Curhat My Reviews Seputar ASI

Jelang Ngantor : ASIP Training Part 1

Karena sudah menjelang 2 minggu ke hari mama masuk kantor, pastinya mama sudah mulai membiasakan (baca : paksa) Shaina untuk meminum ASIP mama dari media lain.

Jujur, di hari ke 3 ini mama sudah mulai stress dan ngga tega. Hari pertama kita coba pakai sendok. Alhamdulillah masuk 10cc dengan durasi nyendokin sekitar 10 menit (bayangkan kalau harus menghabiskan 100cc). Setelah Shaina benar-benar lapar, acara ngamuk-mengamuk dimulai. Sendok ditepis, tangan oma didorong sampai susu pun membasahi baju Shaina. Dilanjutkan dengan nangis keras sampai beberapa kali Shaina tersedak hingga merah mukanya.

Akhirnya, mama ku yang termasuk ngga sabaran bin ngga tega ngeliat cucunya nangis begitu, langsung mengeluarkan kalimat sakti “Gimana nih, kamu mau susuin ngga? kesian mama ngeliatnya” Otomatis nanyanya ya sambil teriak, karena ditangan oma, Shaina juga lagi nangis kenceng.

Darrrr!!! Kayak ditembak hatiku. Boo’, siapa yang ngga kasian? Apalagi aku ibunya. Kok rasanya kayak nyuekin anak. Udah kelaperan, masih aja ngumpet dibalik pintu ngeliat anaknya jejeritan 🙁

Akhirnya hari pertama : GAGAL

Hari 2

Besok harinya, it’s feeding cup time. Kata DSA nya Shaina, mama suruh coba pakai feeding cup, yang direkomendasikan yaitu dari Medela. Namanya Disposable Baby Cup Feeder. Kontan mama langsung heading to ITC, nyari cangkir plastik rekomendasi DSA ini dong. Alhamdulillah nemu.

Cara kerja feeding cup ini adalah, bibir cup itu diselipkan di bibir bawah bayi dan nanti si bayi akan melelet-leletkan lidahnya untuk meminum cairan di dalamnya. Kayak digambar ini deh kira-kira.

Akhirnya, pas kita coba, GAGAL MANING. Kalau ini lantaran Shaina udah keburu kelaperan (baca : nangis kenceng) waktu kita tempelin ini feeding cup. Belom sempet dicoba lagi, tapi hari pertama nyoba feeding cup ternyata belum berhasil diakhiri dengan kejeran nangis anakku.

Nanti, kita bakal coba lagi metode ini.

Hari 3

Ini yang terakhir. Bottle with teat! Ini memang media yang paling gampang buat yang ngasuh Shaina saat mama tidak di rumah nanti (baca : ngantor). Why? Karena : Cc nya jelas berapa, durasi minum tidak terlalu lama, bayi cepat kenyang, untuk yang ngasuh lebih tenang karena si bayi hanya menyedot tanpa perlawanan.

Ada 3 merk yang mama coba. *Sebutin merk gapapa yeee..*

Pertama huki. Ini adalah merk yang dipakai Shaina waktu umurnya dibawah 2 minggu. Dulu.. waktu Shaina masih umur 2 minggu – karena mama masih dalam masa pemulihan plus juga baby blues – jadi lewat jam 12 malam sampai jam 7 pagi, Shaina minum ASIP lewat botol itu, melalui papa atau oma supaya mama bisa istirahat. Waktu itu, lancar, walau pas balik nenen ke mama, pola menghisap Shaina seperti menghisap dot itu (bunyi bunyi ck ck ck gitu), ah sudalah. Tapi, setelah mama pulih benar dan ASI mama benar-benar lancar (baca : tumpah-tumpah), Shaina selalu nenen langsung sama mama. Dan, seminggu setelah nempel nenen terus, shaina mulai marah dikasih dot itu.

Sekarang, ditempel botol huki, astaghfirullah nangisnya kayak diapain gitu 🙁

Ok, merk ke 2 Avent. Merk ini lumayan buat Shaina. PERNAH Shaina menghabiskan 70cc sampai abis-bis-bis dari botol dan dot ini. Kalau ngga salah waktu mama lagi iseng lantaran lupa naro ASIP mama di freezer. Daripada kebuang, pikir mama, coba diminumin aja deh lewat botol yang satu ini, secara udah 2 hari di lemari es bawah. Eehh, gak disangka-sangka Shaina mau.

Nahh, tapi pas ‘masa training’ ini.. kejadian ‘indah’ itu tak terulang lagi. Waktu papa yang ngasihin, Shaina masih sempet nyedot sekitar 10cc-an. Pas dia sadar itu dot, baru mulai acara ngamuk mengamuknya. Dan makin kesini makin ngga mau.

Merk 3 Pigeon yang peristaltic nipple yang wide neck. Kalau yang ini, jangankan dihisap, baru ditempel ke mulut, Shaina udah ngamuk.

Akhirnya, keluar lagi kata-kata sakti oma dengan nada tinggi sambil matanya menggenang – yang menohok dada mama. “Tega ngga sih kamu? Gimana nih, mau dibiarin aja apa mau kamu nenenin?” Pas mama mengintip Shaina… mukanya, mata dan hidungnya sudah merah merona lantaran nangis kejer. Nada nangisnya juga sudah sesenggukan. Mama pun menyerah.

Lantas : GAGAL AGAIN. Mama bener-bener ngga tega dan si oma pun gak sabaran. Ah yasudalah.

Baru part 1 alias 3 hari ini kita nyoba training ini, mama mulai ngga tega. Apalagi setelah nangis kejer, Shaina tersenyum saat nenen mama udah di depan batang hidungnya. Ya Allah, miris hati mamanya.

Yaudah, masih ada 2 minggu lagi untuk nyoba.

Jadi Shaina, apa mama ngga boleh ngantor sayang? Apapun pilihanmu, mama rela. Nanti pelan-pelan kita belajar lagi ya sayang.. Mama loves you unconditionally.

5 Comments

  • wah, seneng aca tulisannya. Kebetulan sekarang juga sedang ngajarin baby minum ASIP pake botol. Pengalamannya sama, sempet stres. Tapi setelah baca tulisannya, jadi semangat lagi. Emang harus dicoba terus, jangan menyerah … 🙂

  • Salut banget sm perjuangan Mom Cicha utk ASIP training…kl dulu aku, langsung kasih ASIP pk botol dan dot aja tuh..Walau sempet binun puting, untung aja ga berlangsung lama, he3x…Tetep semanget ya Mom..Salam ASI

  • iya sih, kebayang deh gimana Shaina protesnya. Sabar ya Cha. Sambil diajak ngomong n dipeluk kasih penjelasan kali tiap hari, kan katanya bayi itu bisa mengerti even dia mungkn gak langsung mau menerima n ngelakuinnya. Dulu aku kalo mo ninggal Tole tuk keluar sebentar, suka begitu, biar dia mau dikasih ASI via sendok. Tep semangat ya Cha …

  • Sabar ya cha, semoga 2 minggu kedepan ini shaina dah mau mimik asi dari dot. 🙂

    Coba deh ngasihnya sebelum shaina haus/laper. Dikit-dikit tapi sering gituh. 😀
    Moga-moga berhasil…

Leave a Comment