaina sudah membacanya : http://www.babycenter.com/404_can-i-mix-breast-milk-and-formula_8883.bc .Intinya sih tidak masalah mencampur ASI dan sufor. Namun memang tidak direkomendasikan. Untuk alasannya bisa dibaca langsung lewat link tsb.

    Yaa..kalau saya lebih setuju dengan pendapat di artikel itu. Maaf jika komen saya kurang berkenan 🙂

  • @yendoel, soal dot.. aku soalnya ada spupu yang sampe gede gak mau uht di dibox langsung. yah, moga2 keputusanku ini tepat lah

    @mami vaya, iya.. menurutku juga gitu. Shaina sih pake anmum pupnya keras banget, malah sempet 3 hari gak pup. Akhirnya baca2 disana-sini NR itu bikin pup gak keras, bener aja ternyata. So far oke bwt Shaina.

    @Bundanya Raya, mmmm.. sulit juga ya pertanyaanmu hihi. Soal pengeringan susu dsb, aku sangat aware banget kok.. secara dulu aku juga gak pro sufor buat anak dibawah 1thn, ASI only no matter what 🙂
    Buat aku jelas aja sih, UHT ya minumnya dari dus, bukan dari botol. Pelan2 memang akan disapih Shaina dari dotnya.. Mungkin saat menyapih dot, baru aku bakal pake oplosan uht di mag2

    @Ke2nai.. hehe iya. Kalau ini itungannya aku suatu ‘catatan’ perubahannya Shaina sih, jadi rasanya perlu diabadikan (cerita).

    @Bunda Zikra, iya mamanya seneng tapi sempet dilema sampe akhirnya keluar solusi sufor ini 🙂

    @Cicie, hihi iya ya.. pokoknya susu. Semoga pilihanku ini emang jalan keluar yang baik deh.

    @Ocha & Dini, bener.. abis sakit biasanya anak ‘ngejar’ ketinggalan waktu sakit sebelomnya ya.

    @Bundanya Dita, hehe Shaina sudah menyapih diri mulai umur 9 bulan kemaren bu.. ceritanya ada disini http://localhost:81/parenting/?p=239 . Soal kenapa gak UHT, hehe.. jawabannya ada di postinganku diatas dan sama seperti jawabanku ke bundanya Raya 😉

  • Lho..mama Shaina ASI nya dipompa to? Kok gak dinenenin langsung? (atau akunya yg ketinggalan kereta soal cerita ini ya ??)

    Wah..Dita belum setahun sih jadi belum punya pengalaman soal UHT, apalagi sufor. Kalau pas kepentok fase kejar tayang, krn belum boleh UHT, jujur kadang terlintas sufor, tapi buru2 disingkirkan jauh. Jadi pertanyaannya sama dengan Bundanya Raya, kenapa gak UHT saja? Soal minumnya pakai alat apa kan bisa dilatih pelan-pelan Mom…

    Ya…ini pertanyaan yang spontan timbul dari baca postingan di atas. Belum tahu juga sih, nanti pas Dita sudah setahun lebih seperti apa problem yang muncul mengenai soal susu ini. Hehehe jadi sorry my comment is not base on my experience.. 🙂

  • Emang kalo abis sakit kayaknya bales dendam yah…alma juga nih. Alhamdulillah udah normal lagi makan dan minumnya, malah banyak ngemil. Alma juga dulu BB nya 10 kg pas lewat 1 thn, setelah itu nambah dikit2 sih yah naik turun gara2 sakit tapi gak pernah dibawah 11 kg. Sekarang kayaknya udah 12 nih udah lebih berat lagi dari sejak sakit kmrn 😀

  • wah seneng nih shaina makannya dah banyak lg ya..? sama kayak samy deh..habis sakit diare trus baikan langsung gahar banget makannya. Jadi senang deh maminya, kejar berat badan yg ilang pas sakit lg dehh..(kayak kejar setoran ajaa..)
    Gak apa2 kali shaina minum susunya campur2 gitu (uht + asi + sufor..komplit jadinya..hehe) soalnya menurut aku sih susu cuma pelengkap aja..mau apapun susunya, yg penting gizi makanannya yg harus diutamakan.

