Kesehatan My Reviews

Sukabumi Getaway (1) : Ke Pak Haji Junaedi

Shaina & Pak Haji Junaedi
Written by Cicha

Aku dan keluarga (khususnya keluarga dari suami), sering dan bisa dibilang hampir rutin ke sukabumi. Dulu sebulan bisa 2x. Terus sebulan 1x. Sekarang bisa 2 bulan 1x atau 3 bulan 1x. Kesana biasanya sih tujuan utamanya dalam rangka ketemu Pa’Haji Junaedi. Ituloh, praktisi pengobatan alternatif di Sukabumi. Yang penasaran, silahkan dilanjutkan bacanya 🙂

Tentang Pak Haji Junaedi, Sukabumi
Siapa sih si Bapak ini? Untuk sebagian orang yang udah tau, mungkin udah ga asing lagi. Pa’Haji ini praktisi pengobatan alternatif yang bisa dibilang 1-1nya yang so far aku percaya.

Tangan beliau ini dikasih berkat, gift dan kelebihan sama Allah SWT buat bisa mendeteksi penyakit dan bahkan menyembuhkan, walaupun dengan “obat-obat” yang dimasukkan ke badan kita. Iya, pa haji pakai obat yang dia ambil dari laci ajaibnya. Pas diambil, secara kasat mata ga keliatan, tapi nanti saat ditempel ke badan kita, dia bakan bunyi “cetek-cetek” gitu saat obat dimasukkan ke kita. Bunyinya kayak orang snapping finger.

BISA MENDETEKSII?!?
Iyaa.. sampai detil banget loh. Kalau ga percaya, sehari sebelum ke pak haji, silahkan general check up dulu dan baca hasilnya terus bawa. Nanti saat deteksi, pak haji akan baca angka-angkanya SAMA PERSIS (beda 1-2 poin bahkan 0,sekian poin aja missnya) sama angka yang ada di hasil general check up. Kolesterol berapa, asam urat berapa, gula berapa, bahkan sel kanker berapa poin berapa. Secaraaa.. kalau kita cek sel kanker kan mahal banget yes haha. Udah puluhan bahkan ratusan orang ngebuktiin ini sampe terbengong-bengong 🙂 Cuma dipegang aja, terus dia ngerocos deh. Ini sekian, itu sekian, ini tinggi, itu dibawah normal, dsb.

Aku kesana atas rekomendasi saudara suami. Ini bener-bener kesaksian. Tante Sherly (aku kenal persis banget orangnya) yang dulu sakit kanker mata DAN kanker otak. Bener-bener matanya udah ga bisa liat bahkan sudah keluar nanah. Badannya udah kuruss almost 40kilo something dan badannya tinggi. Stadium akhir.

Tante Sherly ini berobat ke pa’Haji dan disuruh tinggal disana (disekitar tempat pengobatan banyak kontrakan/kost’an yang memang banyak digunakan untuk mereka yang intensif dipegang 3-4jam sekali sama Pa’Haji). Selama 6bulan dia tinggal, alhamdulillah semua mata dan otak nya kembali normal. Pas cek ke dokter untuk cek sel kanker setahun kemudian, sudah hilang 🙂 Sekarang? Si tante ini beratnya kayaknya udah 80kg something deh cenderung obese karena udah sehat bisa lari-lari kesana kemari.

Selain itu, ada 1 lagi saudara suami juga kasusnya sama. Bahkan lebih ekstrim, karena dibawa kesana aja udah pakai ambulance karena sudah kritis. Tinggal disana hampir 1 tahun. Dalam 1 bulan sudah bisa duduk. 3 bulan sudah bisa berdiri. Kembali ke rumah dengan kondisi sehat kembali. Tapi jangan dibayangin selama 1thn terkungkung ga bisa kemana-mana ya. Kalau mau pulang kerumah di Jakarta boleh-boleh aja, asal balik lagi, karena pengobatannya belum dinyatakan selesai.

Jadi, berdasarkan kesaksian sodara-sodara suami, jadinya keluarga Gorontalo lah yang merekomendasikan kita. Waktu GERD aku lagi heboh-hebohnya, selain berobat ke dokter, aku juga rutin ke Pa’Haji Junaedi. Selain “dicetek”, aku dikasih resep juga untuk penyakitku yaitu : AIR REBUSAN BABADOTAN. Katanya tanaman ini fungsinya sebagai antibiotik, antibakteri dan menyembuhkan luka di dalam perut aku.

