Gorontalo Jalan-jalan Shaina

While we were there.. (Gorontalo 1)

urut
Written by Cicha

We’re back! πŸ™‚ hehe sebenernya sih dah balik dari Sabtu kemaren. Tapi asli tepar deh, sampe akhirnya mama dah rada-rada berasa flu. Karena, kita lagi-lagi harus bangun jam 4 pagi untuk naik pesawat Batavia Air Gorontalo – Jakarta yang take off jam 6 pagi. Tapi enaknya, direct, gak pake transit di Makassar lagi.

Selaen lebaranan di Gorontalo, ngapain aja yah kita (khususnya Shaina)?

Karena Totu (oma uyut Gorontalo) bilang lututnya Shaina belum kuat untuk berdiri, akhirnya Oma Lina – selanjutnya disebut Omagor (Oma Gorontalo) – minta tukang urut yang katanya paling top se-kota Gorontalo (kebetulan sahabat baik keluarga), Oma Aci, untuk ngurut Shaina.  Mama sih requestnya biar nafsu makannya Shaina lebih baik (selama ini Shaina sering gtm dan kalau mau makan seisi rumah harus ngamen alias jadi orang gila nyanyi-nyanyi pake kicrikan hihi). Kalau Omagor requestnya supaya Shaina cepet jalan dan kakinya kuat. Kalau mama sebenernya sih mau biarin aja, alami gitu soal bisa jalannya. Eh iya, dulu waktu abis ngunduh mantu di Gorontalo, mama juga diurut Oma Aci biar cepet hamil lo.. bener juga, cuma sebulan kosong πŸ™‚

Lucunya, Shaina diurut Oma Aci gak nangis. Konon, hampir semua bayi kalau diurut itu pasti nangis, menurut blio sih gitu. Gak sedikit juga yang histeris. Mungkin juga karena dari puput pusar mama selalu ngurut Shaina. Yaa, ngurut seadanya sih berdasarkan ajaran buku-buku πŸ™‚ Tapi kayaknya lumayan ngebantu juga, jadi Shaina gak kaget waktu diurut orang lain.

Oh ya, Shaina 2x diurut sama Oma Aci di Gorontalo. Yang pertama konsentrasinya cuma untuk ngelurusin urat-uratnya. Yang pertama emang sempet mukanya rada gimanaa gitu kayak nahan sakit tapi enak..  tapi yang kedua sepanjang diurut dia nyengir-nyengir malah minta nambah waktu udah kelar diurut, ngoceh-ngoceh sambil ngejulurin kakinya ke Oma Aci. Pas diurut lagi dia nyengir lagi. Halah anak mama demen diurut) .Nah, yang kedua baru konsentrasi di nguatin kaki dan nambahin nafsu makannya.

Diurut Oma Aci, Gorontalo

Alhamdulillah.. setelah diurut, anak mama ini makannya dahsyat, belom ada (mudah2an gak ada lagi) gtm-gtman dan udah ga ada lagi ritual ngamen buat ngebuka mulutnya Shaina. Yang ada sekarang dia mangap minta buru-buru makanannya dimasukkin ke mulutnya.

Dan, soal  kuat kaki. Hmm.. ini juga terbukti. Sekarang kalau pinggangnya kita pegang dengan posisi berdiri, kakinya udah napak. Kadang diem, kadang loncat-loncat. Terus, sekarang hobi barunya Shaina adalah MANJAT! Ya manjat badan mama atau papalah, atau manjat guling. Gimana manjatnya? Jadi dia manjat sampe berdiri pake lututnya. Duh makin ngeri deh ngejagain Shaina. Tapi alhamdulillah juga sih. *panikdotkom*

5 Comments

Leave a Comment