  • zikra sempat nyoba yang nan ha dulu sebelum setaun karna hipo-alergic kan, eh gak suka juga. ternyata emang susunya gak enak dan agak pahit, kata orang dicarrefour waktu itu. begitu nyoba chilmil dia suka, sekarang lanjut deh jadi chilkid hehe:)

    cuma ya entah sejak kapan zikra itu pupnya 2-4 kali sehari. diperhatikan seperti masih normal, jadi kadar lembek/kasarnya dan warnanya. jadi aku cuekin aja. hmm nanti pas visit ke dsa mesti ditanyain nih.

    waa shaina ndutnya:) zikra kemarin ditimbang diposyandu baru 10kg saja. pinter ya shaina minum susunya, pasti mamanya seneng deh;)

  • sy emang gak pernah sedetil ini kl nyeritain ttg pola makan atau minum susunya anak2. tp sy ngerasain bgt deh kl anak konsumsinya nambah, gak cocok, atau lg gtm, macem2 lah.. Kl udah gitu biasanya mulai berpikir keras ya.. 😀

  • assiiiiik, shaina mulai banyak mamam dan mimi lagih. duh! kebayang deh pasti chubby bangedh nanti pas kopdar.

    btw, bu kenapa ga tetep pake uht aja? tapi dikasihnya di mag-mag, kan ada tuh yang step 3 versi sedotan ato merk lain tapi yg emang buat anak setaon lebih. soalnya sayang kalo pake sufor, inget waktu itu dikasih tau ma ibu2 milis dan juga dr. utami roesli kalo sufor tuh prosesnyah panjang dan banyak vitamin yg ilang, jadi vit dan mineral yg komplit itu bikinan manusia sendiri. yah kebayang kan dari cairan dipanasin ampe jadi bubuk gitu.

    haduh, kok jadi smangadh begini. abis, sayang kan sama shaina juga. yah, buat masukan aza.

  • Aduh shaina kamu pinter banged minum cucunya… keren-keren minum uht tp pake gelas, kekekeke….
    Hmm kalo logika aku jg begitu, kalo asip bisa campur buah sayur dll, sama ajalah dgn sufor. yg jelas-2 susu gt loh..

    Vaya susu nya anmum essential. memang iya pupnya keras, tp blm dapat yg lain yg cocok nih… apa lagi ya kira2…

  • * soal susu botol
    kayaknya gak perlu terlalu ditakutkan bahwa kelak dia gak mau minum susu UHT dari kotak.tapi mungkin tergantung tiap anak. Angie diberi minum via botol susu atau via kotak, semuanya dia mau. demikian juga cicinya. malah kayaknya mereka lebih tertarik dg yg kotak/wadah beda dari botol susunya. mungkin mereka mikir rasanya lebih enak daripada yg tiap hari diminum (dari botol susu). malah demen banget kalo bisa minum dg sedotan. pernah dia lagi minum sufor dari botol, terus lihat oma minum yoghurt dari botol beda, dia lagnsung gak mau sufornya, dikasihkan ke cicinya. cicinya gak mau, dikasih ke mamanya.
    * awal2 ASI belom lancar, Angie juga minum NR. kalo mau pup gak keras, sufor jangan dibuat dengan kental. karena minum sufor lebih cenderung mudah panas dalam. crystal sensi banget dg sufor. mudah sembelit. jadi kami selalu membuat sufor yg encer utknya. kalo takaran pabrik misal 120cc= 4 sendok. kami hanya memberi 2.5-3 sendok (bukan pelit, tapi mencegah panas dalam dan sembelit). terus gizinya diimbangi dari makanan, sayur, buah, kadang2 vitamin.
    * dulu asi dari Angie dan tambahan sufor sih biasanya aku bikin di botol yg beda. prioritas habisin asi dulu. gak cukup, tinggal sodorin sufor tambahan. soalnya takut kalo nyampur, pas dia lagi gak mau minum banyak, kan jadi mubazir asi yg sudah dicampur.
    *shaina hebat lho minum susunya bisa 180. angie sekarang cuman 120. kalo dicoba nambah ke 140, sering gak habis. ujung2nya tetap 120. tapi makannya + buah + biskuit setelah jam makan mayan banyak.