Alhamdulillah sih, setelah rutin setiap hari minum air rebusan babadotan selama 1 bulan, udah berasa banget khasiatnya dan udah bisa bener-bener lepas dari ketergantungan obat kimia untuk GERD ku yang diresepkan dokter. Dan setelah rutin selama 6 bulan, saat dicek, usus & lambungku udah ga ada lagi yang luka 🙂

Beliau ini emang “Spesialis kanker”. Istilahnya kalau kata beliau, Allah nurunin bakat ke dia untuk menyembuhkan kanker. Penyakit lain tentunya sih bisa-bisa aja, tetapi kalau sudah bicara kanker, tumor dkknya.. Insya Allah, disini spesialisnya. Tapi ada syarat.. syaratnya belum pernah kena pisau dari dokter alias belum pernah dioperasi/diangkat kankernya.

Kita bukan kanker sih (amit-amit naudzubillah himindzalik!), kemaren kita kesana lagi seperti biasa untuk kontrol aja dan konsultasi mengenai keluhan2 yang kita alami 3bulanan belakangan. Shaina juga ikut, supaya Shaina juga ikutan dicetek untuk urusan alerginya.

Saat di dalam bilik, Shaina sempet minta foto sama pak Haji Junaedi. Nah.. yang penasaran kayak apa sih Pak Haji itu? Ini loh.

Shaina & Pak Haji JunaediShaina & the famous Pa’Haji Junaedi.

Dibelakangnya ituloh yang aku bilang laci ajaib tempat nyimpen obat2an yang bakal dimasukkin ke badan pasien. Dan ini fotonya diambil jam 1:30 pagi. Iya.. kalau mau berobat ke beliau, siap2 begadang deh.

Kalau dibayangin “tukang ngobatin” apalagi namanya ada embel-embel Pak Haji, bayangannya kayak orang2 ekstrim pake sorban gitu ya? Haha anda salah. Pak Haji Junaedi ini penampilannya biasa. Enak buat konsultasi malah.

Ah kalo liat foto itu rasanya rindu pengen dipegang terus sama pa’Haji, pengen konsultasi ini itu. Makanya, walau sejujurnya yang bikin males kesana itu adalah perjalanan dan macetnya.. ampun dah. Tapi ya demi kontrol juga sih, dan kalau kesana, sekalian itung-itung liburan ngehotel singkat.

Nah, kemaren kebetulan pas aku browsing, aku ketemu ada hotel baru yang baru banget di buka bulan Juni kemaren dan lokasinya ga jauh dari lokasi Pa’Haji. MaxoneHotels namanya. Oh ya, untuk lokasinya pa haji dimana? Yg jelas, persis banget didepan SMAN 3 Sukabumi. Kalau udah ketemu SMAN3, depannya persis lah. Ini gambarannya.

Lokasi Pak Haji Junaedi on Google MapsReview dan cerita tentang hotelnya di next posting yaaa.. : Sukabumi Getaway (2): Review Maxone Hotels

36 Comments

  • Trima ksih infonya… Klo daftar dulu u dpt jatah pengobatan gemana mbak. Tanpa bawa pasiennya. Boleh minta no hp nya mbak..

    Cicha Reply:

    Iya betul lebih baik begitu. Saat daftar ga usah bawa pasiennya. Pas hari H pengobatan (sesuai saat daftar dapatnya tanggal dan hari apa), baru pasiennya dibawa.
  • mbak cica gimana gerdnya?apakah sudah sembuh total..mbak ak ada sakit gerd juga dan rncananya mau berobat ke h junaedi…kbetulan domisili.ak sukabumi…mbak boleh ga ak.minta kontak lone mbak?

    Cicha Reply:

    Hai.. Aku alhamdulillah bisa dibilang 99% sembuh. 1%nya kalau memang berulang kali memicu asamlambung (telat makan berulang,dsb) bisa jadi datang lagi.. Harus minum obat dan babadotan lagi 3-7hari trus biasanya berangsur sembuh.
    Ga ada kontak disana, silahkan dateng langsung aja cari tempat pendaftaran, dan daftar untuk hari yang tersedia untuk berapa orang (minggu, senin sama kamis praktek-pendaftaran libur)

    nurul leila Reply:

    syukur alhamdulillah mbak…mbak untuk babadotannya direbus daunnya saja apa dengan batang dan akarnya,trus berapa hari sekali minumnya,sebelum atau sesudah makan?sorry kebanyakan nanya mbak…:) thx buat infonya mbak ……

    Cicha Reply:

    Akarnya ga perlu kalau aku. Waktu lagi sakit parah banget sehari 2x.. Siang dan malam. Trus kalau udah enakan sehari sekali aja, sebelum tidur.

    rahmah Reply:

    berarti pendaftaran selasa rbu jumat sabtu ya?

