Curhat

Too Much Effort?

“Hidup di jakarta memang bikin dilema. Dilain sisi emang kita butuh hidup disini untuk mengembangkan diri, memperbanyak ilmu dan pengalaman… disisi lain aku kok ngerasa terlalu banyak effort yang dikeluarkan untuk itu semua? Terlebih aku membawa sesuatu di perut yang too precious.”

Tiba-tiba hari ini kepikiran kayak gitu.

Gimana engga, dengan badan yang ngga fit, Cicha tetep harus ngantor karena selain dirumah sendirian itu sangat membosankan, masih ada kerjaan sedikit terpending, dan alhamdulillah masalah b.a.b berdarah yang dialamin kemarin udah mulai mereda (walau pinggang masih kram sesekali).

Dimulai dengan keluar Gatot Subroto. Astaga nagaa.. macetnya luar biasa lantaran ada pembangunan busway. Jadinya, perjalanan senayan – halte busway kuningan timur harus ditempuh di atas motor dengan 2 kali lebih lama dari hari-hari sebelumnya.

Berasa stress, sampe si baby diperut ngga berhenti-berhenti bergerak. Aku jadi khawatir, apa dia ikutan stress berat karena ributnya klakson-klakson kanan kiri dengan teriknya matahari yang luar biasa. Ditambah lagi dengan emosi ibunya yang juga ngga tahan ngeliat motor mobil maen srabat srobot kanan kiri. “Woii kagak tau ada emak-emak bunting apa ya?? Kalau gue kesenggol lo mau tanggung jawab?!!” begitu kira-kira batin saya melihat moncong mobil yang nyaris kena dengkul dan ban motor yang sudah sedikit menyentuh kaki di kerumunan kemacetan.

Perjalanan di atas motor hingga duduk di busway perjalanan ke buncit dipenuhi dengan tendangan-tendangan si baby yang tidak beraturan. Hal itu membuat saya miris.. “Ya Allah, apa aku nyakitin ini anak? Apa worth it aku melewati dan menjalani stress di jalanan itu hingga janin di rahimku merasa terganggu?”

Too much effort to do, is it worth it?

1 Comment

  • ah chicha. semuanya worth it kok. apalagi untuk si kecil. jangan memulai hari dengan pikiran negatif darl’..nggak akan ada habisnya. sebaliknya, positive thinking aja! pasti lebih enak deh =)

Leave a Comment