  • @all, beli dwink nya dimana lagi kl ga dimultiply hehe. Ada di ghalybebeshop, babytoybox juga ada. Aku sendiri beli di babytoybox harganya 85rb.

    @Sally,
    kalau untuk anak 1 tahun keatas sih sebenernya UHT udah cukup. Kalau aku baca2, diluar negeri justru yang direkomendasikan adalah whole milk kalau disini mah full cream milk ya kayak UHT itu. Formula sendiri cuma dikhususkan untuk bayi. Tapi kasusku agak sulit yaa.. berhubungan ama ‘prinsip dot’ ituu..

    @Motik,
    Enaknya masih dinenenin langsung 🙂 Kalau memang dinenenin langsung mah, ‘kendi’ berproduksi sesuai demand, itu udah pasti. Jadi, soal kekurangan susu, yang dilihat adalah kenaikan BB nya. Selama bagus, apalagi berlebih misalnya..gak perlu khawatir ASI kita kurang. Pasti CUKUP 🙂

    @Oos
    kalau udah dimasukkin satu, diteken aja, biar gak bisa gerak, jadi si anakgak bisa ngeluarin dari dwinknya. Wah.. bbnya umur 1thn udah 11kg ya? Keren. Berarti, gak ada istilah ASI kurang tuh. PEDE aja terus bu. Wah.. btw, happy belated birthday buat si bebih 🙂

    @Mama Kaira
    Iya.. anaknya ngejar BB dan berupaya mengembalikan vitalitasnya kayaknya 🙂 buktinya sekarang udah ‘biasa’ lagi. Pilih NAN HA karena aku khawatir kan Shaina ini ada bawaan alergi, nyobain ini itu takut malah alergi. Itu aja sih pertimbangan awalnya. Curhat apa? Yuk, ku tunggu di FB 🙂

  • “…lepas sakit kemarin Shaina makannya luar biasa, minum susunya juga luar biasa…”
    “…nafsu makan yang kembali menggila saat baru-baru sembuh…”

    ini namanya habis gelap terbitlah terang, ya, ma. Kemarin abis sedih2 liat shaina sakit, sekarang hepi2 liat shaina gembul. Hehehe….

    Tinggal aku nih, yang sekarang program peningkatan berat badan Kaira. Doain ya..

    Oya, mo tanya, kenapa kok langsung pilih NAN HA? Aduh, jadi pengen curhat. Di message fesbuk aja, deh…

  • Dwinknya bagus tp kl susunya ditarok disitu masi bisa dikeluarin shaina gak? Susu uht itu masi banyak yg pro kontra ya,dsa blg gak ada gizinya tp baca2 byk yg blg bagus.Tp mmg kemasan uht lebih menarik ya.Soalnya anakku tuh dr lahir nyusu asi sampe skrg (gak pernah tau brp cc) jd susah bgt dikasi sufor tp alhamdulillah bb 11 kg diumur 1 th(25 april).Kl disodorin uht mau apalg kl dingin hehe… Btw harga dwinknya brp cha? Shaina nyusunya enak bgt,lg pw ya 🙂

  • Wih Shaina kliatan makin montok.. Ma’em nya pinter, mimik susunya juga pinter, hebatt.. Gara2 slalu nenen langsung, aku jd gak pernah tau ukuran mimik ASI nya Kyara nih, jd sesukanya dan semintanya dia aja. Jadi khawatir gak cukup deh..

    Eh bu, aku tertarik deh sama gelas kotak shaina untuk tempat kotak susu UHTnya. Kalo bole tau beli dimana ya? Jadi pengen punya deh, soalnya kalo minum UHT kyara suka sambil pencetin kotaknya jadi kesenengan dia liat susu UHTnya muncrat kmana2..

  • wih,..Shaina hebat banget minum susu nya. Sampe 200 Cc sekali minum??ck..ck..ck Fadly cuma bisa ngabisin 180 ml sekali minum sebelum tidur en bangun tidur. Alhamdulillah di umurnya yang masih 11 bulan…BB Fadly ampir sama sama BB nya Shaina.

    Dakuh sempet bingung juga nih mutusin susu UHT en sufor apa yang wokeh untuk anak 1 thn ke atas. Wokeh di sini pertimbangan mutu en harganya juga 😀

Leave a Comment