Family Shaina

Together as A Family (in a pic)

polaroid3ofus
Written by Cicha

just the 3 of usFinally, kita bisa ngumpul dalam 1 foto, inipun pake kamera hp mama yang karena emang bukan khusus seri kamera, jadinya ya seadanya deh hehe.. Selama ini kita gak pernah kepikiran untuk foto ber3, paling papa fotoin mama ama Shaina, atau mama motoin Shaina sama papa, atau yang paling sering yaa.. foto Shaina dengan berbagai gaya, sendirian πŸ™‚

Ini ceritanya, tadi malam (malam minggu) kita bertiga ikutan Oma-Opa Bram ke kawinan temen SMAnya di Birawa asembly hall. Kita berangkatnya bareng Opa Bram, secara opa juga anak Sma1. Sbenernya kita ngikut bukan untuk menghindari gosip di kalangan temen2 SMA oma-opa bahwa Oma sama Opa re-united (wakakaka), tapi karena mama emang udah lama pengen nyicipin makanan kawinan πŸ™‚ Karena tempatnya lumayan, di Birawa, jadi ikut aja ah. Emang gak rugi deh, kebetulan cateringnya Akasya, jadi hmmm.. ada harga ada rasa deh.. gak rugi ngikut.

Sebelom pergi, mama memang sempet nenenin Shaina dulu, dengan harapan Shaina bisa kenyang atleast 2 jam kedepan. Eh, karena tau mau diajak pergi, jadi nenennya gak konsen, istilahnya cuma ngelepas dahaga doang gitu deh.. UNTUNGNYAA… Shaina ini anak yang manis kalau keluar rumah. Dalam keadaan apapun, berisik kah, gerah kek, crowded kek, even kalau Shaina lapar sekalipun.. anak mama ini super anteng deh.. kadang mama sama papa yang bingung, “anak ini seneng ngga ya diajak pergi? Shaina baik-baik aja ngga sih nih, kok diem aja?”

Makanya orang-orang banyak yang bilang, “aduh, babynya baik ya, anteng.” Alhamdulillah pandangan orang begitu. Tapi oh tapi, kalau di rumah… hmmm suaranya bisa terdengar dari bawah even dari jalanan kalau udah teriak πŸ˜‰ — tapi memang baik kok, anak papa gitulohh..

Lanjut. Nah, pas sampe disana, walau tanpa suara nyaring, Shaina udah ngasih tau gelagat pengen nenen. Ngeliatin mama sambil melas terus tangannya semua dimasukkin ke mulut sambil ngisep-ngisep. “Gawat, gak bawa asi perahan,” bisik mama dalam hati.

Duh, dimana ya mau nenenin? di jejeran tempat duduk, kok ya kebuka banget (walau mama pake pashmina). Akhirnya kita nemu car call yang depannya ditutupin tirai.. bener2 private (walau panas) dan tempat duduknya pun ada pegangannya. Ya udah, alhamdulillah ada tempat tenang buat nenenin Shaina.. dan bener aja, pas disodorin nenen.. happ! nyot nyot nyot.. lahap bener deh nenennya, sampe keringetan basah semua kepala-badannya.

Biasanya, kalau lapar begitu, suaranya Shaina udah nyaring banget kalau dirumah.. bisa ngamuk sambil nangis teriak-teriak. Tapi ini karena diluar rumah, jadinya anteng aja.. mama ama papa jadi kesian ngeliatnya πŸ™ alhamdulillah, Shaina anak baik ya sayang.. mama papa loves you darling… di rumah nanti boleh kok teriak-teriak lagi.

Kelar nenenin Shaina, baru mama nyerbu semua makanan.. kalap! Shaina pun karena udah kenyang, jadinya bobo dipelukan oma yang full kebayaan – ditemenin opa πŸ˜‰ sementara mama ama papa kesana kemari nyobain ini itu. Ndeso yak? Biarin deh.. kawinan memang spot favorit mama papa buat makan banyak πŸ˜‰ Terakhir kita ke kawinan, waktu Shaina masih di perut mama..

1st family pic

This pic’s taken saat Shaina dalam keadaan lapar.. maaf ya nak, foto sebentar.. Mukanya Shaina lagi bingung plus anteng bin laper, sambil mengeksplorasi orang banyak di kawinan.

Ket foto di atas : Papa-Shaina-Mama.
Mau bikin Shaina senyum susah banget, ya iya.. lagi laper soalnya. Next family pic, senyum ya nak..

9 Comments

Leave a Comment