Pregnancy

Pingsan!

Bener kan, ternyata keluhan sesek napasku semakin mengkhawatirkan. Awal-awalnya sesek napasku hanya bikin berdebar-debar dan pandangan buram sedikit aja.

Klimaksnya Sabtu kemaren, usai rapat di kantor, tepatnya waktu aku mau pulang nunggu taksi depan gedung Aldevco. Soal sesek nafas memang udah dirasa sebelum berangkat. Apalagi waktu nunggu orderan taksi lamanya minta ampun.. karena stress juga kali ya, jadi kepicu itu sesek napas.

Untungnya usai rapat, suamiku nyamperin ke kantor jadinya aku pas ada temennya waktu kejadian mengerikan ini. Gak kebayang kalau hal ini kejadian waktu aku sendirian nyari taksi dan sesuai rutinitas, yaitu pulang kantor pas maghrib.. *amit-amit jangan sampe*

Kejadiannya emang berlangsung cepet banget, bahkan 5 menit sebelumnya aku sempet ngomong, “Pop, kita ke carefour yuk, beli-beli makanan sama dvd.” Suamiku sempet nanya, “gak mau pulang aja? kamu ngga capek?” Aku jawab : “Bosen ah, masa sabtu-sabtu dirumah.”

Nah setelah jawab itu, aku mulai sesek napas. “Pop, kayaknya aku sesek napas lagi deh. Aduh ampe deg-degan. Pegang jidatku deh, udah keringetan gini,” kataku sambil nyari nafas panjang. Nah, gak lama setelah ini.. pandanganku mulai kabur. Dalam hati kupikir, “ah, kalau lagi kumat emang kadang suka gini”. Ehhh.. beberapa detik kemudian, deg-deganku makin menjadi-jadi, nafas pun berasa mahal banget, alias susah! Pandangan jadi kabur dan berwarna kehijau-hijauan.. suarapun pelan-pelan jadi samar-samar dan sempat menghilang selama 10-15 detikan. Pingsanlah aku dan paniklah suamiku.

Pas samar-samar sadar, aku langsung bilang, “langsung ke dokter aja, cepet panggil taksi atau telpon Pak Donny.” Nah abis sadar ini, pandangan mengabur lagi.. suara pelan-pelan jadi samar, tapi ga hilang. Aku nyadar keringetku keluar banyak banget, kayak keringat jagung dan membasahi jidat, hidung, hingga sekujur badanku. Untungnya masih ada bosku dan rekan dikantor yang belum pulang, jadinya niat belanja ke carefour dibatalkan.. heading to RSIA Tambak.

Sampai sana, langsung dikasih oksigen, ditensi dan dikasih alat buat denger detak jantung babyku. Untungnya babyku sehat, pergerakannya dia juga masih aktif. Hasil USG juga bilang, “bayinya sih sehat, tapi ibunya kenapa nih? cek jantung, darah lengkap dan urin lengkap ya, takutnya ada apa-apa, bisa lever, paru-paru atau jantung,” dokterku bilang. Aduh.. dengernya jadi takuut..

Dan.. waaaa.. akhirnya aku ketemu jarum suntiikk! Hiks, kalau dulu jaman masih kecil bisa kabur keluar rumah sakit sambil nangis teriak-teriak, sekarang karena sadar umur jadinya pasrah.. 😳 Paling tidak jadi masalahku bisa diatasi sebelum terlambat. Sambil menunggu hasil, aku terpaksa buka kamar untuk bermalam di RS, biar bisa tidur dan istirahat.

Hasilnya keluar, dan nyatanya : jantung bagus, tekanan darah baik (tidak ada indikasi ke pre-eklampsia atau kebalikannya), lever juga tidak masalah (alhamdulillah), asma pun tidak terdeteksi. Dokter internist juga bilang, tidak ada yang terlalu dikhawatirkan, hanya aku harus menghindari terlalu kecapean, stress, pemikiran psikis yang memicu stress dan banyak istirahat. Nampaknya kondisiku lemah, sementara si baby sehat. Hiks, anak Mom lebih kuat daripada mom nya yah..

What? That’s it??! ❓ Nggak puas gitu dengan jawaban dan hasilnya. Ibu hamil ada-ada aja yah ternyata.

Walau jawabannya melegakan, tapi aku ngga habis pikir.. jadi konklusinya apa biar aku ngga pingsan tiba-tiba lagi besok-besok? Jawabannya simpel, “ya banyakin istirahat aja, relax jangan banyak mikirin ini itu dulu.”

Well, nampaknya kalau memang itu yang terbaik, let it be. Mungkin aku juga ngga terlalu boleh banyak ngeyel dan ikutin anjuran.. “Istirahat dirumah dalam bulan ke 7”.. Rela-ngga-rela sebenernya. Sementara ini menunggu surat sakti dari dokter untuk kantor atas anjuran itu, aku dalam 3 hari kedepan harus istirahat dirumah dulu.. Moga-moga kebosanan dirumah ngga bikin stress juga yah 😥

Kata mamaku : “Sekarang baru ngerasain kan pengorbanan seorang ibu? Itu aja sebelum si anak lahir.. kamu harus persiapkan diri untuk pengorbanan-pengorbanan yang lain Cha, masih panjang perjalanan” Makk dalem amat..!! Dengernya aku jadi berkaca-kaca. “Mama cepet pulang aja deh, temenin aku disini, aku rindu,” bisikku dalam hati.

1 Comment

  • Cha,aku yg ada di weddingku.com.
    Kalo aku emang sdh diwarning, kalo fisik baby bakal ok, tp mommynya yg bakal agak lemah, krn semua yg ada diserap ama baby, si baby tipe yg sangup menyedot semua zat dr tubuh mommynya. Jd caranya begitu berasa agak pusing dikit,lgs cari tmpt duduk, trus menghindari tmp keramaian, dan jgn lupa bawa handuk, krn kalo keringet ngga dilap, bs lgs masuk angin say.aku blm pernah smp pingsan sih, tp kalo kunang2, keleyengan, sdh sering. makanya skrg berhenti krj, demi baby.
    Sejak ngga kerja emang jarang banget keleyengan & kunang2. semoga berguna sharingnya.

Leave a Comment