    Cicha Reply:

    Iya, pokoknya di hari prakteknya aja. Bisa tanya bagian pendaftaran dimana saat jam praktek dimulai, biasanya setelah maghrib
  • Dear mb Cicha, masih aktif berobat ke beliau kah?? Saya ada rencana berobat ke beliau, rencananya naik KA dr Bogor. Saran mbak, waktu terbaik ke sana jam brp yah biar bisa langsung dipegang beliau, gk masalah walau harus menginap semalam.. Mudah-mudahan pengobatan beliau sesuai syariah yah.. Sekalian add saya sbg sesama wordpresser. Tq!

    Cicha Reply:

    Hai mas Hendro.. Waktu terbaik kesana menurut aku jumat pagi-pagi sekali. Karena pa haji ada pengobatan mulai jumat (biasanya start after sholjum/setelat2nya stlh maghrib) lanjut sampai sabtu pagi kadang minggu pun beliau lanjut kalau pasien banyak. Kalaupun jumat ga kepegang, masih ada kesempatan untuk dipegang hari sabtunya pagi2 sekali. Demikian mas 🙂

    chaptoen2212 Reply:

    mba cica lam kenal ya?qu penderita gerd qu mau ke pak hji junaedi klo boleh tau minta no hp nya mba cica dong?

  • sore Mba Cicha, aku butuh dong notel beliau apakah ada ? apakah boleh minta, karna mau ke sana bawa orang tua yg lagi sakit Mba.. terimakasih banyak

  • mbak cichaaa… ih gw tertarik banget inih, kebetulan sebulan terakhir papah sakit (gak yang parah sih tapi ganggu lah) kelenjar gitu. Tapi PR banget emang ya kalo mesti bolak-balik demi ambil nomor.
    Mudah-mudahan kesampean bisa berobat kesana.
    BTW, emmm mahal gak?

    Cicha Reply:

    iya.. untuk awal memang pe’er karena harus ke sukabumi khusus untuk daftar mau berobat hari apa dan yang quotanya masih ada tanggal berapa (biasanya paling cepet 7 hari dari tanggal daftar). Setelah itu, abis berobat langsung daftar lagi untuk nentuin mau berobat lagi hari apa tanggal berapa.

    Ga mahal kok. Ga ada tarif sama sekali malahan 🙂 Tapi kebiasaan kita sih kalau abis dipegang pak Haji kita siapin uang di amplop yg isinya sukarela. Kalau aku sih masukin 50rb biasanya. Kalau niat mau konsultasi lebih lama, aku lebihin lagi. Dan ga kayak alternatif lain dikasih obat yg disuruh beli ratusan ribu dll, dia ga ada. Hanya ada air doa, boleh beli boleh engga. Air doa itu air literan 2t4ng. Mau beli 1liter atau boks, boleh. Perdusnya 60rb. Itung2 1 liter airnya 6ribu berarti 🙂

  • hai Cicha, salam kenal yahh 🙂
    kayanya di sukabumi byk pengobatan akternatif, aku juga sering denger temen dan kolega berobat alternatif ke sukabumi ini.. moga berhasil pengobatannya yaa 🙂

  • Nambah lagi ni referensi pengobatan alternatif, ngomong pengobatan alternatif itu kaya dokter juga ya, kadang cocok-cocokan, kalau cocok yang sembuh kalau ngga cocok ya susah sembuh

  • Daun babadotan bisa didapat dimana mba? pengen nyoba

    daun ini tanaman liar yang bisa didapat disemak2, pinggir got sekalipun. Untuk lebih jelasnya bisa dibaca disini : http://id.wikipedia.org/wiki/Bandotan
    Aku sendiri kebetulan ketemu spot tumbuhnya tanaman ini di dekat rumah. Aku ambil banyak sama akar-akarnya dan bunga putih2nya aku sebar di halaman rumah. Sekarang aku punya ladang babadotan sendiri sampe harus dibuang2 hehe. Gampang sekali mereka tumbuhnya.. namanya juga tanaman liar 🙂 Semoga segera dapat ya. Tips : cari tempat dengan rumput tinggi / yang agak lembab.

    Mama Rafa Reply:

    berarti minta kerumh mba cicha, bisa atuh..kitakan masih terbilng tetanggaan…hihihihi..

