Curhat Daily Life Ocehan

Just a Story : Balik Kandang, ke Benhil!

jalan benhil
Written by Cicha

Buat temen-temen yang udah kenal aku lama, pasti tau kalau aku ini anak Benhil – Pejompongan banget. Ya gimana engga, dari lahir udah di Pejompongan. Sempet pindah sih ke Rajawali Selatan sekitar 4-5tahun, abis itu pas SD, balik lagi ke Pejompongan.. sampeee umurku menginjak kepala 3 pun masih di Benhil. Dari kecil – remaja – perawan – menikah – punya bayi pun masih di Benhil.

jalan benhil
Gambar diambil dari hasil googling ๐Ÿ™‚ย 

Tahun 2011 pindah ke BSD dan otomatis jadi warga Tangerang Selatan yang mencintai daerahnya ๐Ÿ™‚ Dari 2011 ke 2014 bisa diitung berapa banyak aku menginjakkan kaki di daerah Jakarta Pusat ini (selain urusan kantor untuk meeting dsb – ini ga masuk hitungan yaa hehe). Jangankan benhil, ke Jakarta aja kalau ga penting penting banget ga bakal mau deh. Paling jauh PIM haha. Bener-bener yang namanya beraktivitas di Jakarta itu jadi prioritas terakhir kita deh.

Gimana aku ga cinta berkutat di BSD, jalanan masih lowong.. kemana-mana deket, pilihan sekolah buat anak BUWANYAK – semua deket tanpa macet, Mall deket dan bisa ditempuh tanpa macet, pokoknya I love BSD deh. Saking cintanya, saat kembali kerja di 2012 awal, aku memang ga mau keluar dari area Serpong – BSD. Maunya cari kerja yang deket ajalah. Alhamdulillah saat kembali kerja, aku memulai di daerah Serpong, tepatnya Gading Serpong.. dan terakhir ini aku di Lock&Lock yg mana kantor distribusinya terletak dii.. BSD! Dari rumah? Cuma 1km sajah.

Tapi namanya manusia selalu ga pernah puas dan maunya yang lain aja. Daaann.. demi melebarkan sayap dan nambah belajar lagi, cerita punya cerita, aku dapet kerjaan baru diโ€ฆ BENHIL! Entah ada apa daerah ini sama aku, tapi jiwa kok kayak dipanggil lagi kesini untuk menghabiskan hari -_-

Sempet galau banget loh.. ambil engga ambil engga. Tapi I wanna step out from my comfort area zone. Try something and another challenging journey.

Challanging ga hanya dari segi pekerjaan baru aja. Tapi dari segi waktu & jarak juga. Banyak yang harus dipikirkan, salah satunya adalah โ€œfear & anxietyโ€ aku. As you known, setelah aku kena GERD, sedikit banyak jiwa ku juga jadi insecure. Aku jadi takutan parah. Aku ga kebayang harus disuruh naik kendaraan umur dimana orang sekitar aku adalah orang-orang yang ga aku kenal. Dan aku ga kebayang terhimpit banyak orang di dalam kereta.. aah ngebayangin aja keringet dingin nih. Takut stress tingkat tinggi dan berujung pingsan. Yes, ini ga melebih2kan. Stress yang meningkatkan asam lambung itu BAHAYA buat gue. Bisa bikin sesek napas dan pingsan ๐Ÿ™

Kadang untuk mereduce ini aku berpikir kayaknya gue harus hypnotherapy or something yang membuat sugesti ini lebih baik dan positif, ga melulu berpikir takut takut dan takut. This fear akan menghambat aku in many aspect in life. Aku sadar bener itu.

Okay, enough talking about my parno-self. Anyways, karena persoalan ini, aku definitely ga bisa diminta untuk naik kereta – naik kendaraan umum dan sejenisnya. So, lahirlah mobil kedua kita. Si kecil hitam manis yang tinggal gas rem aja. Karena Nirwan juga berkegiatan di Jakarta, jadi si hitam mungil ini menjadi topangan kendaraan kita berdua dalam berkegiatan jauh dari rumah ๐Ÿ™‚

myi10

 

Sebelom kita pake, si mobil inipun “dipersenjatai” berbagai macam anti-stress loh. Dari DVD mobil, beragam Essential oil yang membantu reduce stress sampe bermacam bantal untuk relaksasi.. *lebay is now my middle name*.

Serius, call me manja or whatever. Tapi.. before you judge, jadilah gw. Be in my shoes. Feel the fear, feel the โ€œpainโ€, feel the anxiety.. youโ€™ll know. Gw dulu juga METAL banget kok. Kalau ga ada mobil ya gue ngebis, naek busway empet2an lagi hamil Shaina juga gw ga masalah. Saat itu gw belom kena si GERD. Mau ngojek, metro mini, kereta, omprengan juga hayuh. But things changed. Alhamdulillah saat keadaan berubah begini, Allah berbaik hati menyesuaikan rejeki kita. Untuk masalah ini, aku ga pernah berhenti bersyukur. Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah..!

