Pregnancy

Week 34 : Braxton Hicks & Was-was

Masuk minggu 34 which means usia kehamilanku udah ada di bulan ke 8.. Di minggu ini, aku udah mulai masuk kantor karena jatah cuti diluar tanggungan udah abis di tahun baru 2008 ini. Tapi alhmadulillah bener, di bulan ke 8 badan emang berasa ‘enakan’ ngga kayak waktu di bulan ke 7 yang sering lemes, sesek napas berlebihan dsb. Walau memang jelas, badan berasa lebih berat, ngabawa diri kayaknya susaahh banget. But, yang penting, kondisiku kuat ngajalaninnya. Sesak napas memang sesekali masih datang, tapi ngga parah.. dengan sedikit relaksasi, bisa teratasi. Insya Allah bisa terus begini sampai saatnya nanti cuti melahirkan.

Di minggu ke 34 ini, perasaan memang udah mulai was-was.. Karena papahnya si baby kan lahir prematur 7 bulan, aku jadi takut prematurnya nurun ke anaknya.. Yang namanya lahiran kan ngga ada yang tau, kadang memang sudah diatur sama Yang Diatas dan kehendak si babynya juga. Jadi, walau prediksinya sekitar 8-11 Februari besok, bisa aja kan lebih awal..Tapi aku dalam hati terus berharap, paling engga kehamilan ini bisa bertahan 4 minggu lagi, paling cepet pas aku udah 38 minggu, dimana si baby juga udah SIAP dan MATANG untuk bisa ‘hidup sendiri’. Soalnya ngeri banget baca-baca soal bayi prematur yang belum matang tapi udah lahir.. ada yang bisa tapi ada yang ngga bisa survive pada akhirnya. Amit-amit Ya Allah..

Lalu, di minggu ini, aku mulai merasakan yang namanya kontraksi palsu atau kalau kata buku sih bilangnya Braxton Hicks.. a.k.a bukan kontraksi persalinan sebenarnya. Kalau lagi kontraksi, ya ampuun, perut rasanya kayak ditiup sekeras-kerasnya padahal udah ga ada tempat udara lagi.. jadi kayak mo meletus. Terlebih kalau pas lagi gitu si baby makin aktif muter-muter dan guling-gulingan. Yang lebih nikmat lagi kalau pas kena ujung-ujung yang tajem, entah dengkul, siku atau bagian tajam lainnya. Wiiihh selangit.. Ditambah lagi sakit pinggang kayak encok. Indaahh 🙂

Karena udah ngerasa braxton hicks yang nyata, aku jadi cepet was-was. Apalagi kalau udah ngerasa underwear kok rada basah.. ngeri ada rembesan ketuban yang ngga disadarin.. Aku sendiri lupa sih, apa basah karena (maaf) bokong yang kurang kering waktu abis pipis tadi. Tapi perasaan udah dilap anduk kok 🙁 Kayaknya harus lebih waspada lagi nih dan harus lebih kering andukan setiap kalau abis dari kamar mandi.

Kalau ngomongin ketuban bocor yang ngga disadarin aku ngeri banget. Kemaren, temenku cerita ada sodaranya yang kayak gitu tapi sama sekali ngga nyadar. Pas dateng ke dokter air ketubannya udah butek kayak comberan n babynya gak survive. Huaaaa.. (mulai deh, parno ibu hamil).  Semoga ini tidak terjadi di aku, dan semoga aja underwear basah tadi karena bokongku keringetan aja, berhubung udah berlipit-lipit gendutnya..hihi.

Leave a Comment