    Cicha Reply:

    hehe minta apakah? Nomor ya? Kalau mau nanti kalau aku berobat lagi, aku ambilin 1 nomor itipan, tinggal ambil kerumah, mbaa 🙂
  • Hallooo..mbak..saya silent reader nih..dan tertarik untuk ke sukabumi untuk pengobatan nya..secara saya udah 5 tahun menikah dan blm dikaruniai anak..mau tanya mbak..ada no telp yang bisa dihubungi gak mbak untuk pak haji junaedi? karena saya domisili di surabaya..kalo ke sukabumi harus arrange jauh2 hari…semoga bisa dibantu..terima kasih…

    Nah, ini agak sulitnya. Karena kita harus daftar nomornya dengan cara walk-in. Kalau aku kebetulan ada kenalan disana, jadi bisa “nitip nomor”. Tapi orang disana tidak mau dan tidak bisa kalau yang daftar tidak mereka kenal 🙁 Karena akan sulit janjiannya dll. Kalau ada teman/saudara yang di Sukabumi, boleh titip minta tolong ke YBS. Saya sendiri baru kesana nanti 2bulan kedepan kayaknya.

    Untuk daftar disana jadi ada 2 step:
    Pertama, ambil nomor dan tentukan hari berobat (paling cepat bisa seminggu saat daftar, tergantung load pasien)
    Kedua, datang pada hari H yang sudah ditentukan saat daftar, dan ambil nomor antrian untuk hari itu.

    Perlu dinote, Pak Haji bukan spesialis yang untuk bisa cepat punya anak ya. Beliau bisa bantu apabila masalahnya berkaitan dengan masalah rahim, misalnya ada Endometriosis, miom dalam rahim, dll – untuk wanita nya. Kalau untuk suami kita paling dikasih obat “booster” supaya sperm nya lebih bagus kualitas dan kuantitasnya 🙂 Intinya, beliau membantu saja menormalkan masalah kita, supaya apapun masalah yang ada bisa clear sehingga tidak ada hambatan untuk memiliki keturunan.
    Aku sendiri menantikan dan menginginkan anak kedua, tapi kesana bukan buat spesial untuk itu juga, lebih ke cek seluruhnya karena pernah sakit ‘keras’ lambung dan pencernaannya. Semoga bisa mencerahkan ya..

    mrspambudi Reply:

    Makasih banyak informasinya..alhamdulillah punya temen tinggal di sukabumi, nanti aku tanya2 deh..kalo masalah saya..bukan hanya kandungan sih..menurut info dokter kandungan saya..yang bikin saya susah punya baby adalah hypertiroid..jd kayaknya mau berobat hypertiroid dulu..dan semoga bulan depan sudah bs kesana sama suami..kata suami, kalo memang perlu waktu lama setelah konsul bulan depan..ya ambil cuti tahun depan aja..biar sekalian stay di sukabumi..semoga cucok yaaa mbaaakkk..amiiinnn…

    Yonnie Reply:

    Alhamdulillah,setelah berobat endometrosis istri saya sudah sembuh di pak haji Junaedi…terus 1thn kemudian kami dikaruniain anak.Tahun ke 4 kami baru punya momongan…Btw mbak chica yg punya blog dimari,masih nyimpen Nope tlp petugasnya pengambilan nomer?

  • Cichaa… bisa ngobatin kandungan gak?

    gw kesana salah satunya juga itu sih kontrol dan ngobatin kandungan sihh hehe. Secara gw mah complicated yaa, jadi menurut beliau juga tetep harus dibantu medis kalau gw.
    Tapi kalau kasus lo endometriosis/miom.. BISA BANGET! Temen gw pernah gw bawa kesana, endometriosisnya dari 7 apa 9cm, menyusut jadi 2cm, seminggu sekali dateng selama 2 bulan.

  • hai mbak… sy org sukabumi tpi udh 3 thn-an tinggal dijakarta,sy prnh denger ttg pk h.junaedi ini tpi blm prnh kesana,tengkyu info’y 🙂

    Cicha Reply:

    Sama-sama, siapatau ada yang butuh informasinya.Sharing is caring hihi 🙂
  • di sukabumi banyak pengobatan alternatif ya ,bapakku juga pernah ke sana tapi lupa namanya pak haji siapa

    iya maak.. dari alternatif patah tulang sampai kanker! Tapi ketemunya ya jodoh2an ya mak. Karena kalau ga tau persis, dipastikan akan sulit ketemu mereka 🙂

Leave a Comment