Anyways, here I am. Udah 3 mingguan ngantor di Benhil. Yes, aku BALIK KANDANG. Pulang ke “kampung ke masa kecil”. Berkantor jauh, tapi lokasinya di Benhil ya rasanya ya kayak ke โ€œrumah sendiriโ€. My childhood place. Semua seluk beluk jalan belak beloknya gue tau persis. Ini juga yang membantu release sebagian โ€œFEARโ€ aku.

Thank God, Alhamdulillah LAGII.. jam kerja disini agak longgar. Aku masuk kantor jam 10, which means masih sempet dong anter Shaina ke sekolah dulu baru meluncur ke Jakarta kemudian anter/drop Nirwan di tempat terdekat dia, dan meluncur ke Benhil. So far sih, sesiang apapun kita jalan (paling pol jam 9 kurang 10 berangkat dari BSD).. aku ga pernah telat parah dan disini ga ada sistem absen! Another YAYNESS!

Ternyata berkantor jauh itu bukan seperti menonton Masih Dunia L4in yang mempermainkan adrenalin kita. Membuat stress atau apalah yang aku takutin sebelumnya. Apalagi durasi dan kuantitas waktu aku bareng-bareng sama Nirwan malah lebih panjaaang! Ini salah satunya yang bikin bahagia bin senaang sekali!! v_v

Jadi, biasanya aku ketemu suami tercinta hanya pagi hari aja sebelum kantor jam 7an dan malem paling cepet ketemu lagi jam 8 malem. Sekarang, dari pagi udah bareng-bareng sampe jam 10an, dan jam setengah 6 kita udah barengan lagi. Nikmat mana lagi yang kudustakan? ๐Ÿ™‚

On our way home..
More “berduaan” times, for us ๐Ÿ™‚

 

Inilah sepenggal cerita anak BSD pulang kandang ke Benhil dengan berbagai perjuangannya. Etapi ga sadar ternyata rindu juga lho sama suasananya. Rindu sama kuliner-kulinernya – yangmana pastinya bakalan aku jabanin satu-satu haha. Mohon doa restu supaya aku selalu bahagia menjalani rutinitas & ga pernah berhenti bersyukur.

Terus, gang.. mau ketemuan di Jakarta sebelah mana kita? Count me in! Haha! *sombooong.. padahal tadinya disuruh nginjek Senayan aja susah setengah mampus. Sekarang tiap hari ngelewatin. *Eat that! HA*

13 Comments

  • Eaaaa welcome back to benhil ya mak : ))

    Cicha Reply:

    Hahaha iyaa makasih cyiiinn…
    Eh deketan kan kita Itiii? Kapan2 meet up dongs yuuk… Dah lama ga bersua ih ama mamak kece yg satu ini ๐Ÿ™‚
  • aaaaack. gw di gkbi mak. kapan2 ketemuanlah. sambil cod an minyak dukun misalnya. masih survey jenis apa nih yg dibutuhin buat di rumah the most.

    Cicha Reply:

    Ahhh wajib ketemuan inimah! Maksibar yuuuu hihi. Iya hayuhlah silahkan dipilih mana yang paling diperluin buat kalian. Tapi pe’er berat kayaknya secara ada 5 kepala yang harus dipikirin hihi.
  • kalo skitar benhil dan plangi aja … gw ikut dong!

    Cicha Reply:

    bu..kalau pulangnya mungkin bisa ikutan. Kalau pagi ga mungkin secara eike masuknya jam 10 haha. Yuk2 kalo mo ikut kapan2 ๐Ÿ™‚
  • Suami gue sie di Perjompongan, gue di Thamrin Chica tapi kalau bisa pulang cepat pasti gue duduk manis sambil makan sate padang di Benhil sambil nunggu disamperin pak suami hihihihihi…

    Cicha Reply:

    Ayoklah kapan2 kita hengot sambil makan satepadang bareng2 hihi.. Tapi gw balik kantor jam 6 sih huhuhu.. kapan2 yuuk seriusan!
  • ketemuaaan plisss, gw ngantor di pejompongan loh *promosi*

    Cichaz Reply:

    Seriuus? Yuk dijadikan! Kapan set the date pliisss ๐Ÿ˜€ Mau maksibar dimana kitaa? Selasa depan yukk ๐Ÿ™‚ Chat me di YM maak.. ID ku cichaz at yahoo.com
  • welcome to jakarta again mama cicha…btw pindah kantor kemana, asyik tuh kayanya flexy time gitu *ada lowongan gak, hahahaha

Leave a Comment